Jembatan 3D Pertama di Dunia Hiasi Kanal di Amsterdam

0
Jembatan 3D pertama di Dunia di letakan di atas kanal Belanda (newatlas.com)

Jembatan biasanya hanya berbentuk lurus atau melengkung. Tetapi di Belanda ada yang baru meski tidak panjang, tapi jembatan 3D ini menjadi yang pertama di dunia. Selain itu, jembatan tersebut terbuat dari baja tahan karat dan membentang di kanal Belanda. Rencana ambisius ini diwujudkan oleh MX3D dan pembukaan jembatan tersebut diresmikan oleh Ratu Belanda.

Baca juga: Pemindai 3D Network Rail Tampilkan Hasil Impresif Untuk Pembangunan Jalur Kereta

Jembatan yang digunakan untuk umum ini selain memiliki desain 3D yang menarik tetapi juga memiliki sensor tersembunyi yang mengumpulkan data tentang integritas struktural, perilaku kerumuman dan banyak lagi. Dilansir KabarPenumpang.com dari newatlas.com (16/7/2021), proyek ini dirancang oleh Joris Laarman Lab, dengan Arup menangani tugas-tugas teknik, dan juga melibatkan ABB, Air Liquide, ArcelorMittal, Autodesk, AMS Institute dan Lenovo.

Rencana awalnya adalah membuat jembatan di tempat, tetapi ini ternyata tidak mungkin karena masalah keamanan dan masalah lainnya, jadi dibuat di pabrik. Proses pencetakan yang sebenarnya hanya memakan waktu enam bulan dan selesai pada tahun 2018, tetapi karena penundaan yang tidak terduga, termasuk menunggu sementara dinding kanal diperbaiki, jembatan baru-baru ini diangkut ke lokasi dengan perahu dan kemudian diangkat ke posisinya menggunakan derek.

Jembatan ini memiliki izin untuk tetap di tempat selama dua tahun dan memliki panjang 12,2 meter serta lebar 6,3 meter. Sementara proyek beton cetak 3D mengeluarkan campuran seperti semen dari nozzle berlapis-lapis, logam jelas menangani dengan cara yang sangat berbeda. Oleh karena itu, pembuatan desain jembatan yang kompleks melibatkan empat robot yang mengelas lapisan logam panas bersama-sama menggunakan kawat las standar dan gas. Sebanyak 6.000 kg baja tahan karat digunakan di semua.

“Pada dasarnya sistem AM logam M1 kami adalah robot pengelasan standar dan seperangkat sensor khusus. Kami mengembangkan CAM dan perangkat lunak manajemen data untuk mengatur proses pengelasan sedemikian rupa sehingga cocok untuk deposisi lapis demi lapis sebagai lawan untuk menghubungkan dua potong logam bersama-sama,” kata CEO MX3D Gijs van der Velden.

Gijs menambahkan, mereka menggunakan kabel dan gas las standar yang memungkinkan semuanya menggunakan banyak ilmu pengelasan yang ada. Sebab itu karena sifat material dari bagian ujung yang dibuat dengan teknologi yang mereka punya sangat baik. Tak hanya itu, jembatan tersebut dibuat diatas teknologi yang sudah digunakan di sebagian besar industri.

“Proses adopsinya mudah, keterampilan untuk beroperasi ada di rumah dan peraturan operasional identik dengan yang berlaku untuk pengelasan,” jelasnya.

Serangkaian sensor yang dipasang di jembatan digunakan untuk mengumpulkan pengukuran struktural mengenai regangan, rotasi, beban, perpindahan, dan getaran, sementara juga membaca data tentang faktor lingkungan seperti kualitas udara dan suhu saat penduduk setempat dan pengunjung menggunakan penyeberangan di Amsterdam. Distrik Lampu Merah yang ramai.

Semua data ini dimasukkan ke dalam model komputer yang tepat dari jembatan (disebut kembar digital) untuk membantu para insinyur memantau status strukturalnya secara real time. Data juga akan digunakan untuk “mengajar” jembatan untuk menghitung berapa banyak orang yang melintasinya dan seberapa cepat, dan banyak lagi.

Baca juga: Amsterdam Centraal, Stasiun Tersibuk Kedua di Belanda

Belum lama berselang, pembuatan jembatan logam dengan bentuk kompleks seperti itu secara robotik akan tampak seperti fiksi ilmiah, tetapi demikianlah tingkat kemajuan yang luar biasa dalam kancah arsitektur pencetakan 3D, dengan langkah penting lainnya termasuk perumahan yang terjangkau dan rumah mewah.