Hindari Kontak Langsung, Robot Bantu Layani Pasien Terinfeksi Virus Corona

0

Virus corona yang sudah menginfeksi sekitar 80 ribu orang dan hampir 2500 diantaranya meninggal dunia. Virus ini pun juga menginfeksi 1700 petugas medis di Cina. Karena hal tersebut, ada inovasi baru yang bisa membantu memerangi penyebaran virus corona yang mematikan ini.

Baca juga: Bandara Hong Kong Kucurkan Rp2,8 Triliun Guna Hadapi ‘Serangan’ Virus Corona

Dalam upaya meminimalkan kontak ke pasien terinfeksi, perangkat bertenaga kecerdasan buatan yang dilengkapi dengan termometer dan kamera mengambil tanda vital pasien dan membantu dokter mendiagnosis orang dengan penyakit dari jarak yang aman telah dibuat.

Salah satu perangkat tersebut adalah robot Temi yang dikembangkan oleh sebuah perusahaan Israel, Temi tingginya tiga kaki dan memiliki layar sentuh. Dilengkapi dengan teknologi Alexa dari Amazon, Temi menghadirkan sistem suara bawaan, baki untuk mengisi baterai telepon dan sistem navigasi otonom yang memungkinkannya bergerak sendiri-sendiri sambil menghindari rintangan.

“Banyak orang di karantina. Dokter perlu mengunjungi mereka dan butuh petugas membawakan mereka makanan dan seseorang perlu mengukur suhunya semua hal ini dapat dilakukan robot. Maka Anda dapat menahan diri dari kontak dengan orang yang terinfeksi,” kata Yaron Yoels, CMO dari Robotemi yang dikutip KabarPenumpang.com dari jpost.com (24/2/2020).

Temi dianggap sebagai robot pribadi pertama yang terjangkau di dunia dengan harga pasarannya $1999. Saat ini Temi beroperasi di sejumlah sektor seperti layanan kesehatan, perusahaan, ritel hingga pendidikan.

Yoels menjelaskan, ketika berita virus corona pertama kali muncul, Robot Temi yang kini bermarkas di Shenzhen, Cina memutuskan menambah aksesoris khusus seperti termometer dan baki untuk membawa makanan serta minuman kepada pasien yang dikarantina. Tak hanya itu, Temi juga memungkinkan pasien untuk berkomunikasi dengan orang yang dicintai.

“Kami mulai memasarkannya ke rumah sakit, bandara, dan tempat lain. Segera, kami mendapat banyak permintaan dan sudah dikerahkan di beberapa rumah sakit di Hong Kong, Korea Selatan dan Cina. Ini memungkinkan dokter untuk mengunjungi pasien ini tanpa harus menghubungi mereka,” kata Yoels.

Sejauh ini, ratusan robot Temi telah dirancang untuk bekerja di rumah sakit, bandara dan rumah perawatan lansia. Menurut Yoels, robot itu juga digunakan di kantor-kantor di seluruh China untuk memeriksa kedatangan karyawan untuk demam salah satu gejala COVID-19 yang paling menonjol.

Jika masalah kesehatan terdeteksi, Temi mengarahkan karyawan ke dokter untuk menghindari infeksi pada kolega. Selain robot telepresence, yang memungkinkan komunikasi video, pemantauan dan pengiriman makanan dan obat-obatan yang aman, robot meningkatkan perjuangan melawan COVID-19 dengan mendisinfeksi sedikit pun mungkin ruang yang terkontaminasi.

Bukan hanya robot Temi, layanan Desinfeksi Xenex dari San Antonio, Texas, telah menciptakan robot UV yang digunakan di lebih dari 500 fasilitas perawatan kesehatan di seluruh Amerika Serikat.

“Studi menunjukkan bahwa kurang dari setengah permukaan di ruang rumah sakit, tempat tidur, meja nampan, kenop pintu, batang pegangan dan lainnya. Ini semua didesinfeksi dengan benar ketika ruangan sedang dibersihkan dan disiapkan untuk pasien berikutnya,” kata Melinda Hart, direktur hubungan media di Xenex.

Dia mengatakan, menggunakan robot LightStrike sebagai bagian dari program pencegahan infeksi komprehensif memungkinkan rumah sakit dengan cepat menyingkirkan patogen itu sebelum mereka dapat membahayakan pasien dan staf. Robot LightStrike menggunakan xenon (gas stabil tidak berbau) untuk membuat sinar UV yang intens yang menghancurkan bakteri, virus, jamur dan jamur pada permukaan rumah sakit. Rumah sakit menggunakan robot telah menunjukkan penurunan 50-100 persen pada bakteri Clostridium difficile, Staphylococcus aureus (MRSA) super-resistant bugis Methicillin dan tingkat infeksi situs bedah (SSI).

Robot tersebut portabel, mereka dapat digunakan di seluruh rumah sakit, termasuk kamar kecil, laboratorium, dan ruang tunggu, dan bahkan di ambulans. Kamar pasien dapat didisinfeksi hanya dalam 10-15 menit.

“Kami menganggap robot kami sebagai bagian dari tim pembersih rumah sakit dan mereka tidak mengganti karyawan. Pertama-tama, ruangan harus dibersihkan dan semua kotoran atau cairan yang terlihat dibuang, sampah dikosongkan, linen diangkat pembersihan normal. Kemudian, begitu ruangan itu bersih secara visual, robot tersebut dibawa oleh anggota tim EVS dan dengan cepat menghancurkan mikroorganisme yang mungkin terlewatkan selama proses pembersihan manual,” tegasnya.

Baca juga: Hindari Virus Corona, Penumpang ini Kenakan Helm di Kabin Pesawat!

Adapula perusahaan robotik Dimer UVC Innovations yang berbasis di California telah mengembangkan GermFalcon, robot yang dirancang untuk mendisinfeksi kabin pesawat terbang.

“Kuman bertahan selama beberapa hari di permukaan pesawat, dan maskapai saat ini tidak memiliki standar untuk kebersihan di atas kapal. Pesawat-pesawat yang berpotensi terkontaminasi yang tiba dari Tiongkok didesinfeksi sehingga penerbangan dari China ditangguhkan,” kata Elliot M. Kreitenberg, presiden dan co-founder Dimer UVC Innovations.

Leave a Reply