Elon Musk: Normal Baru, Kendaraan Listrik Mampu Menempuh Jarak Sejauh 500 Km

0
(thedriven.io)

Di era normal baru, kendaraan listrik akan memiliki ekspektasi standar jaraknya sekitar 300 mil atau 500 km. Hal ini disebutkan pendiri dan CEO Tesla, Elon Musk saat mengumumkan hasil Q2 2020 terkait perusahaan. Ia mengatakan, perusahaan terus bekerja dengan para mitra mereka untuk membuat perbaikan pada sel baterai dan paketnya untuk menurunkan biaya serta meningkatkan jangkauan perjalanan kendaraan listrik yang berkembang.

Baca juga: Layani Kendaraan Listrik, Momentum Dynamics Rilis Halte Berdaya 200 Kilowatt Nirkabel

“Berkenaan dengan kendaraan penumpang, saya pikir normal baru untuk jangkauan akan menjadi sekitar 300 mil. Jadi saya pikir orang akan benar-benar datang untuk mengarapkannya seperti biasa,” ujar Musk yang dikutip KabarPenumpang.com dari thedriven.io (23/7/2020).

Dia menyebutkan ini merupakan harapan standar karena perlu memperhitungkan apakah di luar sangat panas atau dingin. Kemudian apakah pengguna akan menaiki gunung yang tinggi setelah muatan penuh. Musk mengatakan, orang tidak ingin sampai ketujuan mereka dengan jarak 10 mil atau 16 km.

Sehingga mereka ingin margin yang masuk akal dan berpikir mendekati 300 mil akan menjadi normal baru. Musk menjelaskan bahwa EV model 3 yang dibuat di Cina gigafactory Shanghai akan mencapai kisaran hampir 300 mil dengan paket baterai fosfat yang mempertimbangkan sejumlah besar powertrain dan efisiensi kendaraan lainnya.

“Apa yang kami lihat dengan kendaraan penumpang kami adalah efisiensi power train dan efisiensi ban, koefisien drag. Pada dasarnya efisiensi total kendaraan kami sudah cukup baik, dengan Model 3 misalnya, bahwa kami benar-benar merasa nyaman memiliki paket baterai besi fosfat di Model 3 di Cina yang akan menjadi produksi volume akhir tahun ini” kata dia.

Mereka kemudian berpikir bahwa mendapatkan jangkauan yang hampir 300 mil dengan paket fosfat. Di mana Tesla mempertimbangkan sejumlah tenaga listrik serta efiseinsi kendaraan lainnya. Ini kemudian membebaskan banyak kapasitas untuk hal-hal seperti Tesla Semi dan produk lainnya yang membutuhkan kepadatan jangkauan tinggi.

“Jadi kami berpikir bahwa mendapatkan jangkauan yang… hampir 300 mil dengan paket fosfat, dengan mempertimbangkan sejumlah tenaga listrik dan efisiensi kendaraan lainnya. Dan itu membebaskan banyak kapasitas untuk hal-hal seperti Tesla Semi dan produk lain yang membutuhkan kepadatan jangkauan tinggi,” ujar Musk.

Memproduksi sel baterai dengan fokus pada litium-besi fosfat atau teknologi berbasis nikel dan harga yang terjangkau ditunjukkan oleh Musk sebagai “batasan nyata” pada pertumbuhan berkelanjutan perusahaan, baik untuk divisi energinya dan untuk EV.

“Kami akan berbicara lebih banyak tentang hal ini pada Battery Day karena ada beberapa kendala penskalaan mendasar. Setiap bagian dari rantai pasokan itu, pada tingkat sel, akan menjadi faktor pembatas. Dari penambangan hingga pemurnian, pembentukan katoda dan anoda, pembentukan sel. Apa pun titik tersedaknya, itu akan menghambat laju pertumbuhan. Dan jadi kami berharap untuk memperluas bisnis kami dengan Panasonic, dengan CATL, dengan LG, mungkin dengan orang lain, dan Anda tahu ada banyak lagi yang bisa dikatakan pada hari baterai,” jelasnya.

Baca juga: Blue Bird Gunakan Mobil Listrik Tesla untuk Armada Taksi Terbaru

Dalam hal mencapai kisaran yang lebih tinggi dari kemasan baterai EV, Musk menyarankan bahwa masa depan terletak pada teknologi berbasis nikel dengan kepadatan lebih tinggi. Selain itu Musk bahkan membuat pitch untuk perusahaan sumber daya untuk datang ke pesta.

“Tolong tambang lebih banyak nikel. Tesla akan memberi Anda kontrak raksasa untuk jangka waktu yang lama jika Anda menambang nikel secara efisien dan dengan cara yang peka terhadap lingkungan,” tuturnya.

Leave a Reply