Bayi Dua tahun Tak Gunakan Masker, Satu Keluarga Didepak dari Spirit Airlines

0
Bayi dua tahun tak gunakan masker digendongan sang ibu yang tengah hamil dalam pesawat Spirit Airlines (nypost.com)

Kejadian penumpang didepak dari penerbangan karena tidak menggunakan masker terus saja berulang. Belum lama ini seorang anak berusia dua tahun dengan ibunya yang tengah hamil berserta kakak dan ayahnya akan bepergian dari Florida menggunakan Spirit Airlines.

Baca juga: Akibat Anak Tak Gunakan Masker, Satu Keluarga dan Penumpang Disebelah Dipaksa Keluar Pesawat

Namun gadis cilik tersebut tidak menggunakan masker dan semua penumpang dalam penerbangan ke Atlantic City itu terpaksa turun dari pesawat sebelum diizinkan kembali ke pesawat. Dalam sebuah video yang diposting di media sosial, memperlihatkan awak kabin tengah berbicara dengan kepala keluarga tersebut.

Di mana saat itu anak mereka yang berusia dua tahun duduk dipangkuan sang ibu yang tengah hamil sembari makan yogurt. Ketika awak kabin berbicara, sang ayah menurunkan maskernya untuk berbicara dengan awak kabin itu. Dalam video, pria itu kembali menaikkan maskernya dan awak Spririt hanya mengangguk dan mengatakan, “Dia tidak memakai masker.”

“Bayi?”, kata sang ibu yang dikutip KabarPenumpang.com dari nypost.com (5/4/2021).

Karena masalah ini, kemudian penumpang wanita yang duduk disebelah mereka menunjukkan banyak anak yang tidak menggunakan masker.

“Kamu telah duduk di sampingku. Apakah saya memakai masker sepanjang waktu? Apakah saya memakai masker sepanjang waktu semua orang? ” kata sang ayah.

Aku akan memastikan dia memakainya. Semuanya akan baik-baik saja,” kata seorang pria yang tampaknya merekam interaksi tersebut. Sang ibu membantah, “Dia hanya seorang anak dan berusia 2 tahun.”

“Itu bukan pilihanku. Anda harus mengambil barang-barang Anda dan turun,” desak pekerja maskapai itu, berulang kali mengatakan bahwa keluarga tersebut” tidak mematuhi kebijakan masker.

“Kita sudah selesai berbicara. Pilot ingin Anda turun, jadi Anda harus turun,” katanya.

Sang ibu terus memohon dan mengatakan putrinya masih bayi dan baru menginjak dua tahun pada dua bulan lalu. Namun awak kabin itu mengancam memanggil polisi sebelum pergi. Video lain menunjukkan semua penumpang sedang berkemas saat sang ayah memberi tahu seseorang, “kapten baik-baik saja dengan itu, seluruh pesawat baik-baik saja dengan itu tetapi ada satu orang Afrika-Amerika yang tidak setuju dengan itu.”

Ia juga mencatat bahwa istrinya sedang hamil, putrinya baru berusia dua tahun, dan putranya, yang duduk di dekatnya, memiliki kebutuhan khusus dan mengalami kejang. Video ketiga menunjukkan polisi di jalan menuju keluar dari pesawat, dengan seorang petugas wanita mendengar mengatakan “Merekalah yang menjadi masalah” saat keluarga itu berjalan lewat.

Polisi Orlando mengatakan mereka dipanggil sebelum tengah hari pada hari Senin tentang gangguan umum di dalam penerbangan Spirit dari bandara. Perwakilan Spirit bersikeras bahwa orang tua yang melanggar kebijakan menutupi wajah maskapai, dan pelanggaran mereka tidak tertangkap kamera.

“Mereka diberi peringatan dan diizinkan naik kembali ke penerbangan dan melanjutkan ke tujuan mereka,” kata perwakilan itu.

Beberapa postingan media sosial mengklaim bahwa seorang awak kabin, yang dikatakan juga terlibat dalam pertengkaran itu, dikeluarkan dari penerbangan dan “dikawal” oleh polisi, mengutip video yang menunjukkan dia berjalan di terminal dekat beberapa polisi.

Seorang juru bicara Spirit menjelaskan bahwa karyawan tersebut sebenarnya baru saja pergi karena pergantian kru.

“Satu-satunya hal yang terjadi dengan awak kabin adalah bahwa setelah dua jam penundaan ada pergantian awak yang diperlukan dan seseorang menangkap polisi yang datang ke gerbang karena situasi umum mengunci ruang pertemuan pada saat yang sama dengan pramugari ini. pergi ke tugas berikutnya,” kata juru bicara Field Sutton New Jersey 101,5.

Baca juga: Gegara Bayi Tak Gunakan Masker, Semua Penumpang Maskapai ini Batal Berangkat

Spirit mengharuskan semua penumpang memakai penutup wajah di atas hidung dan mulut mereka, kecuali saat makan atau minum. Anak-anak di bawah usia 2 tahun dibebaskan.

Leave a Reply