Jaga Jarak Sosial, Persempit Penyebaran Covid-19

0
(PT Angkasa Pura I)

Menjaga jarak sosial atau social distancing saat ini diperlukan untuk meminimalisir penyebaran virus corona atau Covid-19. Di beberapa negara hal ini sudah dilaksanakan dan pejabat kesehatan di Amerika Serikat juga meminta hal tersebut. Memang hidup tanpa interaksi langsung dengan orang lain bisa dicoba, tetapi para ahli kesehatan masyarakat bersikeras bahwa komitmen setiap orang untuk menjaga jarak adalah untuk meminimalkan Covid-19 yang akhirnya membantu menyelamatkan nyawa.

Baca juga: Cegah Penyebaran Virus Corona, TransJakarta Tak Terima Uang Tunai Untuk Top Up Kartu Elektronik

Dirangkum KabarPenumpang.com dari laman latimes.com (18/3/2020), banyak cara yang lebih baik bisa dilakukan untuk menjaga jarak sosial. Seperti tidak adanya pertemuan massal atau pertemuan di tempat-tempat yang mana orang banyak bisa berkumpul. Jika memang harus keluar ke tempat umum, berikan jarak sekitar satu meter. Ini dilakukan agar peluang penyebaran virus lebih diperlambat lagi. Crystal Watson, pakar kesiapsiagaan kesehatan masyrakat di Univesitas Johns Hopkins mengatakan, ini adalah cara paling penting untuk melindungi masyarakat yang paling rentan.

“Maka rumah sakit akan dapat menangani ini jauh lebih baik,” kata Watson.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa satu orang yang terinfeksi dengan virus corona baru, rata-rata menginfeksi 3,3 orang. Semakin tinggi angka itu maka semakin cepat virus menyebar. Beberapa faktor mempengaruhi jumlah reproduksi, termasuk seberapa menularnya virus, seberapa rentan orang, berapa kali orang berinteraksi satu sama lain, dan berapa lama interaksi itu berlangsung.

Dr. Jeffrey Martin, seorang ahli epidemiologi penyakit menular di UC San Francisco mengatakan, penjajaran sosial bertujuan untuk mengurangi dua hal terakhir dalam daftar itu, yang pada gilirannya akan mengurangi jumlah reproduksi dan memperlambat penyebaran penyakit.

Mengisolasi diri sendiri adalah saat Anda memiliki gejala dan tidak ingin membuat orang lain sakit. Dalam kasus Covid-19, keduanya seharusnya berlangsung sekitar 14 hari, cukup waktu untuk timbulnya gejala potensial dalam lingkungan di mana virus tidak dapat menginfeksi orang lain. Idealnya, jarak sosial terlihat seperti karantina atau isolasi diri, kecuali tidak ada kerangka waktu tertentu yang terlibat.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan, jika bisa bekerja di rumah lebih baik dilakukan dan jangan berkumpul di ruang publik bersama atau di acara publik, seperti pusat kebugaran, restoran, festival, atau konser. Hindari pelayaran dan perjalanan yang tidak penting, terutama jika Anda berisiko lebih tinggi untuk sakit parah akibat penyakit itu, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

“Jika Anda harus pergi ke toko untuk membeli bahan makanan atau kebutuhan pokok lainnya, cobalah untuk pergi selama jam sibuk. Saat Anda di sana, pertahankan jarak sekitar satu meter antara Anda dan orang lain. Itu akan mengurangi kemungkinan Anda akan terkena virus dari tetesan yang menyebar di udara dengan batuk atau bersin,” kata Watson.

Dia menambahkan pastikan untuk membersihkan permukaan bersama sebelum dan setelah Anda melakukan kontak dengan mereka. Jika sekolah anak-anak Anda telah ditutup, jangan kirim mereka ke tempat penitipan anak atau pengaturan kelompok lain yang mengalahkan tujuan penutupan sekolah.

“Kita semua harus berlatih menjaga jarak sosial sebanyak mungkin. Bahkan jika Anda merasa baik-baik saja, Anda mungkin terinfeksi, dan Anda masih bisa menularkan virus kepada orang lain yang mungkin berisiko sakit serius atau bahkan kematian. Sangat penting untuk mempertimbangkan bahwa kita semua adalah bagian dari ini dan Anda tidak ingin menjadi … tautan dalam rantai ini yang melanjutkan rantai transmisi yang mungkin dapat menyebabkan seseorang menjadi benar-benar sakit,” kata Watson.

Untuk menyelesaikan dengan jarak sosial, sulit untuk diungkapkan karena bisa saja ini dilakukan jangka panjang dan melakukan banyak penyesuaian dalam hidup untuk mengakomodasi. Bahkan Watson mengatakan, akan melewati hal itu meski terasa menyakitkan.

“Kamu tidak salah. Manusia adalah makhluk sosial, dan diisolasi dapat memiliki konsekuensi jangka panjang negatif bagi kesehatan fisik, mental dan kognitif. Saya pikir apa yang kita hadapi saat ini adalah memitigasi risiko langsung ini sementara mungkin tidak mengabaikan risiko jangka panjang,” kata Julianne Holt-Lunstad, seorang psikolog penelitian dan ahli saraf di Universitas Brigham Young.

Baca juga: Cegah Penyebaran Virus Corona, Pembatasan Transportasi Publik Dilakukan Banyak Negara

Untungnya, ada banyak cara untuk meringankan keterasingan sosial itu, dan untuk mencari anggota masyarakat yang rentan. Orang-orang yang bersembunyi di rumah dapat melakukan obrolan video dan telepon dengan teman dan orang yang dicintai. Mereka dapat menawarkan dukungan secara verbal atau aktif, dengan berbagi informasi kontak atau mengantarkan makanan atau barang ke tetangga yang mungkin tidak dapat keluar sendiri. Holt-Lunstad menunjuk ke salah satu tetangganya sendiri, yang mengirimkan teks penawaran kelompok untuk mengambil item dari toko untuk mereka.

“Meskipun saya tidak membutuhkan apa-apa, hanya mengetahui bahwa saya dapat mengandalkan tetangga saya jika saya memang membutuhkan sesuatu,” kata Holt-Lunstad.

Leave a Reply