Google Maps Perjelas Detail Tingkat Jalan dan Citra Lebih Berwarna di Seluruh Dunia

0
(theburnin.com)

Google Maps mendapatkan pembaruan yang signifikan dengan menghadirkan lebih banyak detail dan granularitas ke petanya. Ini terlihat dengan perubahan yang mencakup fitur alami dan detail tingkat kota. Untuk yang pertama, Google mengatakan ini akan memanfaatkan tekni penglihatan komputer untuk menganalisis fitur alami dari citra satelit.

Baca juga: Melihat Pemetaan Street View Google Maps dari Kursi Penumpang

Kemudian memberi kode warna fitur untuk referensi visual yang lebih mudah. KabarPenumpang.com melansir dari theburnin.com (18/8/2020), saat ini kota-kota yang akan mendapat pembaruan Google Maps baru New York, San Francisco dan London. Ketiganya akan mendapat informasi jalan yang lebih detail seperti lokasi trotoar, penyeberangan dan untuk pejalan kaki.

pembaruan Google Maps (theburnin.com)

Penambahan ini akan membantu orang menavigasi kota mereka lebih baik dengan berjalan kaki atau melalui moda transportasi tunggal alternatif, seperti sepeda dan skuter, yang telah dipilih beberapa orang di masa pandemi. Kota-kota tersebut juga akan menunjukkan bentuk dan lebar jalan yang akurat untuk memberi gambaran lebih baik tentang seberapa lebar atau sempit sebuah jalan, dalam kaitannya dengan sekitarnya.

Meski begitu, perincian tambahan tidak akan menyertakan lebih banyak fitur aksesibilitas seperti pemotongan tepi jalan. Tetapi Google mengatakan bahwa detail penyeberangan di peta akan membantu di area tersebut. Perusahaan ini juga mencatat bahwa Google Maps hari ini menampilkan rute yang dapat diakses oleh kursi roda.

“Kami mengerti bahwa peta kota yang diperbarui tidak akan langsung muncul di aplikasi Google Maps,” kata Google

Google menambahkan, peta baru akan diluncurkan pada ketiga kota tersebut dalam beberapa bulan mendatang. Kerangka waktu yang tidak jelas ini disebabkan oleh sifat bertahapnya dari rilis. Sebab sesuatu yang akan dirilis sering kali diperlukan untuk aplikasi yang lebih besar.

Google Maps sendiri kini menjangkau lebih dari satu miliar pengguna di seluruh dunia, sehingga perubahan pun harus membutuhkan waktu. Nantinya New York, San Francisco dan London yang akan menerima pembaruan lebih dulu akan mendapatkan peta kota yang lebih rinci termasuk di luar Amerika Serikat.

Sementara itu, pengguna baik di dalam maupun di luar kota besar di seluruh dunia akan mendapatkan keuntungan dari perubahan cara fitur alam disajikan di Google Maps. Untuk diketahui, Google menggunakan teknik pemetaan warna untuk mengidentifikasi fitur-fitur alam dari citra satelitnya, dengan melihat secara khusus di daerah yang gersang, dingin, berhutan dan pegunungan.

Fitur-fitur ini kemudian diberi berbagai warna pada model warna HSV seperti hutan lebat sekarang akan tampak hijau tua sementara semak yang tidak rata akan tampak hijau terang. Anda akan dapat membedakan antara pantai dan tanaman hijau, melihat di mana gurun berawal dan berakhir, melihat seberapa banyak daratan yang tertutup lapisan es, melihat di mana puncak gunung yang berselimut salju, atau melihat perbatasan taman nasional dengan lebih mudah.

Baca juga: Google Maps Hadirkan Fitur Info ‘Kepadatan Penumpang’ di Moda Transportasi Umum

Perubahan ini akan menjangkau 220 negara dan wilayah yang didukung Google Maps yang lebih dari 100 juta kilometer persegi daratan, dari metro yang lebih besar hingga daerah pedesaan dan kota-kota kecil. Pembaruan ini datang pada saat Google memimpin karena aplikasi pemetaan default semua orang ditantang di iOS dan Mac.

 

 

 

Leave a Reply