Mudahkan Penumpang Pengguna Kursi Roda, Operator Kereta Jepang Adopsi Aplikasi di Ponsel

0
Seorang anggota staf stasiun memindai kode QR dengan ponsel cerdasnya dan memasukkan informasi lokasi penumpang untuk memastikan mereka terbantu di tempat tujuan. Foto: Tokyo Metro Co.

Operator kereta api baik di dalam maupun luar Tokyo beralih ke aplikasi ponsel pintar untuk membuat layanan mereka mudah diakses dan nyaman bagi penumpang yang menggunakan kursi roda. Aplikasi ini merupakan sistem baru yang memungkinkan petugas stasiun secara internal berbagi informasi tentang di mana penumpang naik dan jam berapa tiba di tujuan.

Baca juga: Mudahkan Difabel, Mulai 2019 Inggris Hadirkan Aplikasi Smartphone dengan Fitur ‘Bantuan’

Hal ini agar bisa membantu penumpang dengan kursi roda naik dan turun. Kehadiran aplikasi ini juga menghilangkan masalah yang disebabkan oleh catatan tulisan tangan konvensional dan miskomunikasi yang dapat terjadi melalui telepon. Tsuyoshi Nakamura, wakil ketua organisasi nirlaba bernama Tokyo Barrier-Free Council, menggambarkan kemunculan aplikasi baru ini sebagai “perkembangan yang menarik.”

“Sangat ideal bahwa janji temu dapat dilakukan melalui aplikasi ini untuk mendapatkan bantuan staf kereta api. Tetapi akan sulit bagi operator kereta api untuk menugaskan personel yang diperlukan dan menutupi biaya, mengingat kesulitan keuangan mereka akibat krisis virus corona,” kata Nakamura yang dikutip KabarPenumpang.com dari asahi.com (30/8/2021).

Dia mengatakan, pemerintah harus menanggung bagian yang lebih besar. Selain itu pada musim semi lalu, Tokyo Metro Co. memperkenalkan aplikasi smartphone untuk karyawan yang bekerja di 170 stasiun di sepanjang jalur keretanya. Petugas stasiun memasukkan detail tentang perjalanan penumpang, termasuk gerbong yang mereka tumpangi.

Mereka juga perlu memindai kode QR di pintu pengaman peron dengan perangkat seluler untuk mengonfirmasi tujuan penumpang dan mencegah kesalahan. Waktu kedatangan mereka dikirim ke ponsel pintar petugas yang menunggu penumpang kursi roda di tempat tujuan. Kemudian, alarm berbunyi di telepon ketika kereta penumpang hanya beberapa stasiun dari tujuan.

Sebelum ada aplikasi, penumpang akan memberi tahu petugas stasiun tentang perjalanan mereka, dan petugas akan menuliskan semuanya di atas kertas. Spesifik kemudian akan disampaikan ke stasiun tujuan melalui telepon. Tetapi para pekerja di stasiun yang sibuk biasanya harus melakukan sekitar 70 perjalanan seperti ini setiap hari dan terkadang membuat kesalahan terutama pada jam-jam sibuk.

Seorang perwakilan Tokyo Metro menjelaskan bahwa “catatan tertulis kadang-kadang bisa menjadi tidak mungkin untuk diketahui selama jam sibuk dan itu dapat membuat berantakan dalam menanggapi kebutuhan penumpang.” Tokyo Metro sekarang memiliki sekitar 1.500 ponsel pintar untuk petugas stasiun dan telah memasang 150 komputer tablet di kantor stasiun sejak musim semi, membawa aplikasi ini ke penggunaan yang lebih luas.

Itu praktis menghilangkan kebutuhan untuk berbagi informasi yang dibaca dari catatan tulisan tangan yang berantakan melalui telepon. East Japan Railway Co. (JR East) membuat aplikasi serupa tersedia di 30 stasiun Yamanote Line pada bulan Maret tahun ini.

Baca juga: Google Maps Hadirkan Fitur yang Siap Dukung Kaum Difabel

Perangkat tablet membagikan informasi penting tentang penumpang kursi roda, seperti nomor mobil mereka, lokasi mereka di dalam mobil, apakah mereka ditemani oleh asisten, dan jenis kursi roda apa yang mereka gunakan. Sistem ini juga diterapkan untuk jalur Nanbu dan Keiyo. JR East sedang mempertimbangkan untuk membawanya ke lebih banyak jalur di wilayah metropolitan Tokyo.