Wednesday, May 25, 2022
HomeBandaraGreenland Mengincar Pelancong dari Amerika Utara dan Eropa

Greenland Mengincar Pelancong dari Amerika Utara dan Eropa

Perjalanan internasional bagi para pelancong, kini mulai kembali di buka. Menurunnya kasus Covid membuat banyak negara di dunia perlahan membuka kembali diri untuk menerima orang dari luar negara mereka baik untuk bekerja, bisnis maupun menikmati destinasi.

Baca juga: Inilah Bandara Yakutsk, Bandara dengan Suhu Terdingin di Bumi

Seperti Greenland, kawasan dingin di kutub utara ini membuat dorongan besar untuk meningkatkan konektivitas di masa depan seiring dengan kemajuan pekerjaan di tiga proyek bandara yang akan membuka pulau terbesar di dunia untuk tujuan internasional baru. Bandara Kalaallit, yang didirikan oleh pemerintah negara itu pada tahun 2016, memulai pembangunan bandara baru di ibu kota Nuuk (GOH) dan pusat pariwisata Ilulissat (JAV).

Bandara akan dilengkapi dengan landasan pacu sepanjang 2.200 meter dan lebar 45 meter, memungkinkan penerbangan langsung ke dan dari Amerika Utara dan Eropa. Selain itu, bandara baru juga akan dibangun di Qaqortoq, sebuah kota di Greenland selatan yang terletak di dalam sistem fjord.

Dilansir KabarPenumpang.com dari routesonline.com (18/1/2022), pendanaan untuk proyek ini diperoleh pada awal Desember 2021, memungkinkan konstruksi dimulai musim panas ini. Pekerjaan itu akan mencakup landasan pacu baru sepanjang 1.500 meter. Saat ini, Greenland hanya terhubung dengan dua tujuan internasional.

Maskapai penerbangan Air Greenland terbang dari Kangerlussuaq (SFJ) ke Kopenhagen (CPH) dan dari Nuuk ke Reykjavik Keflavik (KEF) di Islandia. Icelandair juga melayani Bandara Reykjavík (RKV) dari Kulusuk (KUS) dan Nuuk. Di musim panas mendatang, Icelandair berencana untuk mengalihkan beberapa penerbangan Greenland dari RKV ke hub KEF, sehingga meningkatkan jumlah koneksi ke Amerika Utara dan Eropa.

Icelandair juga akan terbang ke Ilulissat dan Narsarsuaq (UAK). Ketika maskapai terus membangun kembali dan merestrukturisasi jaringan mereka, diharapkan daya tarik rekreasi luar ruangan Greenland, ditambah dengan investasi infrastruktur bandara, dapat menarik operator asing baru ke pasar.

“Pandemi ini sangat buruk bagi industri pariwisata Greenland dalam jangka pendek, tetapi dalam jangka panjang saya pikir itu bisa menjadi sangat positif bagi pulau kami,” kata direktur Visit Greenland Hjörtur Smárason.

“Pola pariwisata menunjukkan bahwa ada banyak permintaan yang meningkat untuk tujuan pedesaan, khususnya pelancong yang mencari petualangan, alam, dan pengalaman budaya tradisional,” tambahnya.

CEO Bandara Kalaallit Jens Lauridsen mengatakan Greenland berencana untuk mengembangkan industri pariwisata secara berkelanjutan, dengan fokus pada nilai daripada volume. Dengan demikian, pulau ini terutama menargetkan konektivitas baru dengan operator layanan penuh setelah proyek bandaranya selesai.

“Sebelum krisis Covid, Greenland memiliki sekitar 100.000 turis per tahun. Itu berarti kami memulai dari tingkat yang relatif rendah dibandingkan dengan banyak tujuan, sehingga kami dapat tumbuh dengan cara yang dapat ditangani oleh negara,” katanya.

Pekerjaan sedang dilakukan untuk memastikan infrastruktur pariwisata yang diperlukan tersedia untuk mengatasi permintaan yang meningkat, serta kampanye pendidikan dengan operator tur untuk menyoroti potensi Greenland.

“Kota-kota seperti Washington, New York, Boston, dan Philadelphia di timur laut AS adalah target pasar utama bagi kami,” tambah Smárason dari Visit Greenland.

Baca juga: Ngenes, Jerman Larang Masuk Wisatawan Indonesia, Padahal Singapura dan Thailand Boleh

Untuk meningkatkan daya tarik pariwisata Greenland, bulan lalu diumumkan bahwa restoran berbintang dua Michelin KOKS akan pindah ke negara itu selama musim panas 2022 dan 2023 bekerja sama dengan sebuah hotel di Ilulissat. KOKS telah berbasis di Leynavatn di Kepulauan Faroe di mana ia menawarkan menu mencicipi 17 kursus.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular