Ini Kata Pramugari Singapore Airlines Tentang Ketatnya Proses Seleksi!

0

Menjadi seorang awak kabin, khususnya pramugari ternyata tidaklah semudah yang terlihat dalam penerbangan. Nyatanya, mereka harus melewati beberapa seleksi ketat selain pengukuran tinggi dan berat badan. Seperti salah seorang pramugari dari Singapore Airlines bernama Nisa yang telah satu tahun lebih bekerja di maskapai tersebut.

Baca juga: Kata Pramugari, “Waktu Penerbangan Terbaik Ada di Pagi Hari”

Perempuan 21 tahun ini mengatakan saat wawancara pun tidaklah mudah dan pertanyaannya berbeda setiap orang dan beberapa harus berdebat. Nisa menjelaskan hal biasa lainnya setelah wawancara adalah pengukuran tinggi dan berat badan, kemudian pemeriksaan tubuh ada bekas luka atau tidak. Dia menambahkan bahwa bila ada bekas luka kecil di tangan, kaki atau punggung maka akan langsung tidak lolos.

“Mereka sangat ketat. Ketika Anda memiliki bekas luka di tangan, maka pekerjaan itu tidak akan didapat apalagi bekas luka tersebut bisa dilihat penumpang. Saat saya akan menandatangani kontrak, salah satu calon memiliki bekas luka kecil di tangan dan harusnya bisa menutupi dengan concealer tapi mungkin dia berpikir elah melewati tahap wawancara dan sayangnya ketika pewawancara melihat itu dia tidak mendapat pekerjaan karena bekas luka kecil,” jelasnya.

Nisa juga menjelaskan bahwa ketika wawancara ada kelompok yang berisi delapan hingga sepuluh orang. Pada dasarnya, mereka mengajukan pertanyaan seperti, “Warna apa yang paling mewakili Anda?” Atau sesuatu seperti itu.

Meski begitu, Nisa mengaku ketika tegang dirinya ingat temannya berkata untuk tetap tersenyum dan dia pun melakukannya. Tak hanya itu ada pula pertanyaan, “Jika Anda memiliki satu juta dolar, apa yang akan Anda lakukan dengannya?”

“Saya pikir jawaban paling jujur ​​yang bisa saya berikan. Saya mengatakan bahwa keluarga saya tidak terlalu kaya. Saya akan menggunakan uang itu untuk menghidupi keluarga saya terlebih dahulu kemudian mungkin menyumbangkannya, atau semacamnya. Gadis-gadis lain memberikan jawaban yang sangat berbeda. Mereka juga cukup jujur. Beberapa mengatakan mereka akan menggunakan uang itu untuk berbelanja. Setelah semua pertanyaan, kami harus mengambil tinggi dan berat badan kami. Saya baru saja melewati ketinggian minimum yaitu 158 cm. Bisakah Anda bayangkan, mereka seperti berbisik, “Aiyah, saya pikir kita hanya memberinya kesempatan lah ….” Mereka kemudian mengatakan kepada saya bahwa mereka akan mengirim email kepada saya untuk wawancara terakhir,” kata dia.

Selain wawancara Nisa mengaku juga harus melakukan catwalk dan pemeriksaan kesehatan. Mereka harus menemukan ukuran kebaya yang pas dan menggunakan sandal kemudian berjalan dicatwalk layaknya model.

“Setelah Anda berganti, mereka akan memeriksa kaki Anda, lengan Anda dan memeriksa punggung Anda dan bahkan wajah Anda. Salah satu dari mereka bahkan berkata kepada saya, “Anda memiliki beberapa tonjolan di sini, [menunjuk ke dahi] Anda sebaiknya berhati-hati, oke?” Jadi mereka menempelkan plester ini di dinding dan itu seharusnya meniru ketinggian kabin dan saya harus meregangkan untuk mencapainya. Aku harus berjinjit untuk mencapainya. Ketika mereka meimbang berat saya, mereka mengatakan kepada saya untuk makan lebih banyak karena saya terlalu ringan. Aku seperti, oke,” tambahnya.

Setelah lulus semua tes pada bulan Mei, dirinya masuk ke pelatihan pramugari pada bulan Juni. Dalam pelatihan dia dan yang lainnya diberikan berbagai macam hal pengarahan tentang penumpang dari penumpang sakit, penumpang lansia, berkebutuhan khusus hingga yang suka mabuk.

“Selama satu tahun saya bekerja disini, untuk menangani penumpang mabuk, pernah ada yang meninju kepala kru dan membuat pilot turun tangan untuk memberi peringatan. Kami akan mengikat penumpang itu untuk pengamanan bila masih bermasalah hingga tiba di tujuan,” kata Nisa.

Bahkan dirinya pernah mendapati seorang penumpang yang minum obat tidur dan terlihat seperti orang mati. Dia menjelaskan mereka memasukkannya kedalam kantong mayat setelah melakukan CPR dan tidak bereaksi.

Namun ternyata ketika mendarat penumpang itu terbangun dan sadar ada di kantong mayat. Penumpang tersebut menjelaskan dirinya minum obat tidur karena memiliki fobia terbang.

Saat menemukan penumpang dengan anak-anak pun Nisa mengatakan, mereka akan memberikan mainan untuk anak tersebut. KabarPenumpang.com merangkum dari mothership.sg (28/12/2019), selama satu tahun lebih bekerja menjadi pramugari, Nisa mengatakan suka dengan pekerjaannya dan mendapat pengalaman belajar dan menjadi lebih percaya diri dari sebelumnya.

“Pekerjaan kami sangat penting karena sebelum kita melakukan penerbangan, kita selalu diingatkan bahwa ada hal lain di pesawat yang dapat rusak atau apa pun, tetapi kita harus selalu menjaga diri kita sendiri karena kita adalah orang yang paling penting di dalam pesawat, selain dari para pilot. Jika sesuatu terjadi, kita adalah orang yang tahu apa yang harus dilakukan dan siapa yang akan bertanggung jawab,” tambahnya.

Bahkan dia mengatakan, di masa depan dirinya melihat menjadi seorang guru dan berbeda dengan seorang pramugari. Nisa tidak tahu bahwa sebenarnya ingin mengajar dan sukacita dalam mengajar.

“Tetapi sekali lagi, saya tidak akan tahu apakah saya akan menikmatinya. Karena pekerjaan saya saat ini adalah kebalikan dari mengajar, dengan pekerjaan rumah yang harus ditandai dan harus membawa pekerjaan rumah,” kata dia.

“Tetapi saya juga berpikir pekerjaan saat ini bukan untuk saya. Budaya kru selalu membuat Anda tidak aman karena orang selalu menilai Anda. Jadi saya cenderung paranoid karena kadang-kadang saya tahu orang menilai,” tambahnya.

Karena beberapa diantar teman-teman banyak yang tahu dirinya akan menjadi guru, mereka menyuruhnya untuk mengambil profesi itu. Menurut mereka, semakin lama tinggal menjadi pramugari maka semakin terjebak dan tidak bisa keluar dari pekerjaan itu.

Baca juga: Pramugari Emirates Bocorkan Rahasia Make Up yang Tahan Lama

“Jadi ya, itu agak membuat saya stres karena kadang-kadang saya tidak tahu apa yang ingin saya lakukan dan saya khawatir jika saya terlalu lama, saya akan terjebak dalam pekerjaan ini. Saya tidak berpikir orang-orang tahu seperti apa sebenarnya pramugari itu. Saya tidak berusaha mengatakan itu pekerjaan yang buruk, tetapi saya pikir pekerjaan itu tidak dimaksudkan untuk semua orang,” kata Nisa.

Leave a Reply