Di Kanada, Penyaringan Calon Penumpang Bakal Melibatkan Peran Maskapai

Ibu dan anak yang telah salah ditandai petugas (CBC)

Pemerintah Kanada tengah melakukan perubahan proses penyaringan pada daftar larangan terbang untuk menghindari penumpang yang keliru ditandai sebagai pembuat risiko keamanan setelah melihat seorang ibu yang membawa anaknya berusia 3 tahun. Seorang pejabat pemerintah menjelaskan peraturan baru untuk Enhanced Passenger Protect Program atau Program Peningkatan Perlindungan Penumpang.

Baca juga: Dirjen Perhubungan Udara Keluarkan Edaran Terkait Powerbank dan Baterai Lithium Ion dalam Penerbangan

KabarPenumpang.com merangkum dari cbc.ca (26/9/2018), program ini sendiri akan secara otomatis mencocokkan daftar penumpang dengan intelijen keamanan yang ada di daftar larangan terbang. Sehingga setiap maskapai penerbangan bertanggung jawab melakukan pemeriksaan latar belakang penumpang mereka masing-masing.

“Saat ini 120 operator akan melakukan pemeriksaan sendiri dan mencari tahu serta menyelesaikan masalah mereka sendiri, dan kemudian perlu menelepon, Transport Canada untuk meninjau dan mengklarifikasi identitas,” kata seorang pejabat departemen senior.

Dia menambahkan, semuanya akan berubah ketika penumpang memiliki satu sistem, dimana semua manifest masuk dan disaring. Selain program yang diusulkan tersebut, maskapai juga diminta untuk menyerahkan daftar penumpang mereka sebelum penerbangan dan program akan secara otomatis menandai setiap orang yang berpotensi melakukan risiko keamanan.

Program ini akan membuat sistem ganti rugi bagi penumpang yang ditandai bila data mereka masuk pada daftar larangan terbang. Jika dikonfirmasi sebagai daftar larangan terbang, penumpang akan diberi nomor untuk dipasang saat memesan penerbangannya di masa mendatang agar tidak lagi ditandai untuk kedua kalinya.

Sistem saat ini pernah salah memblokir anak-anak dan warga Kanada lainnya dari terbang di masa lalu karena nama mereka mirip atau identik dengan seseorang yang dianggap sebagai ancaman.

“Ini adalah sistem yang dirancang tidak benar di tempat pertama ketika itu disatukan sekitar 10 tahun yang lalu,” kata Menteri Keamanan Publik Ralph Goodale.

Pemerintah mengatakan, sistem baru tersebut akan menghapus data penerbangan secara manual saaat memeriksa seseorang yang mengklaim telah ditandai, sementara pada saat yang sama meningkatkan keamanan nasional dan privasi penumpang.

“Masalahnya, apa yang terjadi sekarang adalah tanpa penyaringan terpusat orang-orang ini terjebak ketika mereka membeli tiket, karena tidak ada cara untuk memvalidasi tanggal lahir mereka, atau siapa sebenarnya mereka, sampai mereka benar-benar muncul di bandara. Kami membangun sistem yang kami pikir dengan sejumlah ganti rugi di tangan yang akan membantu para pelancong menyelesaikan masalah ini bersama-sama,” kata pejabat itu.

Perubahan tersebut membutuhkan dua tagihan untuk diloloskan, yang saat ini berada di hadapan Senat. Tidak ada jadwal kapan ini akan diterapkan karena program juga memerlukan upgrade ke teknologi saat ini.

Baca juga: Kongres Bantu FAA Pertimbangkan Aturan Jarak Kursi, Hewan Peliharaan dan Jumlah Toilet di Pesawat

“Kami ingin melanjutkan ini secepat mungkin. Saya perlu undang-undang terlebih dahulu dan seperti yang Anda tahu departemen pemerintah mengambil langkah untuk mengantisipasi tindakan parlemen dapat membuat menteri dalam kesulitan untuk penghinaan parlemen. Kami membutuhkan undang-undang secepat yang kami bisa mendapatkannya,” kata Goodale.

Pemerintah telah menganggarkan dana $81,4 juta atau setara dengan Rp1,2 miliar tahun ini dan $154 juta setiap tahun setelahnya untuk pelaksanaan dan pemeliharaan program. Tidak ada data tentang berapa banyak orang telah dipengaruhi oleh positif palsu atau berapa banyak kejadian seperti itu terjadi setiap tahun.