Dear Maskapai, Mau Kejar OTP Tinggi? Perhatikan Pengaturan Masuknya Penumpang Ke Kabin!

0
Ilustrasi penumpang naik ke dalam pesawat. Foto: Daily Mail

On Time Performance (OTP), tak bisa dipungkiri, sering kali menjadi salah satu hal yang sangat diperhatikan maskapai penerbangan. Terlebih, setiap tahunnya terdapat perhargaan khusus bagi maskapai dengan OTP terbaik oleh OAG Flightview. Sayangnya, OTP terbaik di dunia terakhir yang dicetak oleh Garuda Indonesia pada periode Juni 2018 – Mei 2019 hanya mencapai 91,6 persen. Padahal, angka tersebut masih dinilai kecil bila mampu mengatasi hal-hal sepele sebelum keberangkatan.

Baca juga: ‘On Time Performance’ Tak Cuma Milik Dunia Penerbangan

Dilansir KabarPenumpang.com dari dailymail.co.uk, Selasa, (11/2), belum lama ini hasil penelitian menunjukkan bahwa hal sepele yang seringkali terlewat adalah pengkoordinasian penumpang saat hendak naik ke pesawat. Pada umumnya, maskapai membiarkan penumpang mengatur dirinya masing-masing pada momen tersebut. Bila hal itu diorganisir dengan baik, mungkin 91,6 persen adalah angka yang cukup kecil untuk menyandang rata-rata maskapai dengan OTP terbaik di dunia.

Dalam sebuah penelitian yang dipimpin tim peneliti dari Norwegia menggunakan teknik geometri ruang-waktu untuk mengeksplorasi faktor-faktor yang mengarah pada take-off yang cepat atau penundaan yang membosankan di landasan menunjukkan, bahwa ketika penumpang yang lebih lama (semisal penumpang dengan anak-anak, lanjut usia, atau berkebutuhan khusus) didahulukan, mulai dari naik ke pesawat, mencari lokasi tempat duduk, mengatur kompartemen bagasinya, hingga kemudian duduk, hal tersebut justru mencatatkan waktu sekitar 28 persen lebih efisien dibanding dengan model percobaan lainnya. Celakanya, hal tersebutlah yang luput dari perhatian maskapai dalam mengejar OTP.

Para peneliti menghitung waktu naik berdasarkan rantai penumpang yang saling menghalangi ketika mereka mencoba untuk duduk di kursi mereka. Semakin banyak penumpang yang bisa duduk pada saat yang sama, semakin sedikit kemacetan yang menumpuk dan semakin cepat naik bisa naik. Foto: Daily Mail

Ahli statistik dari Western Norway University, Sveinung Erland, yang tergabung dalam penelitian tersebut bersama timnya, memutuskan coba untuk membuktikan cara mencapai OTP terbaik ketika naik pesawat dengan menggunakan teori apa yang disebut ‘geometri Lorentzian’. Geometri ruang-waktu ini adalah cabang matematika yang sama dengan matematika pada umumnya yang menopang teori relativitas umum Albert Einstein yang terkenal.

Teorinya, tim mempertimbangkan hubungan yang diketahui antara dinamika mikroskopis dari sekumpulan partikel yang berinteraksi dan sifat berskala lebih luas yang terkait – suatu hubungan yang merupakan tema utama dalam fisika statistik. Bila diterjemahkan ke dalam konteks proses naik pesawat, mereka mempertimbangkan hubungan antara interaksi penumpang yang naik dalam barisan dan waktu menyeluruh yang diperlukan bagi setiap orang untuk duduk.

“Kemampuan penumpang untuk menunda penumpang lain tergantung pada posisi antrean dan penunjukan baris mereka. Ini setara dengan hubungan sebab akibat antara dua peristiwa dalam ruang-waktu,” kata tim peneliti dalam makalah mereka.

Dalam model mereka, para peneliti memperlakukan boarding sebagai proses dua bagian, dengan para penumpang menempati garis satu dimensi di lorong dan akhirnya duduk dalam matriks kursi.

Pertama, penumpang bergerak menyusuri lorong sampai mereka mencapai barisan yang ditugaskan, atau untuk sementara tertahan oleh penumpang lain di depan mereka.

Setelah setiap penumpang mencapai barisan mereka, model selanjutnya mempertimbangkan berapa lama mereka harus berdiri di lorong untuk menyimpan bagasi tangan mereka di kompartemen overhead dan kemudian duduk.

Dengan menyatukan langkah-langkah ini, model dapat menentukan apakah masing-masing penumpang pada akhirnya akan saling menghalangi berdasarkan posisi relatif mereka dan seberapa jauh jarak alokasi kursi mereka.

Secara keseluruhan, waktu yang dibutuhkan untuk melengkapi penumpang duduk tergantung pada di mana masing-masing barisan berada, baris mana yang mereka tuju, dan berapa lama yang dibutuhkan seseorang untuk menyimpan bagasi mereka dan duduk.

Dengan pendekatan ini, para peneliti dapat menguji berbagai strategi naik pesawat yang mungkin dipekerjakan oleh maskapai – mulai dari membiarkan penumpang yang lebih lambat naik terlebih dahulu ke naik secara acak. Mereka sampai pada temuan bahwa sekitar 28 persen lebih efisien untuk membiarkan penumpang yang lebih lambat naik pesawat terlebih dahulu dibandingkan dengan membiarkan yang lebih cepat memulai terlebih dahulu. Foto: Daily Mail

Para peneliti menemukan bahwa antrian penumpang yang naik dapat dibayangkan sebagai serangkaian gelombang, dengan masing-masing gelombang mewakili kelompok penumpang yang semuanya dapat mengambil tempat duduk pada saat yang sama.

Dengan pendekatan khusus, para peneliti dapat menguji berbagai strategi naik pesawat yang mungkin dipekerjakan oleh maskapai, yakni dimulai dari membiarkan penumpang yang lebih lambat naik terlebih dahulu untuk naik secara acak.

Mereka sampai pada temuan yang tampaknya berlawanan dengan inisiatif bahwa sekitar 28 persen lebih efisien untuk membiarkan penumpang yang lebih lambat naik pesawat terlebih dahulu dibandingkan dengan membiarkan yang lebih cepat memulai terlebih dahulu.

“Ini adalah hasil universal, valid untuk kombinasi parameter apa pun yang menjadi ciri masalah,” tulis tim.

Baca juga: Garuda Indonesia Sabet Predikat “Maskapai Paling Tepat Waktu di Dunia,” Begini Cara Menghitungnya!

Temuan ini sebanding dengan penelitian serupa yang dilakukan oleh fisikawan Amerika, Jason Steffen pada 2011. Kala itu, penelitian yang menggunakan teori algoritma ‘Markov chain Monte Carlo’ dan pendekatan ‘metode Steffen’ menemukan bahwa penumpang yang cenderung lebih lambat harus didahulukan. Sebaliknya, penumpang yang duduk dalam satu barisan yang sama (biasanya penumpang yang bepergian secara berkelompok) harus dipisahkan. Kemudian, penumpang yang duduk diujung pesawat harus didahulukan, berbanding terbalik dengan penumpang yang duduk pada bagian depan pesawat yang menurut penelitian tersebut harus ditunda.

Meskipun demikian, hal tersebut tetap harus didukung dengan management yang apik, mulai dari penyuluhan, kerjasama awak kabin satu dengan yang lainnya, hingga meyakinkan penumpang tidak kehabisan slot kompartemen bagasi overhead jika mereka ditahan untuk masuk ke pesawat lebih dahulu. Jika hal tersebut dilakukan dengan harmoni, tentu OTP 91,6 persen bisa dikatakan kecil.

Leave a Reply