Filipina Bangun Kapal Penumpang dengan Teknologi Trimaran untuk Kurangi Emisi Karbon

0
trimaran, kapal berlayar cepat, yang menghasilkan sebagian kekuatannya dari ombak (mongabay.com)

Kapal-kapal yang berusia puluhan tahun di Filipina menjadi moda transportasi penting untuk memindahkan barang atau penumpang. Namun ternyata kapal-kapal tersebut sudah lama dianggap sebagai pencemar utama di wilayah keanekaragaman hayati ini dan menjadi kontributor emisi gas rumah kaca.

Baca juga: Pelabuhan Oslo Targetkan Kurangi Emisi Karbon Hingga 85 Persen di 2030

Karena hal ini maka di Filipina saat ini industri kelautan tengah berjuang mengurangi kadar sulfur bahan bakar minyak untuk memenuhi batas baru yang diberlakukan oleh Organisasi Maritim Internasional. Hingga akhrinya ada gagasan teknologi baru yang berupaya mengatasi masalah tersebut yakni trimaran yang merupakan kapal berlayar cepat dan menghasilkan sebagian kekuatannya dari ombak.

Dilansir KabarPenumpang.com dari mongabay.com (7/4/2020), transportasi laut dan udara di Filipina pada 2007 lalu menumbang 18 persen emisi gas rumah kaca di negara tersebut. Bisa dikatakan dua moda transportasi ini menjadi kontributor kedua terbesar setelah sektor energi. Jonathan Salvador, insinyur kelautan di belakang Metallica Shipyard mengatakan, di antara semua moda transportasi, pengiriman adalah yang paling ramah lingkungan.

“Dalam situasi negara saat ini, ada kebutuhan mendesak untuk perbaikan di industri maritim,” kata Salvador.

Setelah bekerja untuk perusahaan pelayaran asing dan melihat secara langsung bagaimana negara-negara Eropa memanfaatkan energi gelombang, Salvador terinspirasi untuk membuat kapal Filipina yang dapat meningkatkan standar pengiriman di negara tersebut. Dia mendapatkan dana dari Departemen Sains dan Teknologi (DOST) Filipina untuk proyeknya dan mulai membangun kapal di provinsi asalnya, Aklan.

Keputusan untuk mendanai trimaran 87 juta peso ($1,7 juta) adalah untuk meningkatkan pemberdayaan sains dan ekonomi di wilayah Visayas, kata Enrico Paringit, direktur Dewan Filipina untuk Industri, Energi, dan Penelitian dan Pengembangan Teknologi Industri dan Energi (PCIEERD).

“Kapal cepat hibrida ini mengatasi kekhawatiran yang meningkat tentang peningkatan emisi CO2 melalui penggunaan pompa hidrolik yang memanen energi dari gelombang laut,” kata Paringit.

Kapal jenis trimaran akan mengubah gelombang menjadi energi melalui pompa hidrolik aksi ganda yang terintegrasi dalam outrigger-nya. Ketika pompa bergerak melalui gelombang, mereka menghasilkan listrik yang memberikan daya tambahan ke kapal, yang digerakkan terutama oleh motor bensin biasa. Parigit mengatakan, semakin kuat ombak yang ditemui kapal, semakin banyak kekuatan yang akan dihasilkan.

“Teknologi ini diharapkan dapat meningkatkan efisiensi energi kapal sehingga tidak hanya hemat biaya tetapi juga ramah lingkungan. Teknologi multi-engine independen kapal dengan minimum kelas laut poros penggerak 3000 hp dikombinasikan dengan perangkat energi gelombang yang mampu menghasilkan energi hingga 300 kw per jam,” jelas Salvador.

Salvador mengatakan tujuannya adalah untuk membuat kerajinan itu cepat dan sangat efisien, itulah sebabnya mereka memilih desain multi-lambung. Dengan cara ini, ia akan memiliki konsumsi bahan bakar yang lebih baik dan emisi yang lebih rendah, kata Salvador, sementara mampu mengangkut penumpang dalam setengah waktu yang dibutuhkan ferry normal.

Setelah beroperasi, trimaran hibrida diharapkan mampu menampung lebih dari 100 penumpang, empat van dan 15 sepeda motor. Perjalanan yang lebih pendek juga berarti lebih sedikit sampah yang terakumulasi oleh penumpang; Filipina adalah salah satu sumber utama sampah plastik di lautan.

“Produksi sampah kami sangat buruk. Semuanya mengalir ke laut, ”kata Salvador.

Desain trimaran Salvador mengakui masalah pada bingkainya menggabungkan wadah minuman ringan daur ulang untuk membantu daya apung. Tetapi lebih dari menjadi pelopor dalam industri maritim lokal, tujuan proyek ini adalah untuk melatih para ahli lokal tentang desain dan konstruksi kapal, kata Paringit dari DOST, yang dapat memimpin jalan menuju lebih banyak inisiatif berbasis sains di masa depan.

Setelah prototipe selesai, Salvador mengatakan akan mengunjungi berbagai pulau di Filipina untuk mempromosikan teknologi hibrida, yang ia lihat sebagai kunci untuk mengakomodasi meningkatnya kebutuhan transportasi negara kepulauan sambil menyeimbangkan kebutuhan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

“Tujuannya adalah menyelesaikan konstruksi tahun ini. Begitu itu terjadi, Filipina akan menjadi “orang pertama yang menggunakan energi gelombang untuk trimaran,” kata Salvador.

Baca juga: Melancong Tanpa Emisi Karbon? Ini Bisa Dicoba!

Kemudian, ia bertujuan untuk menstandarisasi model, tetapi pertama-tama, ia berencana untuk mengujinya di Boracay, pulau wisata paling populer di Filipina, yang juga di provinsi Aklan.

“Ini membawa perubahan signifikan pada industri perkapalan Ro-ro [roll-on, roll-off], mendorong pertumbuhan ekonomi, dan menawarkan alternatif ramah lingkungan di sektor maritim,” kata Paringit.

Leave a Reply