Leo Couple, eVTOL Tiga Kursi yang Bisa Diparkir di Garasi Mobil

0
Jejak tanah miniatur berarti Leo akan membutuhkan jauh lebih sedikit pendaratan, parkir, dan pengisian ruang di atap. Urban eVTOL

Perusahaan baru, Urban eVTOL, telah merilis render pesawat pertamanya yakni Leo Coupe dengan desain angkat dan jelajah tiga kursi yang menjalankan 16 kipas saluran listrik Bitar untuk pengangkatan vertikal, dan beberapa lagi di bagian belakang untuk dorongan horizontal. Pete Bitar mengatakan, gambar yang mereka dapatkan adalah karya seni terbaik tetapi tidak mencerminkan konfigurasi dorong saat ini.

Baca juga: Lilium Pamer Penjualan 220 Unit Taksi Udara eVTOL Terbesar di Dunia Bernilai Rp12,5 Triliun

“Leo akan berjalan 16 10- Pendorong vertikal kW, masing-masing berdiameter sekitar 16 inci (40 cm), menghasilkan daya dorong 120 pon, jauh lebih besar daripada yang Anda lihat di sana. Akan ada tiga di setiap tepi depan dan lima di tepi belakang, dan susunan pendorong maju akan menggunakan enam jet 11-inci dengan bilah turbin daripada bilah baling-baling,” ujar Biter yang dikutip KabarPenumpang.com dari newatlas.com (5/8/2021).

Urban eVTOL berencana untuk memulai dengan versi Leo yang dimiliki secara pribadi dan berpotensi, tetapi tertarik untuk memperluas ke wilayah taksi udara begitu konsepnya terbukti. Urban eVTOL

eVTOL ini akan memiliki desain sayap kotak ganda yang melengkung di bawah di depan dan di ata di belakang untuk eksteriornya. Biter menuturkan, ini akan mendukung penuh Leo dalam penerbangan horizontal setelah melaju dengan kecepatan 185 km per jam. Kisi-kisi atau penutup kemungkinan akan menutup saluran pengangkat vertikal dengan kecepatan tinggi, untuk mengurangi hambatan.

Sayap kecil mungkin memerlukan kecepatan udara yang lebih tinggi untuk penerbangan yang efisien, tetapi mereka berkontribusi pada keuntungan besar di darat dan benda ini tidak hanya terlihat seperti hypercar terbang, tetapi juga cukup kecil untuk muat dalam satu ruang mobil. Itu berarti pemilik pribadi dapat menyimpannya dengan mudah di garasi, dan akan dapat mendarat di bantalan yang jauh lebih kecil daripada yang dibutuhkan oleh kebanyakan desain taksi udara yang lebih besar.

“Kita bisa mendaratkan delapan Leo dalam jejak satu Joby. Bahaya terbesar dengan UAM adalah tidak memiliki ribuan pesawat di langit,” kata Bitar.

Dia menambahkan vertiport di atas garasi parkir dengan cepat akan kehabisan ruang jika empat atau lima mobil terbang dicolokkan sekaligus untuk mengisi daya sebelum penerbangan.

“Itulah yang Anda lakukan ketika mereka berada di dekat tanah. Maksud saya, apa yang terjadi ketika Anda memiliki 20 pesawat yang mencoba mendarat di vertiport, dan Anda hanya punya 10 slot? Ruang darat akan menjadi premium saat ini. Pasar benar-benar mulai masuk, jadi jejak yang rendah akan menjadi penting,” jelasnya

Mobil terbang Leo akan menggunakan baterai 60 kWh yang dibagi secara fisik menjadi beberapa unit. Leo dilengkapi dengan tiga bangku dengan dua diantaranya di belakang untuk penumpang dan satu di depan untuk pengemudi. Pada bagian belakang juga ada paket baterai.

Dalam konfigurasi taksi udara, paket depan akan diperlakukan terutama sebagai cadangan, dan paket belakang akan dapat ditukar di tanah untuk perputaran cepat. Bitar mengatakan bobot Leo yang relatif ringan, ditambah efisiensi kipas yang disalurkan dan kecepatan jelajah maju yang tinggi, akan memberikan jangkauan yang sangat besar.

Kabin menempatkan pilot di depan, di kursi yang digantung di atap. Ini memberi penumpang kesempatan untuk menikmati pemandangan melalui lantai transparan, yang sebagian ada untuk pengalaman, dan sebagian di sana sehingga pilot benar-benar dapat melihat dengan tepat di mana mereka mendarat saat mereka turun. Urban eVTOL sedang mengembangkan solusi landing gear menarik yang disebut Cat’s Paws bersama dengan perusahaan ban besar.

Baca juga: Bisa Angkut 7 Penumpang, Inilah Taksi “Minibus” Udara eVTOL Terbesar di Dunia

Ini akan menjadi “sistem pendaratan tiup geometri variabel” yang mampu menahan pendaratan seperti satu set kantung udara, dan bahkan menjaga ketinggian pesawat pada kemiringan. Leo akan menjalankan parasut balistik untuk keselamatan.