Di Singapura, Private Hire Car Bila Beroperasi Dianggap Ilegal dan Kena Denda $10 Ribu

0

Sebagai bentuk untuk mencegah penularan Covid-19, pengemudi mobil pribadi atau private hire car (PHC) di Singapura kini tak lagi bisa membuat pengaturan pribadi untuk menawarkan perjalanan di luar aplikasi ride hailing setelah daftar layanan penting berkurang pada 21 April 2020. Nantinya hanya GoJek dan Grab lah yang diizinkan untuk mengangkut penumpang dengan menggunakan aplikasi.

Baca juga: Cegah Virus Corona, Otoritas Angkutan Darat Singapura Bagikan 300 Ribu Masker ke Sopir Taksi

Dilansir KabarPenumpang.com dari straitstimes.com (23/4/2020), adanya hal tersebut membuat para pakar kesehatan menyambutnya dengan baik karena menjadi salah satu cara meredakan kekhawatiran tentang pelacakan kontak dan jarak yang aman selama perjalanan. Sebab tidak seperti pengaturan pribadi, wahana yang dipesan melalui aplikasi akan memiliki detail kontak pelanggan sehingga mereka dapat diidentifikasi melalui pelacakan kontak jika terjadi infeksi.

Namun, sebenarnya kekhawatir datang sebelum 21 April 2020, di mana pengemudi PHC masih diizinkan untuk menawarkan layanan carpooling secara pribadi di grup obrolan. Ini berarti beberapa penumpang dari rumah tangga berbeda berbagi mobil dengan pengemudi tanpa jarak yang aman.

Saat ini saja, Grab sudah menghentikan dua layanan carpoolingnya yakni GrabShare pada Februari lalu dan Grabhitch di awal April. Diketahui, platform carpooling terbesar ada sebanyak 56 ribu anggota yang merupakan grup obrolan Telegram SGHitch yang melihat ratusan penawaran dan permintaan untuk perjalanan setiap hari.

Saat carpooling dibuat ilegal, pelaku akan didenda hingga $10 ribu atau penjara hingga enam bulan dan grup obrolan ditutup. Tetapi segera dibuka kembali dengan peringatan bahwa carpooling ilegal dan anggotanya harus memutuskan sendiri apa yang harus dilakukan dengan informasi dalam grup obrolan.

Meskipun ada peraturan terbaru, grup obrolan, telah berganti nama menjadi Covid-19 Lockdown SG Hitch, masih aktif kemarin, dengan permintaan terus datang dari pengemudi dan pengendara. Dr Hsu Li Yang dari Universitas Nasional Singapura, Saw Swee Hock School of Public Health mengatakan bahwa sementara risiko infeksi tetap kecil ketika pengemudi menjemput penumpang tapi masih ada risiko.

Jika terjadi infeksi, wahana yang diatur secara pribadi mungkin akan meningkatkan jumlah kasus yang tidak terhubung karena pelacakan kontak akan lebih sulit karena pengemudi tidak mungkin memiliki rincian kontak dan sebaliknya. Dokter penyakit menular Asok Kurup mengatakan mengambil penumpang dari berbagai lokasi akan meningkatkan risiko infeksi di masyarakat karena mereka dapat membawa virus kembali ke rumah mereka.

“Ini akan bertentangan dengan langkah-langkah pemutus sirkuit yang telah dilakukan untuk mengurangi penyebaran virus jika orang-orang dari rumah tangga yang berbeda dapat dengan mudah berada di dalam mobil bersama melalui wahana ini. Adalah baik bahwa mereka (wahana yang diatur secara pribadi) tidak lagi diklasifikasikan sebagai layanan penting karena orang harus tetap berpegang pada platform ride hailing, sehingga lebih mudah untuk melacak kontak,” kata Asok.

Spesialis penyakit menular Leong Hoe Nam yang juga setuju dengan Asok, mendorong pengemudi untuk mematuhi aturan baru karena jumlah kasus yang tidak terkait tidak turun cukup cepat meskipun pemutus sirkuit sudah ada selama lebih dari dua minggu.

“Saya pikir untuk benar-benar memutus siklus infeksi, perlu kita mempererat interaksi kita dengan orang-orang, termasuk memiliki tumpangan karena penumpang tidak akan berada dalam jarak yang aman dari satu sama lain,” kata Leong.

Pengacara Chooi Jing Yen, mitra di firma hukum Eugene Thuraisingam LLP, mengatakan kepada TNP bahwa dalam keadaan normal, tidak akan ilegal bagi pengemudi PHC untuk menjemput penumpang di luar platform ride hailing mereka, baik itu perjalanan langsung atau halangan. Mereka akan diizinkan untuk melakukannya jika mereka ditunjuk sebagai layanan penting, tetapi tidak jelas apakah mereka akan melanggar undang-undang jarak jauh yang aman.

“Dengan langkah-langkah baru, selama perjalanan tidak dipesan melalui platform ride hailing seperti GoJek atau Grab, pengemudi ini akan mengoperasikan layanan yang tidak penting, dan itu akan melanggar hukum,” kata Mr Chooi.

Seorang juru bicara Grab mengatakan, pihaknya menyambut langkah-langkah baru yang diperketat untuk menghentikan semua pengaturan carpooling pribadi dalam suatu langkah untuk lebih melindungi kesehatan dan keselamatan semua orang, dan mendesak mitra pengemudi kami untuk mematuhi pedoman baru. Sebelum langkah-langkah baru diumumkan, GoJek telah mendesak pengemudi untuk menyediakan layanan naik kendaraan hanya melalui platformnya tidak hanya demi pelacakan kontak, tetapi juga untuk dukungan layanan ketika terjadi insiden.

Baca juga: Belajar Selama Empat Tahun, Pengemudi Taksi Jepang Fasih Berbahasa Inggris

Ketika diberi tahu bahwa pengemudi GoJek mungkin masih aktif dalam grup obrolan carpooling, juru bicaranya mengatakan, “Kami akan menyelidiki masalah ini dan mengambil tindakan jika diperlukan, yang dapat mencakup penangguhan dari platform kami.”

Leave a Reply