Peneliti: Virus Corona Bisa Bertahan Selama 7 Hari di Masker Bedah

0
ilustrasi SARS-Cov-2

Pademi virus corona yang memiliki nama resmi SARS-Cov-2 ini menyebabkan penyakit pernapasan dan bisa menyebar melalui tetesan udara. Ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin, tetesan yang membawa partikel virus bisa mendarat di hidung atau mulut orang lain yang kemudian terhirup. Tetapi ternyata seseorang bisa terinfeksi virus ini juga  jika mereka menyentuh permukaan atau benda yang memiliki partikel virus yang kemudian menyentuh mulut, hidung atau mulut.

Baca juga: Setelah 17 Hari Dikosongkan, Virus Corona Masih Ditemukan di Kapal Pesiar Diamond Princess

Kemudian banyak pertanyaan yang muncul, berapa lama masa hidup virus ini di permukaan maupun benda? Dirangkum KabarPenumpang.com dari businessinsider.sg (6/4/2020), masa hidup virus tersebut tergantung dari banyak faktor termasuk suhu, kelembaban dan jenis permukaan di sekitarnya. Sebuah studi yang diterbitkan 2 April dalam jurnal The Lancet menemukan bahwa virus ini bertahan paling lama hingga tujuh hari pada stainless steel, plastik dan masker bedah.

Para peneliti di balik studi baru ini menguji rentang hidup virus di ruang bersuhu 71 derajat Fahrenheit atau 21,6 derajat Celcius dengan kelembaban relatif 65 persen. Setelah tiga jam virus telah hilang dari percetakan dan kertas tisu. Sedangkan untuk meninggalkan kain dan kayu virus ini membutuhkan waktu selama tiga hari dan empat hari sudah tak lagi terdeteksi pada uang kertas ataupun kaca. Virus ini mampu bertahan paling lama tujuh hari pada stainless steel dan plastik.

Ada pun hal yang paling mengejutkan ternyata virus corona ini mampu bertahan paling lama di lapisan luar masker bedah di mana pada hari ke tujuh penyelidikan nyatanya virus masih menepel. Karena virus corona baru ini, para peneliti melakukan perbandingan rentang hidup dengan virus corona SARS. Para peneliti kemudian menemukan kedua jenis virus ini hidup paling lama di stainless stell dan polipropylene. Keduanya juga bertahan hingga tiga hari di plastik tetapi virus corona baru (SARS-Cov-2) bertahan tiga hari di atas baja.

Namun, di atas kertas karton, virus corona baru bertahan 24 jam, atau tiga kali delapan jam dibandingkan SARS. Virus corona SARS, pada suhu 68 derajat Fahrenheit (20 derajat Celsius), bertahan selama dua hari pada baja, empat hari pada kayu dan kaca, dan lima hari pada logam, plastik, dan keramik.

SARS bertahan selama dua hingga delapan jam pada aluminium dan kurang dari delapan jam pada lateks. Menurut Rachel Graham, seorang ahli epidemiologi di University of North Carolina, permukaan yang halus dan tidak keropos seperti gagang pintu dan permukaan meja lebih baik dalam membawa virus. Sedangkan permukaan berpori seperti uang, rambut, dan kain tidak memungkinkan virus bertahan selama ruang kecil atau lubang di dalamnya dapat menjebak virus dan mencegah transfernya.

Graham merekomendasikan untuk mendisinfeksi ponsel terutama ketika dibawa ke kamar mandi. Studi Journal of Hospital Infection juga menemukan bahwa lonjakan suhu membuat perbedaan dalam rentang hidup virus corona. Lompatan 18 derajat Fahrenheit, dari 68 derajat ke 86 derajat, mengurangi berapa lama SARS bertahan pada permukaan baja setidaknya setengah.

Studi Lancet menemukan hubungan serupa antara rentang hidup virus dan suhu di sekitarnya. Pada empat derajat Celcius, atau 39 derajat Fahrenheit, virus bertahan hingga dua minggu dalam tabung reaksi, tetapi saat suhu berubah hingga 37 derajat Celcius, atau 99 derajat Fahrenheit, rentang hidup itu turun menjadi satu hari. Itu karena beberapa virus corona, termasuk yang baru ini, memiliki amplop virus yakni lapisan lemak yang melindungi partikel virus ketika bepergian dari orang ke orang di udara.

“Selubung itu bisa mengering dan membunuh virus, jadi kelembaban yang lebih tinggi, suhu sedang, angin rendah, dan permukaan padat semuanya baik untuk kelangsungan hidup virus corona,” kata Graham.

Para penulis studi Journal of Hospital Infection mencatat bahwa virus corona manusia dapat secara efisien tidak aktif pada permukaan dalam satu menit jika mereka dibersihkan dengan larutan yang mengandung 62-71 persen alkohol etanol, hidrogen peroksida 0,5 persen atau 0,1 persen natrium hipoklorit .

“Kami mengharapkan efek yang sama terhadap SARS-CoV-2,” tambah mereka.

Graham mengatakan disinfektan permukaan ini bahkan dapat bekerja dalam 15 detik. Namun, untuk mendapatkan tingkat pembunuhan yang diiklankan pada kemasan, itu biasanya melibatkan menunggu beberapa menit antara lima menit dan enam menit. Graham mengatakan hal penting ketika mendesinfeksi permukaan adalah mendapatkan dosis potensial infeksi virus di bawah level yang akan menyebabkan penyakit.

“Sebagian besar produk komersial berlabel ‘desinfektan’ berbicara tentang tingkat pembunuhan 99,9 persen,” katanya.

Tapi pembersih tangan berbahan dasar alkohol tidak ideal untuk mendisinfeksi permukaan keras karena kandungan alkoholnya tidak cukup tinggi. Pembersih tangan dimaksudkan untuk menurunkan berapa banyak infeksi yang ada di tangan Anda tanpa menghilangkan semua minyak dan kelembabannya. Disinfektan permukaan seperti Lysol, pemutih lebih baik untuk permukaan.

Baca juga: Deretan Teknologi ini Berhasil Digunakan Cina untuk Melawan Virus Corona

Graham menekankan pentingnya mencuci tangan dan tidak menyentuh wajah Anda, itu adalah cara terbaik untuk meminimalkan kesempatan Anda mendapat virus corona dari permukaan. Dia juga menyarankan mencuci rambut Anda jika bersin, meskipun virus tidak bertahan lama. Tentu saja, coronavirus tidak dapat menginfeksi Anda melalui tangan, jadi jika Anda tidak pernah menyentuh mata, hidung, mulut, Anda dapat menghindari infeksi. Tapi itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

“Sebagian besar manusia menyentuh wajah mereka beberapa kali ratusan kali per hari, jadi yang terbaik adalah menyadari betapa bersihnya tangan Anda,” kata Graham.

Leave a Reply