Bertarung Melawan Bau Busuk, Inilah Peran Petugas Pembersih Limbah Toilet Kereta

0
Han Chunmao, petugas pembersih limbah kereta di Cina (shine.cn)

Kereta api yang beroperasi tak hanya mempekerjakan masinis, kondektur, petugas loket maupun keamanan. ternyata di Cina ada pekerjaan lainnya yakni petugas pembersih limbah toilet kereta api. Bahkan mereka bekerja diantara bau busuk, berpisah dari keluarga, meggigil ketika musim dingin, kehujanan di kala hujan lebat hingga kepanasan ketika musim panas.

Baca juga: Atasi Limbah, Stasiun Kereta di India Hadirkan Mesin Penghancur Botol Bekas

Salah seorang dari 70 pekerja pembersih limbah toilet kereta di cina yakni Han Chunmao mengatakan biasanya bekerja membersihkan toilet dengan alat hisap khusus sebanyak 30 kereta perhari atau 40 per hari selama masa Festival musim Semi. Dirangkum KabarPenumpang.com dari shine.cn (14/4/2020), Han bercerita setiap pagi dirinya tiba di stasiun pukul 04.30 pagi waktu setempat.

Dia berpatroli dan memeriksa peralatan, melakukan perbaikan dan perawatan dan tidak akan pergi sampai setelah jam 11 malam atau ketika kereta api terakhir berangkat. Dia menyebutkan, pekerjaan ini bukanlah yang disadari banyak orang, tetapi sangat penting untuk memastikan lingkungan sanitasi bagi penumpang kereta api. Han sendiri sudah bekerja selama 11 tahun.

para petugas pembersihan toilet kereta Cina (shine.cn)

“Bau busuk membuat saya tidak bisa makan dan pekerjaan itu berat, terutama di musim panas dan musim dingin,” kata Han.

Pembersihan kotoran dengan alat hisap dapat digunakan di rel stasiun yang sempit terlepas dari kondisi cuaca. Dia mengatakan, pada musim panas suhu rel bisa mencapai 58 derajat Celcius. Namun meski begitu Han dan rekannya yang lain tetap harus bekerja.

“Udara panas yang mengepul dari kereta, bercampur dengan bau, membuat saya tidak nyaman dan saya kesulitan bernapas sambil basah oleh keringat. Tapi aku harus bertahan karena itu adalah tugasku yang memastikan penumpang bisa menggunakan toilet,” kata Han.

Musim dingin juga merupakan tantangan berat karena katup pembuangan feses terkadang membeku, bahkan dalam cuaca ekstrem, pekerjaan tidak berhenti. Dia mengatakan, dalam kondisi topan dan hujan deras, jas hujan tidak membantu karena mereka tertiup angin atau basah kuyup. Di tengah kesulitan seperti itu, apa yang membuat Han tetap bekerja? Dia mengatakan dia menghargai stabilitas, meskipun dia mempertimbangkan untuk berhenti di awal.

“Saya tidak memberi tahu teman sekelas dan teman-teman saya apa yang saya lakukan karena pekerjaan itu berhubungan dengan pemborosan. Banyak kolega saya berhenti segera setelah mereka memulai pekerjaan,” jelas Han.

Selama 11 tahun terakhir, Han belum pernah kembali ke kampung halamannya selama liburan, belum lagi Festival Musim Semi, waktu yang secara tradisional disediakan untuk reuni keluarga. Sebab menurutnya, Festival musim Semi adalah waktu tersibuk mereka. Selain itu Stasiun Shanghai adalah stasiun besar yang banyak lalu lintas kereta.

Kereta biasanya memiliki 18 gerbong dan 34 tangki pengumpul kotoran. Han menjelaskan, memompa limbah mungkin tampak seperti pekerjaan sederhana, tetapi ini proses yang rumit dan multi-langkah. Karena setiap langkah membutuhkan keterampilan dan latihan.

“Setiap gerakan perlu dilakukan dengan sangat ketat berdasarkan prosedur karena setiap kegagalan dapat menyebabkan kebocoran kotoran. Pakaian yang tercemar tidak layak disebut, tetapi kebocoran mungkin memengaruhi keberangkatan normal kereta,” tambahnya.

Bisa dikatakan Han, pekerjaan ini membosankan tetapi dirinya tidak pernah mengeluh dan bahkan mengatakan terbiasa dengan pekerjaan serta lingkungan toilet yang bersih untuk penumpang. Han menjelaskan lagi, bahwa konsentrasi juga penting dalam pekerjaannya, karena masalah kecil bisa menyebabkan kecelakaan.

Han termasuk di antara 70 pekerja pembersih kotoran di Stasiun Kereta Shanghai, Stasiun Kereta Shanghai Hongqiao, dan Stasiun Kereta Api Shanghai Selatan. Bersama-sama, mereka memindahkan sekitar 50 ton sampah dari sekitar 2000 tangki feculence setiap hari.

Sejak epidemi virus korona, mereka harus memeriksakan suhu mereka dan memakai alat pelindung saat bekerja. Mereka juga perlu meningkatkan frekuensi desinfeksi di ruang kerja. Tak hanya itu, para kru harus lebih berhati-hati untuk mencegah penyemprotan oleh limbah karena potensi risiko penularan virus fecal-oral.

Jika pekerja menggunakan tangan mereka untuk membersihkan pipa yang tersumbat, mereka harus menjalani desinfeksi dan pembersihan yang menyeluruh. Layanan kereta api dari Wuhan, bekas episentrum wabah coronavirus di Cina, dimulai kembali pada 8 April. Tujuh belas kereta meninggalkan Wuhan ke Shanghai pada hari itu.

“Jika saya mengatakan saya tidak takut akan potensi bahaya terinfeksi, itu akan menjadi kebohongan, tetapi saya yakin dengan langkah-langkah pencegahan bangsa kita,” kata Han.

Dong Wei, kepala tim, mulai sebagai pekerja pembuangan limbah pada tahun 2007. Dong mengatakan pada awalnya mereka menggunakan kendaraan untuk menyedot tinja, kemudian secara bertahap menggantinya dengan sistem penghisap vakum. Dia menyebutkan bahwa pekerjaan ini membutuhkan rasa tanggung jawab yang kuat dan pekerja tidak memiliki istirahat selama bekerja.

Diketahui, durasi pemberhentian setiap kereta bervariasi, membuat pekerjaan terkadang berpacu dengan waktu. Han menambahkan, ini bisa satu jam, atau hanya 12 menit dan kami perlu mengurangi empat menit di sekitar keberangkatan kereta dan berhenti untuk memastikan keselamatan kerja, mengharuskan pekerja untuk sangat berkonsentrasi pada pekerjaan dan seefisien mungkin.

Baca juga: Kereta Api Inggris Masih Buang Limbah Toilet ke Rel

“Kadang-kadang penumpang yang ceroboh menyiram barang-barang seperti handuk, ikat pinggang, botol plastik atau sisir ke toilet, yang akan mengikis sabuk sistem pompa kami atau memblokir pipa. Kita perlu mengeluarkan kotoran dengan tangan dalam kasus seperti itu,” tambah Han.

Dong mengatakan, pekerja tertua di antara 70 pekerja berusia 58 tahun, meskipun sebagian besar berusia 40-an.

Leave a Reply