Inilah Perjalanan Penanganan Bagasi, Saat Tiba di Konter Check In Sampai ke Tangan Penumpang Lagi

0
Airchive.com

Sistem penanganan bagasi di sebuah bandara memiliki peran yang penting dalam membuat pelancong senang. Ini juga ternyata berpengaruh pada perbedaan dalam kemampuan bandara untuk menarik atau mempertahankan hub maskapai utama. Sistem penanganan bagasi bandara sendiri memiliki tiga pekerjaan utama yakni memindahkan tas pelancong dari area check in ke gerbang keberangkatan, kemudian dari satu gerbang ke gerbang lain ketika transfer atau transit dan dari gerbang kedatangan ke area pengambilan bagasi.

Baca juga: Mau Bawaan Anda Tiba Lebih Cepat di Ban Berjalan? Ini Kata Petugas Penanganan Bagasi

KabarPenumpang.com merangkum laman howstuffworks.com, ternyata sistem penanganan bagasi yang sukses adalah sederhana di mana bagasi pelancong dapat bergerak dari satu titik ke titik lainnya secara cepat. Sehingga jika tas bergerak lebih lambat maka pelancong akan frustasi menunggu tas dan gagal ke penerbangan selanjutnya tepat waktu.

Apalagi setiap bandara memiliki persyaratan sendiri dalam penanganan bagasi seperti waktu yang diberikan untuk sebuah tas dari area check in ke gerbang ditentukan oleh seberapa cepat seorang penumpang dapat melakukan perjalanan yang sama. Di beberapa bandara ini mungkin hanya berjalan kaki singkat ke terminal penumpang, sedangkan yang lain mungkin harus naik kereta api lagi.

Bandara Internasional Denver misalnya, memiliki sistem penanganan bagasi modern dan otomatis yang dirancang oleh BAE Automated Systems, Inc. United Airlines menggunakan Terminal B di Bandara Denver sebagai hub, jadi terminal ini memiliki otomatisasi paling banyak. Sistem ini menggabungkan beberapa teknologi luar biasa untuk memindahkan tas dari konter check-in ke gerbang keberangkatan dengan cara yang hampir sepenuhnya otomatis.

Destination-coded vehicles (DCVs), gerobak tak berawak yang didorong oleh motor induksi linier yang dipasang di trek, dapat memuat dan membongkar tas tanpa berhenti yang bisa otomatis memindai label di bagasi. Konveyor yang dilengkapi dengan persimpangan dan mesin sortir secara otomatis mengarahkan tas ke gerbang.

Sistem penanganan bagasi seperti sistem jalan di kota yakni konveyornya seperti jalan lokal, jalur DCV seperti jalan raya dan tas Anda seperti mobil. Sistem penanganan bagasi dan jalan membagi properti ini, jika konveyor atau trek DCV diblokir (kemacetan, semacam), bagasi dapat diarahkan di sekitar penyumbatan.

Bagasi memulai dan mengakhiri perjalanannya dengan konveyor, pindah ke jalur DCV untuk melakukan perjalanan yang lebih lama, seperti dari terminal ke terminal atau gerbang ke gerbang. DCV tidak pernah berhenti, sama seperti tidak ada lampu berhenti di jalan raya. Tidak seperti sistem jalan, sistem penanganan bagasi membuat semua keputusan tentang ke mana tas akan dibawa. Ratusan komputer melacak lokasi setiap tas, rencana perjalanan setiap pelancong dan jadwal semua pesawat.

Komputer mengontrol persimpangan dan sakelar konveyor di trek DCV untuk memastikan setiap kantong berakhir tepat di tempat yang diperlukan. Proses dimulai ketika Anda check-in dan menyerahkan tas Anda ke agen. Sehingga aat Anda check in, agen menarik rencana perjalanan Anda di komputer dan mencetak satu atau beberapa tag untuk dilampirkan pada setiap barang bawaan Anda.

Tag memiliki semua informasi penerbangan Anda di dalamnya, termasuk tujuan Anda dan semua kota persinggahan, serta kode batang yang berisi angka sepuluh digit. Nomor ini unik untuk barang bawaan Anda karena semua komputer dalam sistem penanganan bagasi dapat menggunakan nomor ini untuk mencari jadwal perjalanan Anda.

Pemberhentian pertama tas Anda (setelah check in) ada di pemindai kode batang otomatis. Stasiun ini sebenarnya adalah array pemindai kode batang yang diatur 360 derajat di sekitar conveyor, termasuk di bawahnya. Perangkat ini dapat memindai kode batang pada sekitar 90 persen tas yang lewat. Sisa tas diarahkan ke konveyor lain untuk dipindai secara manual.

Setelah sistem penanganan bagasi membaca nomor kode bar sepuluh digit, sistem tahu di mana tas Anda setiap saat. Konveyor membawa setiap tas ke tujuan yang sesuai. Sebab tujuan dari sistem ini adalah membuat tas mengikuti penumpang. Secara umum, orang-orang dapat turun dari pesawat lebih cepat daripada tas dapat dibongkar, jadi untuk menjaga tas mereka harus dapat bergerak di antara gerbang dengan sangat cepat.

Panjang terminal sekitar 0,6 mil (1 km), dan beberapa tas mungkin harus menempuh jarak sejauh itu. Terminal memiliki dua track DCV terpisah yang membuat loop di sekitar terminal dalam arah yang berlawanan. Kantung pemindah dimuat ke konveyor, tempat mereka bergerak melalui stasiun pemindaian dan kemudian dialihkan ke jalur DCV. DCV membawa tas ke gerbang yang tepat dan menurunkannya. Jika Anda tidak melakukan transfer, tas Anda harus dibawa ke area pengambilan bagasi.

Baca juga: Bosan Antri Lama di Bandara, Begini Cara Cepat Ambil Barang di Klaim Bagasi

Tas yang keluar dari pesawat yang tinggal di Denver dimuat ke dalam gerobak dan ditarik dengan tarik ke area klaim bagasi. Karena tas sudah disortir saat turun dari pesawat, mudah untuk memisahkan tas yang dipindahkan dari tas yang berhenti. Ketika tas sampai ke area pengambilan bagasi, mereka dimuat ke konveyor pendek yang menyimpannya di korsel. Karena bandara Denver adalah tujuan populer untuk pemain ski, ada korsel yang terpisah untuk ski.

Leave a Reply