Tragis, Pedayung Tunanetra Ditinggal di Tempat Tak Dikenal oleh Pengemudi Taksi

0
Victoria Nolan atlet dayung tunanetra (piquenewsmagazine.com)

Seorang atlet Paralimpiade di Kanada merasakan hal pahit ketika bepergian menggunakan taksi. Di mana dirinya pada satu minggu yang lalu di turunkan pengemudi taksi di lokasi yang salah tanpa tahu dirinya berada di mana. Victoria Nolan pedayung tunanetra ini mengaku bukan pertama kalinya mengalami hal tersebut dengan sebuah taksi.

Baca juga: Kombinasi Teknologi Ponsel Pintar dan Kode QR Bantu Penyandang Tunanetra di Stasiun

Nolan mengatakan saat itu dirinya mengunjungi Victoria dari Toronto selama beberapa bulan untuk persiapan Paralimpiade Tokyo dan menggunakan aplikasi taksi untuk mengantarnya ke sebuah janji. Dilansir KabarPenumpang.com dari piquenewsmagazine.com (19/3/2021), dia memiliki masalah di masa lalu dengan pengemudi taksi yang menolak tumpangannya karena memiliki anjing pengganggu dan merasa ketegangan dalam kendaraan ketika pengemudi itu tiba.

Dia memberikan alamat ke alun-alun yang dia tuju dan nomor unit bisnisnya. Dia mengatakan bahwa pengemudi tersebut mengatakan kepadanya bahwa mereka telah tiba di tempat yang tepat, dan dia setuju untuk mengantarnya ke pintu, tetapi saat dia mengenakan tali kekang anjingnya, dia melaju pergi dengan pintu taksi masih terbuka.

Nolan, yang menderita retinitis pigmentosa atau kelainan genetik yang menyebabkan hilangnya penglihatan secara bertahap ini dapat melihat cahaya dan bayangan di bidang yang sangat sempit, “seperti melihat melalui sedotan. Turun di tempat yang salah dan kota yang tidak dikenalnya, dia tidak tahu di mana dia berada.

Nolan mencoba menelepon bisnis yang dia tuju tetapi mendapatkan pesan suara mereka. Dia mencoba FaceTime suaminya di Toronto untuk melihat apakah dia dapat membantu mengarahkannya, tetapi hubungannya terlalu buruk. Dia mengatakan, beberapa orang lewat, tetapi “ketika Anda tidak dapat melihat, sulit untuk menghentikan seseorang dan mendapatkan informasi.

“Saya menahannya sepanjang waktu, Anda tahu, mencoba untuk menyatukannya, dan kemudian ketika saya harus menjelaskan apa yang terjadi, saya langsung menangis di telepon,” kata Nolan yang menghubungi perusahaan taksi dan meninggalkan pesan suara.

Dia yakin bahwa pengemudinya kesal karena anjing pemandu berada di dalam kendaraan, sesuatu yang dia alami di taksi di seluruh Kanada. Pengalaman ini membuat Nolan merasa kebebasan dan kemandiriannya dirampas, dan itu bisa membuatnya ragu untuk pergi sendiri lagi.

Nolan, yang merupakan kepala hubungan pemangku kepentingan dan keterlibatan masyarakat untuk Anjing Pemandu CNIB, sebuah program untuk memelihara dan melatih anjing pelayan, mengatakan dia menerima telepon dari seluruh negeri terkait pengalaman serupa. Lima hari setelah kejadian itu, Nolan mendapat telepon dari Yellow Cab of Victoria yang meminta maaf atas pengalamannya. Dia diberitahu bahwa perusahaan akan mengembalikan ongkosnya dan memberikan sumbangan untuk program anjing pemandu CNIB.

Pengemudi diskors selama tiga hari dan diharuskan untuk mengikuti kembali pelatihan aksesibilitas melalui perusahaan. Nolan mengatakan tanggapan perusahaan adalah awal yang baik, dan dia senang mendengar pengemudi akan mengambil lebih banyak pelatihan.

Oriano Belusic, wakil presiden Federasi Tunanetra Kanada, mengatakan dia telah mendengar beberapa contoh di mana penumpang tunanetra diturunkan di lokasi yang salah, tetapi masalah yang jauh lebih umum adalah pengemudi menolak membawa orang dengan anjing pemandu.

Dia ingin melihat lebih banyak denda yang dikeluarkan untuk pengemudi yang menolak penumpang dengan anjing pemandu dan perlindungan yang lebih kuat melalui pengadilan hak asasi manusia, yang menurutnya menerima alasan yang “tipis” dari pengemudi, seperti klaim alergi, tidak melihat penumpang, dan kendaraan yang terlalu kecil untuk seekor anjing.

Baca juga: Tak Dapat Kursi, Inilah Derita Penumpang Tunanetra di Kereta Komuter Inggris

“Sangat disayangkan, menurut saya, otoritas yang dituntut untuk menegakkan hukum, dan mereka yang bertanggung jawab untuk menegakkan hak akses membiarkan masalah seperti ini terus berlanjut,” katanya.

Leave a Reply