Sebelum Terbang dengan Kapsul Boeing CST-100 Starliner, Astronot Berlatih dengan VR

0
Virtual Reality yang digunakan untuk latihan par astronot (space.com )

Sebelum para astronot naik ke pesawat ruang angkasa generasi terbaru milik Boeing, mereka akan mendapatkan beberapa pelatihan. Para anggota astronot tersebut yang bersiap terbang ke luar angkasa dengan kapsul Boeing CST-100 Starliner akan berlatih menggunakan perangkat virtual reality (VR) .

Baca juga: Gandeng Boeing, NASA Siap Luncurkan Penerbangan Orbital Nirawak Perdana

VR ini disediakan oleh Varjo yang berbasis di Finlandia yang diumumkan kedua perusahaan beberapa hari yang lalu. Perangkat VR-2 Varjo sendiri memungkinkan astronot untuk mensimulasikan setiap aspek dari misi Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional ISS dalam resolusi tinggi.

“Kami bangga dapat menghadirkan teknologi yang mendorong aplikasi pelatihan industri ke jangkauan terjauh mereka bahkan ke ruang angkasa. Dengan perangkat kami, para astronot dapat melihat dan secara virtual berinteraksi dengan sakelar dan panel kontrol di dalam kapsul Starliner mereka dan membaca data real-time pada layar kru mereka. Kemajuan seperti ini berpotensi mengubah cara pilot dilatih,” kata pendiri dan CEO Varjo Niko Eiden dalam sebuah pernyataan.

Dilansir KabarPenumpang.com dari space.com (11/6/2020), dalam mengembangkan Starliner ini, Boeing menggunakan dana dari Commercial Crew Program Nasa yang memiliki kontrak senilai $4,2 miliar yang ditandatangani pada tahun 2014 yang juga mencakup enam misi kru operasional ke dan dari ISS. SpaceX memiliki kesepakatan serupa, yang akan dipenuhi perusahaan Elon Musk dengan kapsul Crew Dragon-nya.

SpaceX baru saja meluncurkan misi kru pertamanya, mengirim astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley ke ISS pada penerbangan uji coba yang disebut Demo-2. Hal ini kemudian membuat Starliner harus segera menyusul di mana Boeing berencana untuk meluncurkan versi Demo-2, yang disebut Crew Flight Test (CFT), awal tahun depan.

Para astronot yang akan terbang dengan CFT Boeing, Chris Ferguson, Mike Fincke dan Nicole Mann dari NASA telah berlatih untuk misi mereka saat ini dengan menggunakan maket Starliner di Houston dan alat-alat lainnya. Headset VR akan menambah kerja seperti itu.

“Kami tidak mencari untuk menggantikan simulator fisik di Houston. Tapi itu pasti akan meningkatkan pelatihan itu, untuk dapat melakukannya dari lokasi terpencil,” kata Connie Miller, seorang insinyur perangkat lunak Boeing Starliner.

Salah satu “lokasi terpencil” tersebut adalah situs peluncuran itu sendiri, Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral di Florida. Astronot akan menghabiskan dua minggu sebelum lepas landas di karantina di Kennedy Space Center NASA terdekat, memastikan bahwa mereka diluncurkan dalam kondisi sehat dan tidak membawa kuman penyebab penyakit ke ISS.

Miller mengatakan, dengan alat VR baru, anggota kru Starliner dapat melanjutkan pelatihan mendalam untuk misi mereka. Dalam beberapa minggu ke depan, Boeing berencana untuk mengirimkan perangkat keras VR ke Florida, tempat Ferguson, komandan CFT, dapat mulai bekerja dengannya.

“Roda untuk langkah ini pertama kali digerakkan beberapa bulan yang lalu, tetapi peluncuran dihentikan oleh langkah-langkah yang diambil untuk memerangi penyebaran virus corona baru. Kemunculan pandemi ini menyoroti perlunya teknologi VR. Kami memiliki visi dan Kami tidak menyadari itu akan menjadi hal wajib secepat itu,” kata Miller.

Astronot telah menggunakan alat VR sebelumnya yang mana astronot NASA biasanya menggunakan teknologi semacam itu untuk mempersiapkan perjalanan ruang angkasa. Tetapi pelatihan Starliner akan membuka jalan baru dalam penggunaan yang luas dari peralatan VR, yang akan membantu mempersiapkan astronot untuk setiap aspek misi mereka, dari lepas landas hingga mendarat.

Baca juga: SpaceX Sebut Pemilik Situs Belanja Online Terbesar di Jepang Jadi Orang Pertama Kunjungi Bulan di 2023

Eiden menambahkan, Varjo, pada bagiannya, akan menerapkan pelajaran yang dipetik dari pekerjaan Starliner untuk aspek-aspek lain dari bisnisnya, seperti pelatihan pilot. Tetapi perusahaan juga mendapatkan sesuatu yang lain dari kemitraan yang baru diumumkan.

“Ini adalah salah satu dari hal-hal yang menarik, kami juga mengalami sedikit demam luar angkasa di Varjo saat ini. Jadi, memiliki kesempatan untuk menjadi bagian dari program Boeing ini sungguh luar biasa kata Eiden.

Leave a Reply