Ini Dia Wally Funk, Orang Tertua dalam Sejarah Pergi ke Luar Angkasa

0
Wally Funk secara pribadi diundang oleh miliarder Jeff Bezos sendiri untuk pergi ke luar angkasa bersamanya sebagai bagian dari proyek Blue Origin-nya, dan raja bisnis itu berada di perusahaan yang baik di tengah keputusan ini (Blue Origin)

Usia 82 tahun dan menjadi orang tertua dalam sejarah yang pergi ke luar angkasa pekan ini. Dia Adalah Wally Funk yang bergabung dengan Jeff Bezos, Mark Bezos dan Oliver Daemen dalam penerbangan luar angkasa Blue Origin New Shepard.

Baca juga: FAA Ubah Definisi Astronot, Blue Origin Jeff Bezos ‘Keok’ dari Virgin Galactic Richard Branson

Wally ternyata sebelum pergi ke luar angkasa, memiliki hubungan yang kuat dengan eksplorasi ruang angkasa selama karirinya. KabarPenumpang.com merangkum simpleflying.com (25/7/2021), Mary Wallace Funk yang dikenal dengan Wally sudah tertarik dengan pesawat sejak usia muda.

Dia terpesona saat mendekati Douglas DC-3 ketika orang tuanya membawanya ke bandara terdekat. Kecintaan pada pesawat ini akan memacu Funk untuk membuat beberapa rekor dalam penerbangan. Setelah lulus dari Stephens College di Columbia, Missouri dengan lisensi pilot dan gelar Associate of Arts pada tahun 1958, ia melanjutkan studinya di Oklahoma State University dan memperoleh banyak sertifikat pilot serta gelar Bachelor of Science dalam pendidikan menengah.

Wally kemudian menjadi instruktur penerbangan wanita pertama di pangkalan militer Amerika Serikat setelah dia mengambil pekerjaan sebagai Instruktur Penerbangan Sipil untuk perwira militer yang tidak ditugaskan dan ditugaskan di Fort Sill, Oklahoma. Yang paling mengesankan adalah saat Wally mengejar karir di bidang penerbangan, dia juga membuat gelombang di industri luar angkasa.

Pada pergantian tahun 1960-an, dia mendengar tentang program pengujian kebugaran astronot wanita yang didanai secara pribadi yang dijalankan oleh ahli bedah penerbangan tidak resmi NASA, W. Randolph Lovelace II. Menariknya, 13 wanita dalam program tersebut sebagian besar menjalani pengujian sendiri, hampir tidak bertemu satu sama lain.Wally adalah salah satu dari tiga wanita dalam kelompok yang berhasil mencapai fase pengujian kedua.

Saat itu Wally berusia 20-an dan sudah membuktikan bahwa dia memiliki apa yang diperlukan. Sayangnya, program tersebut akhirnya akan dibatalkan.

“Bahkan tanpa persahabatan untuk memberikan dukungan moral, Wally berhasil dengan baik dalam berbagai tes yang telah dibangun Yayasan Lovelace untuk mendeteksi kemungkinan kerentanan fisik pada calon penjelajah ruang angkasa. Dia adalah satu dari hanya tiga wanita yang menjalani pengujian tahap kedua: pemeriksaan psikologis di rumah sakit VA di Oklahoma City, yang termasuk waktu di tangki deprivasi sensorik,” kata Smithsonian Air and Space Museum.

Tetapi pada tahun 1961, ketika para wanita bersiap untuk berkumpul sebagai sebuah kelompok di Pensacola, Florida, untuk tes aeromedis lanjutan yang akan mencakup waktu di pesawat jet, mereka menerima telegram yang mengumumkan bahwa proyek pribadi Lovelace tiba-tiba dibatalkan. Karena NASA tidak memiliki program astronot wanita resmi, Angkatan Laut mencabut izinnya untuk menggunakan fasilitasnya.

Meski tak mencapai tujuan, dia terus melakukan terobosan di sektor penerbangan dengan menjadi inspektur penerbangan untuk Administrasi Penerbangan Federal (FAA). Wally telah mencapai karir yang kuat dalam penerbangan, bekerja di beberapa pos terpenting di Amerika Serikat. Namun, keinginannya untuk pergi ke luar angkasa tidak pudar.

“Saya tahu apa yang ingin saya lakukan dan saya ingin pergi ke luar angkasa. Dan saya masih akan pergi ke luar angkasa. Dan jika saya berusia seratus [tahun], saya masih akan pergi ke luar angkasa. Bagaimanapun,” kata Wally.

Baca juga: Cina Sukses Kirim Astronot ke Stasiun Luar Angkasa, AS Panik

Jadi, enam dekade setelah rutenya ke luar angkasa awalnya ditutup, Wally akhirnya berhasil di tengah program Blue Origin. Dia adalah contoh utama tentang bagaimana tidak ada kata terlambat untuk menyerah pada impian Anda. Wally tidak hanya duduk-duduk dan menunggu kesempatan, aktivitasnya selama bertahun-tahun menjaga momentum selama beberapa dekade. Meskipun demikian, dia tidak berhenti percaya dan mengakui bahwa dia tahu pada akhirnya dia akan berhasil.