Senyum Anda Tak Dibutuhkan Saat Pemindaian Wajah di Bandara

(Tek.id)

Pengenalan wajah atau face recognition di bandara tidaklah sama dengan pengenalan wajah di ponsel pintar untuk membuka kunci. Seperti di Bandara John F Kennedy yang mana penumpang JetBlue tak lagi perlu memperlihatkan tiket dan paspor mereka ketika melalui keamanan bandara.

Baca juga: Terminal 4 Bandara Changi Kini Dilengkapi 14 Pemindai Tubuh dengan Teknologi X-CT Scan

Hal ini dikarenakan adanya teknologi pemindaian wajah yang digunakan maskapai ini di gerbang elektronik dan prototipe yang sebelumnya di pasang. Dilansir KabarPenumpang.com dari laman washingtonpost.com (10/6/2019), JetBlue sendiri sudah memindai 150 ribu wajah dalam dua tahun terakhir untuk memverifikasi pelancong internasional sebelum mereka naik ke pesawat.

Bahkan di Bandara Atlanta, maskapai Delta sudah memiliki terminal biometrik yang menggunakan wajah penumpang saat check in, pengambilan tas, keamanan dan gerbang. Tak hanya itu, pemindaian ini juga membantu penumpang internasional lebih cepat sembilan menit dan menghemat dua detik per penumpangnya.

Kehadiran pemindaian wajah ini sendiri menjadikannya efisien dimana maskapai penerbangan dan pemerintah Amerika Serikat untuk tidak mencurigai pelaku kejahatan. Ini juga menjadi salah satu langkah Amerika untuk menormalisasikan dan memperlakukan wajah penumpang sebagai data yang dapat disimpan, dilacak dan lainnya.

Sayangnya sejauh pengunaannya, pemindaian wajah di bandara tidak ada hubungannya dengan peningkatan keamanan penerbangan. Cara pemindaian untuk bandara pun berbeda dengan membuka kunci di ponsel pintar yang hanya dengan memasang wajah senyum.

Tetapi penumpang harus berdiri di atas tanda kaki berwarna biru dan menghadap beberapa detik ke arah sebuah kotak di sebelah kanan dan kamera didalamnya akan mengambil foto sebanyak dua atau tiga hingga mendapatkan gambar yang bagus. Nantinya foto tersebut akan dibandingkan dengan basis data di bea cukai dan perlindungan perbatasan Amerika Serikat untuk menentukan penumpang bisa masuk atau tidak.

Tetapi, ternyata mesin pemindai juga bisa salah dan tidak mengenali dengan jelas penumpang. Bisa dikatakan gerbang elektronik tak berfungsi untuk 15 persen penumpang. JetBlue mengatakan ketidakcocokan dapat terjadi karena sejumlah alasan mungkin penumpang tidak memiliki foto referensi pada file, mencari cara yang salah, terlalu pendek untuk kamera atau telah menumbuhkan jenggot.

Tetapi studi akademik telah menunjukkan bahwa beberapa sistem pengenalan wajah memiliki waktu yang sulit untuk membaca orang kulit berwarna dan wanita. Tingkat keberhasilan dunia nyata yang disaksikan jauh lebih rendah daripada tingkat kecocokan teknis 98 persen yang dikutip oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri untuk menjual gagasan itu kepada anggota Kongres dan publik. Penumpang yang tidak dikenali oleh komputer harus memeriksa paspornya oleh manusia.

“Kami mencari peluang untuk mengurangi titik gesekan dalam perjalanan pelanggan,” kata direktur pengalaman pelanggan JetBlue, Caryl Spoden.

Efisiensi mungkin mengarah pada pelanggan yang lebih bahagia dan menghemat biaya. Ketika penumpang dapat memeriksa bagasi dan naik pesawat sendiri, ada lebih sedikit pekerjaan yang dihafal bagi karyawan, yang dapat ditugaskan untuk berinteraksi dengan pelanggan di tempat lain atau dibuat berlebihan. Yang dikhawatirkan oleh libertarian sipil adalah bandara memeriksa wajah semua orang, termasuk warga negara AS.

Memang benar bahwa bandara sudah menjadi tempat Anda harus menunjukkan identifikasi. Tetapi memiliki komputer yang bisa membuka potensi penyalahgunaan Konstitusi seharusnya melindungi kita dari. Orang-orang di Amerika Serikat tidak dapat digeledah kecuali mereka dicurigai melakukan kejahatan. Dan anonimitas adalah pilar kebebasan berbicara.

“Jika kita menyerah pada ini, kita mengizinkan pemerintah dan maskapai penerbangan untuk membangun basis data pengenalan wajah raksasa dari kita semua,” kata Jennifer Lynch, direktur litigasi pengawasan di Electronic Frontier Foundation.

Baca juga: Menjadi yang Pertama di Australia, Bandara Melbourne Hadirkan eGate dan Smart Security

Pejabat telah mengambil langkah untuk membatasi intrusi. Bea Cukai mengatakan itu menghapus foto yang diterima warga setelah 12 jam. JetBlue dan Delta mengatakan mereka tidak menyimpan foto yang mereka ambil dari kita. Petugas bea cukai dan maskapai penerbangan juga menekankan bahwa partisipasi dalam pengenalan wajah adalah sukarela.

“Ini bukan program pengawasan, karena para pelancong tahu bahwa foto mereka diambil dan itu di tempat-tempat di mana dokumen perjalanan fisik diperiksa,” kata Tanciar.