Orient Express, ‘Berjuta Cerita’ dari kereta Mewah Legendaris Eropa

0
(history.com)

Orient Express sebagai kereta mewah dan bisa dinikmati dalam perjalanan di Eropa dengan harga yang ditawarkan cukup fantastis. Tapi tahukah Anda, bahwa ternyata awal mula Orient Express menjadi kereta paling glamor di dunia ini memiliki cerita yang berliku.

Baca juga: Tengok Kemewahan “Venice Simplon – Orient Express, Kereta dengan Tarif Mulai Rp44 Juta

Dirangkum KabarPenumpang.com dari history.com, Orient Express merupakan sebuah mimpi dari Georges Nagelmackers yang terinspirasi cerita dari Goergo Pullman yang terkenal hingga saat ini. Pada masanya kereta ini berangkat dari Paris ke Istanbul dan menjadi tuan rumah bagi para mata-mata, pejabat, seniman hingga presiden untuk menikmati perjalanan mereka.

Tetapi mengapa kereta itu begitu terkenal dan bagaimana kereta itu mendapatkan reputasinya atas intrik dan misteri? Cerita ini melibatkan seorang pengusaha yang brilian dengan visi ambisius untuk perjalanan dunia dan kecakapan untuk kemewahan, dunia yang haus akan cara bepergian yang lebih baik, dan inovasi Amerika yang diterjemahkan untuk pelanggan yang berkilauan.

Kisahnya berawal tahun 1860-an ketika konsep wisata turbo masih baru. Selama bertahun-tahun, kaum ultra-kaya adalah satu-satunya orang yang mampu melakukan perjalanan melalui Eropa meskipun jalur kereta api diperkenalkan pada paruh pertama abad ke-19.

Murder On The Orient Express

Seiring perjalanan kereta api meluas, hotel-hotel mewah mulai muncul untuk memenuhi kebutuhan para pelancong. Nagelmackers akhirnya menggabungkan kereta dan hotel di Eropa dan dia adalah anggota keluarga perbankan Belgia yang terkemuka dan memiliki investasi di jalur kereta api Eropa.

Setelah Perang Saudara, keluarganya mengirimnya ke Amerika Serikat dalam upaya untuk membantunya mengatasi percintaan yang gagal dengan sepupunya dan ketika sedang liburan panjang, ia jatuh cinta. Objek afeksinya bukan seorang wanita, itu adalah kereta.

Sementara para pelancong Eropa menyerbu kereta bernoda jelaga, orang-orang Amerika mulai bepergian dengan mobil-mobil Pullman. Mobil kereta ini, diciptakan oleh George Pullman, dirancang khusus untuk perjalanan jarak jauh. Mobil seperti hotel bersih dan dikelola oleh pekerja ramah yang melayani kenyamanan penumpang.

Nagelmackers menjadi terpesona oleh mode perjalanan yang nyaman ini dan bahkan mendekati Pullman dengan proposal untuk menjadi rekannya dan menyebarkan mobilnya ke seluruh Eropa. Ketika Pullman menolaknya, Nagelmackers kembali ke Eropa dengan sebuah rencana menyalin Pullman dan membuat kereta miliknya sendiri, yang bahkan lebih mewah.

Dia sempat digagalkan oleh Perang Perancis-Prusia, tetapi pada tahun 1873 ia telah membentuk perusahaannya sendiri, Compagnie Internationale des Wagons-Lits. Nagelmackers tidak puas dengan gagasan mobil tidur belaka dan ingin menciptakan sesuatu yang sama sekali baru seperti pengalaman perjalanan mewah yang menyapu penumpang dari Paris ke Istanbul (saat itu Konstantinopel) tanpa berhenti di perbatasan.

Hingga dia merekrut sekutu yang kuat, Raja Leopold II dari Belgia. Raja adalah seorang penggemar kereta api terkenal dengan ikatan keluarga dengan beberapa raja paling kuat di Eropa, dan dia membantu Nagelmackers mendapatkan izin untuk menjalankan kereta api melintasi perbatasan internasional tanpa gangguan.

Pada tahun 1883, kereta mewah yang oleh pers dijuluki “Orient Express” melakukan perjalanan perdananya. Itu tidak seperti kereta lain yang pernah dilihat Eropa. Alih-alih jelaga dan layanan buruk, ia memiliki permukaan kayu berkilauan, kursi mewah, dan tempat tidur dengan lembaran sutra yang menyaingi yang ditemukan di hotel. Di dalamnya ada sebuah restoran yang menyajikan hidangan fancydish seperti tiram dan kaviar, dan para musisi menghibur para penumpang saat mereka melaju melintasi perbatasan.

Saat ini, kereta mungkin paling terkenal sebagai lokasi novel misteri pembunuhan klasik Agatha Christie, “Murder on The Orient Express.”

Baca juga: Oriental Desert Express, Sensasi Kereta Mewah Pelintas Padang Pasir

Tetapi sebagian besar, kereta itu terkenal dengan eksploitasi penumpangnya yang terkenal, seperti King Leopold, yang memiliki mobil pribadi di kereta hanya untuk majikannya, atau Joseph Baker, yang memberikan konser dadakan kepada penumpang yang terluka setelah kecelakaan 1931. Kereta Nagelmackers melakukan perjalanan penuh terakhirnya pada tahun 1977, dan meskipun jalur kereta tiruan masih ada di Eropa, mereka tidak pernah menyamai kemewahan dan misteri aslinya.

Orient Express mungkin sudah mati, tetapi reputasinya masih sangat hidup. Hanya menyebutkan namanya mengingatkan kemewahan, kecepatan dan intrik dan itulah yang diinginkan Nagelmackers.

Leave a Reply