Kompetisi Desain Bandara Global Diumumkan Fentress

0
(passengerterminaltoday.com)

Fentress Global Challenge (FGC) 2020 mengadakan kompetisi desain siswa global tahunan yang dibuat oleh Fentress Architecs. Dalam kompetisi tersebut ada seratus entri yang dikirimkan dari siswa di lebih dari 15 negara dengan kompetisi tahun ini yang menantang peserta untuk membayangkan mobilitas udara tahun 2100.

Baca juga: Futurebus, Desain Bus Dimasa Pandemi yang Memenangkan Kontes

KabarPenumpang.com melansir passengerterminaltoday.com (6/10/2020), pemenang kompetisi ini adalah Green Gateway yang merupakan hub multimoda tanpa emisi dan sangat berkelanjutan.

“Semangat yang dalam untuk desain dan pola pikir kreatif adalah landasan dari setiap pengajuan kompetisi desain yang sukses,” kata Curtis Fentress, FAIA, RIBA, kepala sekolah yang bertanggung jawab atas desain di Fentress Architects.

Cuntris mengatakan, setiap tahun, pengiriman yang mereka terima lebih inovatif, bersemangat, dan dinamis dibandingkan tahun sebelumnya. Ini menunjukkan prospek yang menarik untuk masa depan desain terminal.

“Kami sangat terkesan dengan para pemenang tahun ini dan setiap pengiriman yang kami terima,” kata dia.

Konsep pemenang, dirancang oleh Nikhil Bang dan Kaushal Tatiya dari Southern California Institute of Architecture (SCI-Arc), mengubah Bandara Internasional Indira Gandhi menjadi pusat multimoda yang berpikiran maju dan berkelanjutan serta mengurangi dampak lingkungan dari perjalanan udara sambil meningkatkan mobilitas di seluruh penjuru.

Desain, dijuluki ‘Gerbang Hijau’ atau Green Gateway, yang mengusulkan masa depan di mana bandara lebih dari sekadar bangunan. Desain ini menyediakan koneksi tanpa batas ke konteks budaya situs, mulai dari perencanaan hingga bentuk dan materialitasnya.

Merangkul strategi desain berkelanjutan, konsep nol emisi menampilkan sistem desentralisasi dari satu terminal pusat dan enam menara yang tersebar di seluruh kota. Bahkan, menara menyediakan tujuan ganda, berfungsi sebagai pusat pemurni udara dan stasiun untuk mobil terbang.

Solusi ini secara signifikan meningkatkan mobilitas di seluruh kota dengan menggantikan penerbangan domestik sebagai salah satu sumber utama polusi. Kiriman siswa menggambarkan desain bandara sebagai nol emisi di tingkat makro dan mikro, meningkatkan mobilitas di seluruh kota dengan mengganti penerbangan domestik sebagai salah satu sumber utama polusi dan membuat perjalanan udara menjadi urusan seseorang.

Posisi kedua ditempati oleh Dušan Sekulic, mahasiswa Universitas Ljubljana, Slovenia. Konsep mereka menata ulang Bandara Internasional Hartsfield-Jackson Atlanta (ATL) yang merupakan bandara tersibuk di dunia sebagai bandara drive-in dengan pod yang sepenuhnya otonom, kursi mengemudi, navigasi bertenaga AI, serta lepas landas dan pendaratan vertikal ( VTOL) pesawat.

Di tempat ketiga adalah Kota Aero Terapung, yang dirancang oleh Yuanxiang Chan, Chaofan Zhang dan Zhuangzhuang King dari Universitas Jiaotong Beijing, yang menurut juri memberikan pendekatan visioner untuk desain berkelanjutan. Berlokasi di Hong Kong, konsep bandara menanggapi kondisi iklim subtropis situs dan masalah kepadatan tinggi.

Baca juga: Arab Saudi Pamer Desain Bandara Baru Mirip Fatamorgana di Tengah Padang Pasir

Dengan mengambang di laut, platform tiga dimensi yang dapat dipindahkan dari bandara mengurangi dampak pada medan alami sekaligus menambah ketersediaan lahan. Bentuk vertikal struktur secara signifikan mengurangi waktu yang dibutuhkan penumpang untuk mengalir dari check in ke boarding, meningkatkan pengalaman penumpang secara keseluruhan.

Leave a Reply