EgyptAir Minta Maaf Terkait “Wawancara Palsu” Drew Barrymore di Majalah Penerbangan

(StepFeed)

Masakapai EgyptAir dari Mesir, baru-baru ini meminta maaf terkait artikel Drew Barrymore yang menjadi viral pekan lalu. Hal ini dikarenakan seperti wawancara palsu setelah seorang penumpang melihat keganjilan di majalah penerbangan maskapai tersebut.

Baca juga: Fotonya Viral di Twitter Karena Keusilan, Perempuan Ini Buat Pelaku Jera

KabarPenumpang.com melansir dari laman stepfeed.com (10/10/2018), penumpang tersebut melihat artikel feature di majalah Horus dan berbagi foto tersebut di akun Twitter miliknya. Hingga akhirnya foto tersebut di re-tweet oleh dua ribu pengunjung.

Karena masalah ini viral, seorang juru bicara Barrymore mengatakan bahwa dia tidak berpartisipasi dalam wawancara dan timnya bekerja dengan tim public relation maskapai. Hal ini kemudian membuat pihak maskapai EgyptAir pada Senin (8/10/2018) mengeluarkan pernyataan permintaan maaf atas artikel tersebut.

Pihak EgyptAir juga mengatakan, ini adalah tanggung jawab agensi iklan terkait potongan-potongan gambar yang diterbutkan di Horus. Bahkan Horus sendiri memiliki perjanjian dengan agen periklanan Al-Ahram yang mengedit artikel dan wawacara untuk maskapai penerbangan Mesir tersebut.

Permasalahannya sebenarnya dengan tulisan “tidak stabil dalam hubungan sebagian besar hidupnya”, Barrymore “memutuskan untuk mengambil liburan sementara yang tanpa batas untuk kembali berperan sebagai seorang ibu untuk anak-anaknya”. Kutipan ini kemudian diterjemahkan dalam bahasa Inggris yang tidak sempurna.

Pemimpin redaksi majalah Horus dan Kepala agensi iklan Al-Ahram yang menerbitkannya menulis sebuah surat pada hari Selasa (9/10/2018) yang menunjukkan masalah itu terletak saat menerjemahkan Bahasa Inggris ke Bahasa Arab.

“Kami mohon maaf atas kesalahpahaman yang mungkin ditafsirkan sebagai pelanggaran terhadap artis populer,” tulis mereka.

Baca juga: Tak Sadar Injak Tisu Saat Naiki Air Force One, Video Donald Trump Menjadi Viral

Wartawan bernama Aida Takla pada tweetnya di 3 Oktober bahwa majalah mungkin telah mengedit bagiannya. Tetapi ini tidak meniadakan fakta bahwa wawancara dengan Drew Berrymore yang berlangsung dari New York adalah asli dan jauh dari palsu.

Editor dan penerbit tidak secara langsung menjawab klaim wawancara telah dibuat tetapi mengatakan semua materi yang dikirim dalam bahasa asing diterjemahkan ke dalam bahasa Arab dan kemudian ke bahasa Inggris Adapun bagian dari artikel, yang mengatakan Barrymore “telah secara tidak sadar mencari perhatian dan perhatian dari seorang tokoh pria”, mereka mengatakan setiap pengantar seperti itu bisa menjadi “produk kreativitas editor pada kondisi yang tidak mengandung informasi yang bertentangan untuk kebenaran.”

“Kami akan menyelidiki ini dengan memeriksa secara menyeluruh sumber-sumber penerjemah yang bergantung untuk menulis wawancara,” kata mereka.