Anjing Kini Dilatih untuk Mengendus Gejala Covid-19

0
Anjig dilatih untuk cari gejala virus corona (northumberlandgazette.co.uk)

Bagaimana jika anjing digunakan untuk mendeteksi gejala virus corona? Baru-baru ini North East University di Boston, AS, terlibat dalam uji coba “anjing Covid” yang dapat mendeteksi gejala virus corona. Uji coba ini juga melibatkan Durham University di Inggris dan akan membentuk bagian dari penelitian terkait metode deteksi dini yang berpotensi non-invasif.

Baca juga: Singapura Ubah Changi Exhibition Centre Jadi RS Darurat Corona dengan Segudang Fasilitas Top

KabarPenumpang.com melansir dari laman northumberlandgazette.co.uk (16/5/2020), anjing-anjing yang dilatih ini biasa mengendus penyakit kanker, malaria dan parkinson yang nantinya akan dilatih secara intensif untuk menemukan Covid-19 sebelum gejala muncul. Fase pertama uji coba akan dilakukan oleh para peneliti di London School of Hygiene & Tropical Medicine (LSHTM), bekerja sama dengan amal Anjing Deteksi Medis (MDD) dan Universitas Durham.

Ini akan menentukan apakah enam anjing, campuran labradors dan cocker spaniel, mampu mendeteksi coronavirus pada manusia dari sampel bau. Mereka akan dilatih menggunakan sampel dari orang yang terinfeksi virus corona dan mereka yang tidak terinfeksi, karena beberapa penyakit pernapasan diketahui mengubah bau badan.

“Kami benar-benar senang mendapatkan dana ini sehingga kami dapat memulai penelitian penting ini. Jika kita dapat menunjukkan bahwa anjing terlatih kita dapat mengidentifikasi orang yang membawa virus, tetapi siapa yang tidak sakit, itu akan menjadi pengubah permainan. Kami kemudian akan dapat meningkatkan penggunaan anjing di pelabuhan masuk untuk mengidentifikasi pelancong yang memasuki negara itu dengan virus. Ini penting untuk mencegah gelombang kedua epidemi,” kata Profesor Steve Lindsay, dari Departemen Biosains di Durham University.

Menteri Inovasi, Lord Bethell mengatakan, anjing-anjing bio-deteksi sudah mendeteksi kanker spesifik dan kami percaya inovasi ini mungkin memberikan hasil yang cepat sebagai bagian dari strategi pengujian kami yang lebih luas.

“Akurasi sangat penting sehingga percobaan ini akan memberi tahu kita apakah ‘Covid dogs’ dapat mendeteksi virus dengan andal dan menghentikan penyebarannya,” kata Bethell.

Penelitian yang dikumpulkan oleh MDD telah menunjukkan bahwa anjing dapat dilatih untuk mendeteksi bau penyakit pada pengenceran setara dengan satu sendok teh gula di dua kolam air berukuran Olimpiade. Badan amal memperkirakan bahwa setiap hewan dapat menyaring hingga 250 orang per jam setelah dilatih. Profesor James Logan, kepala departemen pengendalian penyakit di LSHTM, mengatakan ia “berharap” ini akan berhasil.

“Pekerjaan kami sebelumnya telah menunjukkan bahwa malaria memiliki bau yang khas, dan dengan Anjing Deteksi Medis, kami berhasil melatih anjing untuk mendeteksi malaria secara akurat. Ini, dikombinasikan dengan pengetahuan bahwa penyakit pernafasan dapat mengubah bau badan, membuat kami berharap bahwa anjing juga dapat mendeteksi Covid-19. Jika berhasil, pendekatan ini dapat merevolusi cara kami mendeteksi virus, dengan potensi untuk menyaring jumlah orang yang tinggi,” kata Logan.

Dr Claire Guest, salah satu pendiri dan kepala eksekutif Medical Detection Dogs, mengatakan, pihaknya senang bahwa Pemerintah telah memberi kami kesempatan untuk menunjukkan bahwa anjing dapat memainkan peran dalam perang melawan Covid-19. Dia menyebutkan bahwa anjing-anjing memiliki potensi untuk membantu dengan menyaring orang dengan cepat. Bahkan ini bisa menjadi vital di masa depan.

Claire yakin anjing mereka akan dapat menemukan bau Covid-19 dan mereka kemudian akan pindah ke tahap kedua untuk mengujinya dalam situasi langsung, setelah itu pihaknya berharap dapat bekerja dengan agensi lain untuk melatih lebih banyak anjing untuk ditempatkan.

“Anjing sekali lagi dapat menyelamatkan banyak nyawa. Kami telah menunjukkan keahlian kami dalam mendeteksi penyakit anjing dengan berhasil melatih anjing untuk mendeteksi penyakit seperti kanker, Parkinson dan malaria, dan kami menerapkan ilmu yang sama untuk melatih Anjing Siaga Bantuan Medis yang menyelamatkan jiwa untuk mendeteksi perubahan bau pada individu yang disebabkan oleh kondisi kesehatan mereka,” kata dia.

Baca juga: Gegara Virus Corona, Puluhan Ribu Hewan Peliharaan Terancam Mati Kelaparan di Wuhan

“Kami yakin anjing kami mampu menemukan ‘bau’ COVID-19 dan selanjutnya kami akan pindah ke tahap kedua untuk menguji mereka dalam uji langsung di lapangan, setelah itu kami berharap dapat bekerja dengan lembaga lain untuk melatih lebih banyak anjing untuk penugasan,” tambahnya.

Leave a Reply