Inilah 10 Kecelakaan Kereta Terburuk di Dunia

Sumber: wikipedia.com

Kecelakaan kereta mungkin seringkali terjadi dan menjadi yang terburuk dalam sejarah awal abad 20 dan 21. Penyebab kecelakaan ini sebagian besar dikarenakan kegagalan dalam pengereman, kebakaran bahkan hal-hal yang tidak disengaja.

Baca juga: Inilah 10 Kereta Tercepat di Dunia

KabarPenumpang.com merangkum dari laman railway-technology.com ternyata ada sepuluh kasus kecelakaan kereta terburuk di dunia.

1. Queen of The Sea, Sri Lanka
Kecelakaan kereta The Queen of The Sea di Sri Lanka, disebabkan oleh Tsunami Samudera Hindia yang melanda pada Desember 2004, dianggap sebagai bencana kereta api terburuk dalam sejarah kereta api setelah menyebabkan kematian lebih dari 1.700 orang. Tragedi tersebut terjadi ketika kereta mendekati tujuan akhir dari Kolombo ke selatan Galle. Kereta tenggelam dan hancur oleh dua gelombang yang menyebabkan kematian penumpang di delapan gerbongnya.

2. Bihar derailment, India
Kecelakaan kereta api di negara bagian Bihar, India, yang mengakibatkan kematian sekitar 800 orang, terjadi pada Juni 1981 ketika sebuah kereta penumpang melintasi jembatan di atas sungai Bagmati dekat kota Mansi terkena topan. Kereta keluar dari jalur dan kemudian jatuh ke sungai menyebabkan kematian ratusan orang dan diketahui membawa sekitar seribu penumpang dalam perjalanan tersebut.

3. Saint-Michel-de-Maurienne, Prancis
Gangguan Saint-Michel-de-Maurienne di Prancis menyebabkan kematian lebih dari 700 orang dan tetap menjadi bencana kereta terbesar dalam sejarah Prancis. Kecelakaan terjadi Desember 1917 dimana kereta tergelincir setelah mengalami kegagalan rem tepat sebelum stasiun Saint-Michel-de-Maurienne. Kereta terbakar saat menurun ke lembah setelah berangkat dari stasiun Modane.

4. Stasiun Ciurea, Rumania
Bencana kereta api Ciurea di Rumania menyebabkan korban tewas lebih dari 600 orang pada Januari 1917 di stasiun Ciurea. Kegagalan rem menyebabkan tergelincir dan kebakaran setelah beralih ke loop untuk mencegah tabrakan dengan kereta lain di stasiun Ciurea. Kereta itu menuruni sebuah jalur curam dengan kecepatan tinggi di dekat stasiun. Diketahui saat itu membawa 26 gerbong yang berisi sekitar seribu orang yakni pengungsi dan tentara yang terluka dari serangan Jerman di jalur dari Iasi ke Bârlad.

5. Kecelakaan Guadalajara, Meksiko
Kecelakaan kereta Guadalajara di Meksiko menyebabkan kematian lebih dari 600 orang pada Januari 1915 karena kegagalan rem saat berjalan di jalan curam. Kereta keluar dari jalur dan jatuh ke ngarai dekat Guadalajara menyebabkan kematian banyak orang karena terlempar dari kereta saat bergerak dengan kecepatan tinggi. Sekitar 300 orang selamat dari kecelakaan itu. Diketahui saat itu membawa penumpang dari Colima ke Guadalajara di pantai Pasifik. Kereta, dengan 20 gerbong, secara khusus dialokasikan untuk keluarga pasukan Venustiano Carranza di tengah-tengah Revolusi Meksiko.

6. Bencana kereta Ufa, Rusia
Bencana kereta Ufa, yang terjadi pada Juni 1989 di dekat kota Ufa di Uni Soviet, mengakibatkan korban jiwa 575 orang dan lebih dari 800 orang luka serta tetap menjadi bencana kereta api paling mematikan dalam sejarah Rusia dan Soviet. Bencana terjadi karena uap yang sangat mudah terbakar yang diciptakan oleh tumpahan gas cair dari pipa meledak dekat jalur kereta api, di mana dua kereta penumpang saling berpapasan antara Ufa dan Asha. Kereta-kereta itu membawa total sekitar 1.300 penumpang di rute Adler-Novosibirsk. Kekuatan ledakan besar, yang diperkirakan setara 10kt TNT, sepenuhnya membakar tujuh gerbong dan menghancurkan 37 gerbong kereta serta dua lokomotif.

7. Balvano, Italia
Kecelakaan dekat Balvano di Italia selatan pada Maret 1944 menyebabkan kematian 520 orang menjadikannya bencana kereta api terburuk di negara itu. Hal ini juga dianggap sebagai salah satu kecelakaan kereta api yang tidak biasa abad ini. Bencana terjadi karena gas karbon monoksida dari mesin uap lokomotif No 8017 ketika macet dengan semua gerbong pada gradien curam di dalam terowongan Armi. Batubara berkualitas rendah menciptakan karbon monoksida beracun yang menyebabkan korban jiwa. Para penumpang dan awak kereta gagal memperhatikan bahaya karena asap dan asap menyebar perlahan. Beberapa orang di beberapa gerbong terakhir selamat karena mereka melarikan diri sebelum gas beracun mencapai gerbong.

8. Torre del Bierzo, Spanyol
Kecelakaan kereta api Torre del Bierzo pada Januari 1944 dekat desa Torre del Bierzo di Spanyol menyebabkan kematian lebih dari 500 orang. Bencana terjadi karena kebakaran yang disebabkan oleh tabrakan tiga kereta termasuk surat ekspres Galicia, kereta mesin shunting dengan tiga gerbong dan kereta batubara di dalam terowongan.
Kereta surat yang terdiri dari 12 gerbong mengalami kegagalan rem dan ditabrak oleh mesin shunting. Kereta api terbakar, yang menghancurkan kabel sinyal. Kereta api batubara dengan 27 gerobak yang dimuat dari arah berlawanan kemudian menabrak kereta mesin shunting menyebabkan banyak korban jiwa.

9. Awash derailment, Ethiopia
Kecelakaan kereta api Awash menyebabkan sekitar 400 kematian dan tetap menjadi bencana kereta terburuk yang pernah ada di Afrika. Kecelakaan itu terjadi pada bulan Januari 1985 di dekat kota Awash di Ethiopia karena tergelincirnya kereta api ekspres. Kereta berhenti dan jatuh di tikungan saat melintasi jembatan antara stasiun kereta api Arba dan Awash di jalur Kereta Api Addis Ababa-Djibouti. Empat gerbong kereta itu jatuh ke jurang di Sungai Awash. Diketahui dalam kecelakaan tersebut membawa seribu orang dalam lima gerbong dan bergerak dengan kecepatan tinggi.

Baca juga: Inilah 10 Kereta Bawah Tanah Paling Keren di Dunia!

10.Al Ayyat melatih musibah, Mesir
Bencana kereta api terjadi di dekat Al Ayyat, 46 mil jauhnya dari Kairo, Mesir, pada Februari 2002 yang menyebabkan kematian 383 orang. Kereta tersebut melakukan perjalanan dari Kairo ke Luxor dan kelebihan penumpang di 11 gerbongnya. Ledakan tabung gas memasak di gerbong kelima menciptakan api yang menyebar ke tujuh gerbong.
Kereta api yang terbakar itu menempuh perjalanan sejauh empat mil karena kurangnya komunikasi antara pengemudi dan gerbong belakang sehingga akhirnya berhenti di dekat Al-Ayyat. Banyak penumpang yang melompat dari kereta tidak selamat.