Bandara San Diego, Jadi Bandara di AS yang Paling Rentan Terserang Peretas WiFi Gratis

0
Foto: airkomtech.com

Pelancong biasanya banyak yang memanfaatkan WiFi gratis untuk menggantikan kuota data ponsel mereka. Sebab, biasanya nomor dari negara asal tidak ada sinyal sehingga pelancong memanfaatkan WiFi gratis tersebut. Apalagi bagi pebisnis yang sangat membutuhkan WiFi untuk mengirim pekerjaan mereka melalui email.

Baca juga: Pastikan Akses Free WiFi di Bandara Aman dari Peretasan, Tips Ini Layak Anda Perhatikan!

KabarPenumpang.com merangkum dari laman airport-technology.com (16/9/2018), perusahaan keamanan cyber, Coronet, awal tahun ini menerbitkan laporan peringkat bandara Amerika Serikat (AS) dimana penumpang kemungkinan besar bida diretas saat masuk melalui jaringan WiFi publik. Cybersecurity semakin diidentifikasi sebagai potensi bahaya terhadap infrastruktur bandara dan kesejahteraan staf, wisatawan dan pengunjung.

Mempertimbangkan penekanan yang ditempatkan pada prosedur keamanan fisik yang ketat di bandara saat ini, dapat menjadi kejutan betapa tidak siapnya banyak bandara profil tinggi sebenarnya ketika menyangkut perlindungan dunia maya terhadap sistem mereka sendiri dan perangkat penumpang. Penggunaan jaringan WiFi tidak aman adalah area lain di mana bandara mungkin membiarkan penjagaan mereka turun.

Coronet mengatakan ada 45 bandara tersibuk AS dimana penumpang kemungkinan besar menjadi sasaran serangan. Daftar teratasnya adalah Bandara Internasional San Diego yang dimana diidentifikasi 30 persen kemungkinan seorang penumpang terhubung ke jaringan berisiko menengah saat berada di bandara dan 11 persen lainnya berisiko ke jarangan lebih tinggi. Bahkan, ketika perusahaan sedang melakukan analisisnya, titik akses WiFi ‘kembar jahat’ yang disebut ‘#SANfreewifi’ beroperasi di bandara.

“Untuk mengidentifikasi bandara dengan risiko cyber terbesar, Coronet mengumpulkan data dari lebih dari 250.000 konsumen dan titik akhir perusahaan yang melakukan perjalanan melalui 45 bandara tersibuk di Amerika selama lima bulan. Coronet kemudian menganalisis data yang terdiri dari kerentanan perangkat dan risiko jaringan WiFi, yang ditangkap dari aplikasi perlindungan ancaman perusahaan.

Setelah analisis selesai, data digabungkan dan distandarisasi untuk menyusun Skor Ancaman Bandara. Semakin besar kerentanan untuk perangkat dan jaringan, semakin tinggi skor yang diberikan. Berdasarkan analisis, Coronet mengklasifikasikan skor apa pun di atas 6.5 sebagai eksposur yang tidak dapat diterima,” jelas pendiri Coronet dan CISO Dror Liwer.

Perusahaan mengidentifikasi tujuh bandara AS dengan skor indeks ancaman 6,5 atau lebih, dengan San Diego mencetak 10,0, maksimum yang tersedia. Tetapi hanya sepuluh dari 45 bandara yang mendapat skor lebih rendah dari 5,4, yang berarti sebagian besar sistem WiFi publik di bandara menimbulkan risiko yang signifikan terhadap perangkat penumpang. Meski menggunakan WiFi sangat nyaman, terhubung ke jaringan yang tidak dikenal dan memberikan kemudahan saaat masuk ke WiFi sangat rentan perangkat diretas.

“Masalahnya keamanan WiFi saat ini dirancang oleh para insinyur dan bukan cryptographers, dan saya khawatir mereka sangat cacat. Ada alat serangan yang tersedia untuk umum untuk teknik yang digunakan saat ini untuk mengamankan WiFi. Terus terang, apa pun yang tersedia saat ini bisa rusak,” kata PA Consulting.

Sementara tidak ada yang melekat pada jaringan bandara yang secara khusus membuat mereka rentan terhadap serangan, bandara itu sendiri telah diidentifikasi oleh banyak penyerang sebagai lokasi yang ideal untuk melakukan serangan. Mereka adalah lingkungan yang unik di mana Anda akan menemukan banyak sekali individu WiFi yang terhubung ke jaringan apa pun yang dapat mereka tangani, termasuk pebisnis dengan potensi intelijen sensitif di perangkat mereka, dan tempat di mana banyak orang akan secara alami menjadi pemalasan di laptop, tablet dan ponsel pintar, membuat aktivitas yang mencurigakan lebih mudah disembunyikan.

Bukan hanya pebisnis dengan data profil tinggi yang dipertaruhkan, siapa pun bisa mendapatkan detailnya dicuri. WiFi bandara tanpa jaminan bahkan menimbulkan risiko bagi personel pemerintah. Alexander berbicara secara khusus tentang negara-negara tertentu yang diketahui menggunakan metode yang mirip dengan jaringan WiFi yang dikompromikan untuk memantau orang-orang tertentu yang berkepentingan.

Baca juga: 20 Bandara Ini Dipercaya Punya Akses WiFi Terbaik di Dunia

Dalam hal cara melindungi perangkat dari jenis serangan ini, baik Liwer dan Alexander menawarkan saran yang sama kepada penumpang, memastikan sistem operasi pada semua perangkat yang menggunakan jaringan WiFi terbaru dan ditambal. Hal yang sama berlaku untuk semua browser dan aplikasi, membuat perangkat selalu terbaru mencegah 80 persen serangan.

Sementara beberapa bandara lebih siap dan terkonfigurasi daripada yang lain, dengan beberapa yang telah menyempurnakan proses cybersecurity yang dibangun ke dalam operasi pusat keamanan mereka, kerentanan bawaan WiFi publik berarti bandara itu sendiri, jika mereka menawarkan layanan seperti itu akan selalu terbuka menaikkan penumpang mereka ke risiko potensial. Tampaknya hingga sistem WiFi yang lebih aman berlaku, anggota masyarakat harus sangat cepat menjadi cukup cerdas untuk melindungi perangkat mereka sendiri.

Leave a Reply