Sembunyikan Heroin di Celana Dalam dan Bra, Pramugari Asal Malaysia Dipenjara di Melbourne

0
Zailee masukkan heroin pada celana dalam (paddleyourownkanoo.com)

Seorang pramugari asal Malaysia diganjar hukuman penjara selama sembilan tahun oleh Pengadilan Melbourne, Australia karena perannya dalam sindikat kejahatan canggih yang membanjiri negara Bagian Victoria dengan obat-obatan terlarang. Pramugari ini divonis karena menyembunyikan heroin senilai jutaan dolar di dalam pakaian dalamnya.

Baca juga: Ganja Legal di California, Tapi Tak Bisa Dibawa Melalui Bandara

Pramugari bernama Zailee Zainal memiliki posisi istimewa karena bekerja untuk Malaysian Airlines dan Malindo Air. Dilansir KabarPenumpang.com dari paddleyourownkanoo.com (8/10/2020), Zailee menyelundupkan heroin ke Australia setidaknya delapan kali sejak Oktober 2018 dan Januari 2019 hingga akhirnya dia ditangkap. Saat ini Zailee membantu menyelundupkan sedikitnya empat kilogram heroin ke Australia dengan perkiraan nilai jalan A$3 juta.

heroin yang dimasukkan dalam bra oleh pramugari Malaysia (paddleyourownkanoo.com)

Heroin tersebut disembunyikannya di celana dalam dan bra, kemudian dia mengantarnya ke hotel untuk ditukar dengan pembayaran tunai. Diketahui, Zailee setuju melakukan hal tersebut demi melunasi tagihan medis putrinya yang menumpuk di rumah sakit.

Saat diadili, pengadilan mendengar bagaimana dia menghabiskan tiga bulan belajar bagaimana berjalan dengan bantal diantara kedua kakinya hingga bisa melewati bandara dengan heroin tersebut tanpa terdeteksi. Selama penerbangan, pramugari 40 tahun tersebut menyembunyikan obat-obatan itu di toilet sebelum kembali menyembunyikan di celana dalam dan bra.

Namun pada 6 Januari 2019, Zailee terpilih untuk pencarian acak oleh Pasukan Perbatasan Australia di Bandara Melbourne Tullamarine. Dia mengatakan kepada petugas bahwa dia tahu dia membawa narkoba ketika bungkusan itu ditemukan padanya tetapi membantah mengetahui itu adalah heroin.

Zailee mengaku bersalah atas satu tuduhan mengimpor sejumlah komersial obat-obatan yang dikendalikan perbatasan tetapi Hakim Pengadilan Wilayah Michael Cahill mengatakan dia pantas mendapatkan keringanan hukuman.

“Ada tempat untuk melaksanakan belas kasihan dalam menjatuhkan hukuman,” kata hakim saat Zailee menangis di pengadilan.

“Anda merasa tidak punya pilihan lain selain melakukan kejahatan. Anda sangat ingin mengumpulkan uang untuk membayar operasi yang dibutuhkan putri Anda guna meningkatkan kualitas hidupnya,” tambahnya.

Zailee telah mengembalikan rumahnya dan bahkan menjual brownies dalam upaya untuk mengumpulkan dana untuk biaya pengobatan putrinya. Dia bahkan menghubungi departemen sumber daya manusia di Malindo Air yang setuju untuk mengirimkan email kepada rekan-rekannya sebagai bagian dari upaya crowdfunding.

Baca juga: Ganja Legal di California, Tapi Tak Bisa Dibawa Melalui Bandara

Pada titik inilah seorang ‘teman’ mengiriminya email dengan proposal bisnis. Zailee mengatakan kepada pengadilan bahwa dia “rentan” dan setuju untuk mengambil bagian dalam skema tersebut. Dia mungkin memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat setelah empat tahun dan sembilan bulan dan Zainal telah menjalani 640 hari dalam penahanan pra-sidang.

Leave a Reply