JR Central Luncurkan Maglev di Jalur Eksperimental dengan Kecepatan 500 Km Per Jam

0
layar monitor di dalam kereta maglev yang tengah berjalan (mainichi.jp)

Kereta peluru Maglev mulai diluncurkan JR Central pada 19 Oktober dan awak media mencobanya di sepanjang jalur eksperimental dengan kecepatan hingga 500 km per jam. Meski begitu, pengerjaan masih terus berlanjut di jalur Chuo Shinkansen yang akan menghubungkan Tokyo dengan Nagoya.

Baca juga: Beroperasi di 2027, JR Central Batasi Kecepatan SCMaglev ‘Hanya’ 500 Km Per Jam!

Perjalanan ini akan memakan waktu lebih singkat yakni 40 menit. Dilansir dari mainichi.jp (22/10/2020), disebutkan Maglev ini meluncur di jalur eksperimental sepanjang 42,8 km yang membentang antara Uenohara di Prefektur Yamanashi dan Fuefuki di Jepang tengah.

JR Central berharap untuk memulai operasi maglev komersial pada tahun 2027 dan untuk tujuan itu, ia telah menempuh total sekitar 3,19 juta km atau sekitar 80 kali keliling Bumi di jalur uji coba sejak selesai pada tahun 1997. Teknologi Maglev sendiri sudah siap sejak 2017, tetapi perusahaan melakukan perbaikan untuk meningkatkan kenyamanan kereta.

Mereka telah menguji gerbong kereta terbaru sejak Agustus tahun ini. Kereta yang meluncur ini merupakan model seri L dengan angka 0 yang menunjukkan bahwa ini adalah generasi pertama. Model terbaru maglev memiliki hidung yang lebih bulat, sehingga menurunkan hambatan angin sekitar 13 persen dari model sebelumnya.

Adanya perubahan tersebut menghemat daya dan mengurangi kebisingan. Untuk konfigurasi kursi masih tetap sama dua kiri dan dua di kanan. Kereta tujuh gerbong menjalankan demonstrasi tersebut yang mana mobil depan dan tengah merupakan tipe yang ditingkatkan, sedangkan sisanya adalah versi seri L0 sebelumnya.

Kereta tengah memimiliki jok yang diklaim mampu memecah tekanan bodi dan lebih lebar 22 mm dengan kedalaman 40 mm dari model sebelumnya, serta terasa nyaman. Selain rak overhead, terdapat juga ruang penyimpanan di kaki jok yang cukup besar untuk wadah kecil. Semua kursi memiliki port USB, menghapus kekhawatiran ponsel Anda kehabisan daya.

Ketika mulai bergerak, monitor menunjukkan kecepatan 300 km per jam kemudian meningkat menjadi 350, lalu 400. Dalam waktu kurang dari tiga menit, kecepatannya mencapai 500 km per jam dan ini merupakan kecepatan operasi komersial tertinggi.

Penumpang yang ikut mencoba menempatkan botol minuman plastik di tempat minuman untuk memeriksa getaran di dalam gerbong. Itu bergerak sedikit, tetapi pada dasarnya tetap stabil. Sekitar 80 persen dari lintasan eksperimental berjalan melalui terowongan, sehingga mata para awak media terpaku pada monitor yang menampilkan kecepatan dan pemandangan dari gerbong kereta saat meluncur melalui terowongan dan itu seperti adegan warp di film.

Saat kereta mendekati ujung lintasan dan melambat hingga sekitar 150 km per jam dan tiba-tiba merasakan getaran. Ini adalah momen saat kereta beralih dari lari terapung, digantung sekitar 10 cm di udara dengan magnet yang kuat, menjadi berjalan di atas roda. Akselerasi dan deselerasi terasa lebih mirip dengan pesawat daripada kereta peluru biasa.

Secara keseluruhan, hanya butuh delapan menit untuk menempuh 42,8 kilometer dari lintasan percobaan. Hiroshi Oshima dari pusat pengujian maglev Yamanashi dengan percaya diri mengatakan kepada wartawan setelah uji coba, “Kami pikir ini adalah mobil terbaik yang bisa kami hasilkan sekarang.”

Namun, masih belum jelas apakah operasi komersial akan dapat dimulai pada tahun 2027, sesuai rencana JR Central, karena pemerintah daerah di Prefektur Shizuoka, yang melaluinya rute yang direncanakan, belum memberikan izin agar konstruksi dapat dilanjutkan.

Pihak prefektur mengatakan bahwa pekerjaan tersebut dapat mengurangi tingkat air di Sungai Oi setempat, dan sejauh ini belum ada terobosan. Selain itu, JR Central mengalami kerugian finansial karena virus korona baru, dengan jatuhnya jumlah penumpang di Tokaido Shinkansen yang menjadi pilar utama pendapatannya.

Penumpang di jalur kereta peluru pada bulan September hanya mencapai 38 persen dari pada bulan yang sama tahun sebelumnya. JR Central mengatakan bahwa penjualan konsolidasi untuk kuartal keuangan April-Juni mencapai 128,7 miliar yen, turun 72,7 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Baca juga: Prototipe Maglev Hasilkan Daya dengan Teknologi yang Sama dengan Ponsel Pintar

Laporan laba-rugi mengungkapkan 83,6 miliar yen tinta merah untuk kuartal tersebut, turun dari laba 206,2 miliar yen untuk periode yang sama tahun sebelumnya.
Namun, JR Central telah menerima investasi dan pinjaman pemerintah terkait dengan proyek maglev senilai tiga triliun yen. Presiden Pusat JR Shin Kaneko berkomentar bahwa sumber keuangan untuk proyek maglev telah diperoleh secara terpisah, dan situasi saat ini tidak akan mempengaruhi operasi.

Leave a Reply