Abdulaziz bin Ibrahim, Masinis Pertama Arab Saudi Tutup Usia di 96 tahun

0
Supir kereta lokal pertama Arab Saudi, Abdulaziz bin Ibrahim Al Dariwish (gulfnews.com)

Seorang masinis kereta pertama Arab Saudi, Abdulaziz bin Ibrahim Al Dariwish diwartakan meninggal di usia 96 tahun. Dia mulai mengemudikan lokomotif di jalur pertama kereta api Arab Saudi antara Riyadh dan Dammam yang dibuka pada 1951 lalu. Al Dariwish menjadi masinis setelah pekerjaan tersebut sebelumnya terbatas untuk orang Amerika.

Baca juga: Elena Chukhnyuk, Eksis di Perang Dunia II, Inilah Masinis Wanita di Lokomotif Uap

KabarPenumpang.com melansir gulfnews.com (1/3/2021), Arab Saudi sendiri saat ini berada di jalur yang tepat untuk mengembangkan jaringan relnya. Ini sebagai bagian dari dorongan seluruh GCC untuk meningkatkan transportasi regional dengan kereta Haramain berkecepatan tinggi yang beroperasi pada kapasitas hampir penuh.

Selain itu Metro Riyadh yang memperpanjang jalur sepanjang 800 km pun hampir selesai dibangun. Proyek-proyek semacam itu membantu negara bergerak untuk mewujudkan tujuan Visi 2030, dengan transportasi sebagai pendorong utama kebangkitan ekonomi yang akan terjadi saat ekonomi Kerajaan menjauh dari ketergantungannya pada minyak.

Untuk diketahui, jalur kereta api pertama Arab Saudi diresmikan oleh pendiri Raja Abdul Aziz dan almarhum Raja Saud, yang memasang paku hingga mil terakhir di jalur dari Dammam ke Riyadh. Haramain High Speed ​​Railway adalah proyek lain yang diluncurkan pada tahun 2018 oleh Raja Salman jalur 450 km berteknologi tinggi dan canggih yang menghubungkan lima stasiun antara Madinah dan Makkah dengan kecepatan 300 km per jam.

Jalur Utara-Selatan Saudi, yang dibuka pada 2017, menambah 800 km lagi dari wilayah Al Jawf ke Riyadh pada November, memperkenalkan kereta malam dengan gerbong tidur yang pertama di negara itu. Pembangunan metro Riyadh, membentang sepanjang 176 km yang melayani 85 stasiun di enam jalur, juga sedang berjalan, dengan rencana untuk Otoritas Pembangunan Riyadh untuk memulai operasi dan commissioning secara bertahap.

Ada rencana untuk menambahkan lebih banyak jalur ke rel kereta api di masa depan, dengan koneksi antara Yanbar Industrial City dan Pelabuhan Raja Abdullah di Laut Merah, serta jembatan darat sepanjang 1.150 km yang menghubungkan pantai timur Kerajaan dengan pantai baratnya. Proyek kereta api GCC di Saudi akan mencakup 628 km dari rencana kereta api Teluk, menghubungkan negara itu ke Bahrain.

Baca juga: Asaad Namroud, Saksi Sejarah Bahwa Jaringan Kereta di Lebanon Pernah Besar dan Eksis

Politeknik Kereta Api Saudi didirikan, berbasis di Buraidah Al Qassim, untuk melatih pengemudi, teknisi sinyal, perwakilan layanan pelanggan stasiun, dan orang lain yang berencana untuk bekerja di proyek semacam itu.

Leave a Reply