Entrupy, Solusi Canggih Identifikasi Barang Palsu via Smartphone

Barang asli tapi palsu saat ini semakin masif pemasarannya, pihak pemalsu merek kian lihai dan lebih teliti dalam memalsukan produk fesyen dari merek-merek ternama. Alhasil banyak pembeli yang sulit untuk membedakan mana barang yang asli dan mana barang yang palsu. Nah, sebuah startup di New York meyebutkan telah memiliki teknologi yang bisa mengidentifikasi keaslian sebuah barang melalui aplikasi kamera pada smartphone.

KabarPenumpang.com melansir dari thejakartapost.com (5/9/2017), bahwa solusi dari Entrupy adalah kamera mikroskop genggam yang memungkinkan seseorang dengan menggunakan smartphone bisa memeriksa aksesoris mewah dalam hitungan menit. Sejak layanan ini diluncurkan satu tahun yang lalu, perusahaan mengatakan bahwa ketepatan untuk mengeceknya telah meningkat menjadi lebih baik hingga 98 persen untuk 11 merek termasuk Louis Vuitton, Chanel dan Gucci.

Baca juga: 7 Tips Belanja Indah di Bandara Changi

Tag holografik, microprinting hingga tenunan yang menjadi kain telah digunakan oleh label rumah mode papan atas selama bertahun-tahun untuk membangun keaslian produk mereka. Menurut Visiongain yang berbasis di London, pembuat pakaian akan menghabiskan $6,15 miliar untuk teknologi anti pemalsuan pada tahun 2017, namun keinginan belanja internet dan semakin populernya dealer bekas membuat perang melawan palsu lebih keras.

“Bahkan 10 tahun yang lalu, seorang wanita yang akan membeli tas bekas akan tahu betul bahwa Chanel, Gucci dan Prada tidak menjual di pinggir jalan. Tapi sekarang, dengan begitu banyak perdagangan sah dan tidak sah yang terjadi secara online, sangat sulit bagi konsumen untuk membedakannya,” kata direktur Fashion Law Institute di Fordham University New York Susan Scafidi.

Isu ini tersorot tahun lalu saat Koalisi Anti Korporasi Internaional menangguhkan keanggotaan penjual online terbesar Cina, Alibaba Holding di tengah kritik keberadaan pasar ecommerce. Namun dengan adanya ini, justru pendiri Alibaba, Jack Ma tidak peduli saat dirinya mengungkapkan bahwa tiruan buatan Cina bisa menawarkan kualitas yang lebih baik daripada yang aslinya.

Dengan adanya teknologi baru dari Entrupy ini, menjelaskan bahwa aplikasi kameranya bisa memperbesar objek 260 kali dari fitur yang tak terlihat mata manusia dan menjadi tanda keaslian suatu produk. Perangkat ini terlihat seperti senter besar dengan koneksi nirkabel dan disewakan di awal seharga US$299. Sejauh ini, sekitar 160 nama-nama industri, termasuk pegadaian, pedagang grosir dan penjual online telah terdaftar.

Baca juga: Pilih Souvenir Sebagai Buah Tangan

Pendiri Entrupy Vidyuth SrinivasanSrinivasan dan dua peneliti New York University, Ashlesh Sharma dan Lakshminarayanan Subramanian, memulai Entrupy pada tahun 2012. Sebuah terobosan dalam algoritma pada kompetisi sains yang disebut ImageNet sangat meningkatkan kemampuan mesin untuk mengidentifikasi objek sehari-hari dalam foto dengan menggunakan kumpulan data masif untuk menemukan pola.

Ini adalah saat-saat penting untuk teknologi pembelajaran mendalam yang juga mendukung mobil yang mengemudikan diri dan perangkat lunak pengenalan suara yang lebih baik. Dengan bantuan dari Yann LeCun, direktur penelitian kecerdasan buatan Facebook Inc dan investor malaikat di Entrupy, Srinivasan dan rekan-rekannya memulai dengan memikirkan bahwa komputer dapat dilatih untuk melihat gambar barang mewah dan mengekstrak sejenis genom, esensi dari, katakanlah, tas tangan Fendi atau Hermes.

Database Entrupy sekarang memiliki puluhan juta foto dari sekitar 30.000 tas dan dompet yang berbeda. Perangkat lunak ini belajar saat klien mengupload gambar baru. Srinivasan mengatakan bahwa Entrupy tidak memiliki hubungan dengan merek fesyen mana pun yang mereka autentikasi. LVMH Moët Hennessy Louis Vuitton Se dan pembuat barang mewah lainnya memilih untuk tidak mengakui bahwa ada pasar bekas untuk barang dagangan mereka. Entrupy pada bulan Juli lalu berhasil mendapat sokongan dana US$2,6 juta dari Digital Garage Inc. yang berbasis di Tokyo dan Daiwa Securities Group Inc.

Kucuran dana tersebut akan digunakan untuk merancang kamera yang lebih cepat dan lebih portabel dan menambahkan lebih banyak merek ke daftar Entrupy,  “Teknologi ini bekerja dengan baik dalam segala hal kecuali berlian dan porselin, karena bersifat refraksi dan kami menggunakan analisis optik,” kata Srinivasan. “Kami sudah mengujinya pada onderdil mobil, telepon, charger, headphone, jaket, sepatu, bahkan minyak mentah,” ujar Srinivasan