Pandemi Masih Berlangsung, Makapai di Amerika Serikat Beroperasi Meski Penumpang Menurun

0
United Airlines

Di tengah pendemi corona, maskapai penerbangan di Amerika Serikat masih terbang dan setiap penerbangannya hanya mengangkut penumpang 5-15 persen, bahkan beberapa kasus hanya mengangkut satu penumpang. Maskapai milik Amerika Serikat juga telah mengurangi rencana penerbangan internasional mereka sebanyak 80-90 persen untuk bulan April dan Mei dan sedikit demi sedikit mengurangi penerbangan domestik.

Baca juga: Cegah Virus Corona di Kabin, Inilah Sejumlah Langkah yang Dilakukan Maskapai Penerbangan

United Airlines sendiri masih terbang sekitar sepertiga dari kapasitas domestiknya. KabarPenumpang.com melansir laman businessinsider.sg (3/4/2020), saat paket stimulus federal yang dikenal sebagai CARES Act diimplementasikan, kecil kemungkinannya bahwa penerbangan akan dipotong lebih jauh, bahkan ketika jumlah penumpang berkurang.

Itu karena kedua ketentuan paket bailout untuk maskapai, hibah penggajian untuk menjaga kestabilan gaji karyawan, dan pinjaman untuk membantu mengimbangi arus kas negatif serta berisi ketentuan yang mengharuskan maskapai untuk melanjutkan layanan saat menerima bantuan. Secara khusus, Undang-Undang mewajibkan maskapai penerbangan yang menerima pinjaman atau hibah untuk “mempertahankan layanan transportasi udara terjadwal sebagaimana yang dianggap perlu oleh Sekretaris Transportasi untuk memastikan layanan ke titik mana pun yang dilayani oleh operator tersebut sebelum 1 Maret 2020.

Ketika mempertimbangkan apakah akan menggunakan wewenang yang diberikan oleh ini, Sekretaris Transportasi harus mempertimbangkan kebutuhan transportasi udara dari komunitas kecil dan terpencil serta kebutuhan untuk mempertahankan perawatan kesehatan yang berfungsi dengan baik dan rantai pasokan farmasi, termasuk untuk peralatan medis dan pasokan.

Menurut Robert Mann, seorang konsultan dan mantan eksekutif maskapai, perjalanan bisnis dan liburan hampir macet, tetapi masih ada kebutuhan untuk konektivitas udara untuk melanjutkan. Dia mengatakan, layanan penerbangan terjadwal adalah jalur logistik nasional yang strategis untuk kesehatan masyarakat dan personel serta material terkait.

“Tanpa itu, badan pemerintah federal dan negara bagian akan perlu mencarter sebanyak ribuan penerbangan setiap hari, dengan biaya yang jauh lebih besar daripada hibah CARES Act,” kata dia.

Penerbangan terus membawa tenaga kesehatan pemerintah dan publik, serta dokter dan staf pendukung membawa sumber daya ke daerah yang paling terpukul serta juga pengiriman kargo. Henry Harteveldt, seorang konsultan dan analis industri menyebutkan, layanan penerbangan reguler menggerakkan orang dan barang dan itu membuatnya penting selama krisi ini.

Ketentuan penting dalam UU tersebut adalah kebijaksanaan yang diberikan kepada Sekretaris Transportasi, Elaine Chao. Meskipun memerlukan layanan ke kota untuk dilanjutkan, dibiarkan terbuka untuk interpretasi berdasarkan kebutuhan yang dirasakan.

“DOT (Department of Transportation) telah mengamanatkan layanan yang berkelanjutan, tetapi memungkinkan setiap operator pemasaran untuk mengkonsolidasikan layanannya menjadi sesedikit satu penerbangan harian ke setiap titik di jaringannya pada akhir Februari 2020,” kata Mann.

Harteveldt mengatakan, dalam kasus sebuah kota dengan lebih dari satu bandara seperti Chicago, New York, Washington DC atau daerah lainnya seperti di Pantai Barat, Dot telah mengklarifikasi bahwa mereka akan memungkinkan maskapai penerbangan yang melayani beberapa bandara untuk melakukan konsolidasi dan menjadikannya satu.

“Ini tentang mempertahankan layanan ke kota, bukan bandara tertentu. Maskapai dapat menjalankan satu penerbangan per minggu dan masih memenuhi persyaratan,” kata Harteveldt.

Hartveldt mengatakan, kota-kota menengah dan besar tidak perlu khawatir kehilangan layanan, ketentuan ini dirancang untuk memastikan bahwa layanan dipertahankan untuk tujuan yang lebih kecil yang dapat terputus selama pandemi sehingga terpisah dari program Essential Air Service yang ada, di mana pemerintah mensubsidi penerbangan ke tujuan pedesaan dan terpencil.

“Perhatian utama di balik persyaratan ini adalah untuk memastikan maskapai tidak menurunkan layanan ke kota-kota terkecil di jaringan rute mereka. Itu sering kota-kota pertama yang akan dipotong ketika permintaan turun, dan yang terakhir ditambahkan ketika hal-hal naik lagi,” kata dia.

Sementara maskapai yang bersaing telah mempertimbangkan apakah mungkin untuk mengkonsolidasikan penerbangan di antara mereka, mengurangi penerbangan dan memangkas biaya lebih banyak, Departemen Transportasi Amerika Serikat mengesampingkan gagasan itu. DOT melarang itu dengan alasan anti-trust, seperti yang mereka lakukan pasca 11 September.

“Mereka menggantikan kemampuan masing-masing operator individu untuk mengkonsolidasikan layanannya sendiri,” tambah Mann.

Baca juga: Gegara Virus Corona dan Tak Dapat Utang Baru, Maskapai Terbesar Inggris “FlyBe” Bangkrut

Tidak jelas dengan segera maskapai mana yang akan mengajukan permohonan bantuan berdasarkan UU CARES. Meskipun American Airlines dan Southwest Airlines mengatakan mereka akan melakukannya, maskapai lain enggan karena ketentuan yang memungkinkan AS untuk mengambil saham ekuitas di maskapai yang menerima bantuan.

Batas waktu untuk menerima pertimbangan prioritas untuk hibah penggajian adalah Jumat pukul 17.00 waktu setempat. ET, sementara maskapai masih memiliki opsi untuk mendaftar hingga 27 April, sebab prosedur untuk mengajukan hibah belum dirilis.

Leave a Reply