2021 eSkootr Championship Dimulai!

0
ilustrasi balap skuter listrik (newatlas.com)

Salah satu hal yang membuat balap motor jauh lebih menjadi pilihan untuk ditonton daripada balap mobil, karena penonton bisa melihat bahasa tubuh pengendara selama lomba berlangsung. Hal ini kemudian akan diterapkan teori yang sama pada kendaraan yang lebih kecil yang akan menunjukkan kemarahan, ketakutan, frustasi dan lainnya akan muncul pada layar ketika eSkootr Championship (eSC) dimulai.

Baca juga: Pakai GrabWheels Jangan Lupa Scan Kode QR Setelah Selesai Kalau Tak Mau Didenda Rp300 Ribu

Namun bagaimana bila seri balapan eSkoort Championship dengan kecepatan 100 km per jam atau 62 mph benar-benar terjadi? Bagaimana juga band weeny 15 inci akan berdecit di lintasan ketika bendera dinaikkan dan skuter listrik melaju di jalur lurus, melambat dan berbelok di tikungan? Ini akan menjadi gila.

Tim eSC mengatakan, ini semua tentang balap yang dapa diakses dan bagi mereka ini adil. Sebab para pembalap akan menggunakan satu set jaket kulit, helm, skuter balap dan ini jauh lebih murah daripada motor balap atau mobil. Hal tersebut karena skuter listrik lebih mudah diangkut dibandingkan mobil atau motor yang harus dilepas dan dipasang.

Dilansir KabarPenumpang.com dari laman newatlas.com (9/7/2020), penyedia teknologi tinggi yang diakui ini telah mendaftar untuk mengeluarkan dan membangun skuter balap pertama dengan prototipe yang akan diungkap akhir tahun ini. Salah satu kandidatnya adalah Rion yang merupakan skuter Rion2 RE90 Racing Edition dan sudah dilengkapi dengan motor ganda, bodi sepenuhnya karbon, tiang dan stang.

Rion sendiri digadang-gadang mampu mencapai kecepatan 160 km per jam atau 100 mph dan terbatas hingga 130 km per jam atau 80 mph. Harga dari Rion ini sendiri sekitar US$6800. Selain Rion ada beberapa perusahaan lain yang cukup serius menjalankan bisnis eSC dengan pembalap Formula 1 Alex Wurz, pembalap Formula E Lucas Di Grassi dan pembalap A1GP Khalil Beschir dan pengusaha Hrag Sarkissian yang bertindak sebagai CEO.

“Racer dapat berasal dari semua tempat termasuk pembalap mobil dan motor, pengendara sepeda, skater, snowboarder dan e-pembalap. Ini akan menjadi olahrga yang sangat fisik, karena kita membayangkan posisi tubuh pembalap memainkan peran yang lebih besar dalam waktu putaran dibandingkan pembalap motor,” kata tim eSC.

Orang dapat membayangkan beberapa teknik menikung yang cukup ekstrim keluar dari ini. Tim eSkootr juga percaya bahwa seperti seri balapan yang bagus, sebagiannya tentang pengembangan teknologi. Pikiran Anda sulit untuk melihat di mana skuter tendangan bebas-kecepatan akan menemukan relevansi dalam campuran mikromobilitas.

Baca juga: Uber Hancurkan Ribuan Sepeda Listrik Jump dan Skuter

“Balapan akan dimulai pada tahun 2021, dan kami ingin melihat seperti apa tampilannya. Jika berjuang untuk menarik penonton, perubahan aturan sederhana yang memungkinkan pukulan kontak penuh, tendangan dan biaya bahu bisa menjadi tiket. Lihat video rendahan keju di bawah ini, untuk pergi dengan foto-foto rendahan keju ini,” kata tim eSC.

Leave a Reply