Wednesday, May 25, 2022
HomeBus dalam kotaBus Listrik Dianggap Bukan Solusi Terbaik untuk India, Ini Sebabnya!

Bus Listrik Dianggap Bukan Solusi Terbaik untuk India, Ini Sebabnya!

Ketika banyak negara di dunia mulai berlomba mengoperasikan bus listrik, India justru mengatakan hal itu bukanlah ide yang bagus. Pasalnya negara ini menyumbang emisi gas rumah kaca terbesar karena masih menggunakan kendaraan berbasis fosil. Meski begitu negara ini berkomitmen emisi nol pada tahun 2070.

Baca juga: Tata Ultra Electric, Revolusi Bus Listrik dari India

Untuk itu, maka diupayakan untuk mencari sumber bahan bakar alternatif di sektor transportasi perkotaan besar. NITI Aayog bahkan telah memberi dorongan besar terhadap kendaraan listrik yang beroperasi dengan baik sebagai angkutan pribadi atau umum. Sehingga pihaknya melihat sebagian besar perusahaan transportasi perkotaan sekarang menggunakan bus yang dioperasikan dengan baterai untuk mengganti bus berbasis diesel.

Namun, sistem transportasi listrik yang menggunakan baterai ternyata memiliki beberapa kelemahan. Di mana kendaraan listrik dioperasikan dengan baterai yang harganya jauh lebih mahal dibanding bahan bakar fosil. KabarPenumpang.com merangkum thehindubusinessline.com (29/12/2021), baterai juga tidak cukup lama untuk bekerja sehari penuh sehingga bus harus bolak balik keluar masuk layanan.

Selain itu masa pakai baterai yang terbatas sehingga ketika sudah bekas, ini menjadi masalah karena menjadi limbah berbahaya. Maka, tidak banyak perhatian yang diberi pada aspek ini saat melakukan dorongan kuat untuk kendaraan listrik. Tetapi nyatanya, beberapa pemain koroporat yang memiliki saham di bus listrik melobi pemerintah untuk transisi tersebut.

Sayangnya belum banyak bukti yang menunjukkan bahwa bus listrik yang dioperasikan dengan baterai adalah pilihan yang lebih disukai untuk sistem transportasi perkotaan. Sistem kereta api ringan atau trem merupakan bagian dari sistem transportasi perkotaan di sebagian besar kota besar dunia. Tentu saja, di India, trem saat ini dioperasikan di Kolkata, meskipun dalam skala terbatas.

Sistem bus listrik dioperasikan di 280 kota di seluruh dunia dan sedang dalam tren yang berkembang. Di India, dulu dioperasikan di Mumbai, tetapi dihentikan pada awal 1970-an. Dibandingkan dengan trem, pemasangan bus listrik lebih murah dan tidak memerlukan peletakan jalur atau koridor khusus. Karena bus listrik beroperasi pada pneumatik karet (tidak seperti trem) yang tidak dapat menutup sirkuit, pasokan energi listriknya harus diasuransikan oleh dua tiang troli yang selalu bersentuhan dengan dua konduktor kontak (+ dan -) di bawah tegangan searah.

Bus troli listrik modern bersih, andal dan perawatannya relatif murah, sehingga India harus mengadopsi ini karena berbagai alasan. Sebab ini merupakan teknologi yang telah terbukti memiliki masa pakai yang lama dari bus listrik dengan baterai mana pun. Jadi, sistem bus troli listrik secara signifikan lebih murah untuk dijalankan bahkan dengan memperhitungkan pemeliharaan kabel di atas kepala.

Bus troli listrik saat ini memiliki keunggulan dalam hal kapasitas, kinerja siklus hidup yang telah terbukti, kinerja harian untuk rute volume tinggi dan frekuensi tinggi. Karena, bus troli listrik tidak harus membawa baterai berat yang besar, mereka menawarkan kapasitas tempat duduk tambahan yang membuat perbedaan besar pada rute permintaan tinggi.

Baca juga: India Mulai Luncurkan Bus Bertenaga Hidrogen

Untuk diketahui, India bergantung pada baterai impor untuk kendaraan, sistem bus troli adalah pilihan yang lebih baik untuk Atmanirbhar Bharat. Selain itu, pembuangan baterai bekas merupakan masalah yang perlu dipertimbangkan saat membuat keputusan kebijakan.

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular