Kenapa Cuci Tangan Jadi Sedemikian Penting?

0
(bbc.com)

Mencuci tangan merupakan hal yang paling mudah untuk dilakukan dan seharusnya sudah menjadi kebiasaan seseorang. Apalagai ketika selesai dari toilet atau akan makan menggunakan tangan sebaiknya mencuci tangan. Sebab Anda tidak tahu apakah tombol flush dan shower di toilet bersih atau ketika dalam perjalanan memegang sesuatu yang kotor ketika akan makan.

Baca juga: Kata Ahli Medis: Cuci Tangan dengan Sabun Lebih Baik Dibanding Terus-terusan Pakai Masker

Bahkan saat virus corona atau Covid-19 tengah menjadi pandemi dunia, mencuci tangan menjadi hal yang paling penting ketika melakukan apapun. Mencuci tangan tak hanya ketika habis dari toilet saja tapi setiap memegang benda apa pun bahkan setiap 20 menit disarankan untuk mencuci tangan. Robert Aunger, seorang ahli kesehatan masyarakat evolusioner di London School of Hygiene dan Tropical Medicine mengatakan, cuci tangan terdengar seperti perilaku yang sederhana.

Tetapi dia menyebutkan mereka sudah mengusahakan membuat orang mencuci tangan selama 25 tahun dan itu diperkirakan jumlahnya masih lebih rendah. KabarPenumpang.com merangkum bbc.com (17/4/2020), kebiasaan higienis yang sederhana ini memberikan kemungkinan menarik untuk menghindari masalah dan pandmi. Sebuah tinjauan pada 2006 menemukan bahwa mencuci tangan secara teratur dapat mengurangi risiko infeksi pernapasan antara enam hingga 44 persen.

Sejak pandemi Covid-19 muncul, para ilmuwan telah menemukan bahwa budaya mencuci tangan suatu negara adalah prediktor “sangat baik” dari tingkat penyebarannya. Aunger mengatakan, satu masalah dengan mencuci tangan adalah bahwa, terutama di negara-negara maju, Anda dapat menghindari mencuci tangan berkali-kali dan Anda tidak akan jatuh sakit. Ketika hal itu membuat Anda sakit, seringkali berhari-hari kemudian, pada saat itu Anda lupa akan lama hilang dari ingatan.

Bahkan dengan virus corona, mereka mengatakan keterlambatan antara terinfeksi dan melihat gejala apa pun seperti lima, enam hari, sehingga koneksi sangat sulit dilihat. Kemudian ada beberapa faktor yang bisa membuat cuci tangan harus dilakukan atau tidak. Pertama setiap orang harus waspada terhadap optimisme, karena melibatkan keyakinan bahwa hal-hal buruk lebih kecil kemungkinannya terjadi pada diri kita daripada orang lain. Pandangan positif yang irasional ini bersifat universal ditemukan dalam beragam budaya manusia dan lintas demografi seperti jenis kelamin dan usia, dan bahkan pada beberapa hewan, seperti jalak dan tikus.

“Jika kita melihat orang lain mencuci tangan di kamar mandi, itulah yang kita lakukan -tetapi yang terpenting, ketika tidak ada yang melakukannya, ada tekanan untuk tidak melakukannya. Dan pada kenyataannya, orang dapat dilihat sebagai orang yang tidak biasa atau ‘melebihi diri mereka sendiri’ jika mereka melakukannya,” kata Aunger.

Kedua adalah harus bisa mengerti bahwa pemikiran rasional akan berbanding dengan pengalaman. Salah satu alasan para ilmuwan begitu tertarik untuk mengungkap psikologi di balik mencuci tangan adalah karena nyawa bergantung padanya terutama pasien di rumah sakit. Meskipun telah bertahun-tahun pelatihan untuk membuat orang tetap hidup, banyak petugas kesehatan mengabaikan satu kebiasaan dasar yang dapat membantu mencegah penyebaran virus dan bakteri super yang berpotensi mematikan seperti bakteri Clostridium difficile.

Seperti yang mungkin Anda harapkan, penelitian telah secara konsisten menunjukkan bahwa orang yang tidak mudah tersinggung cenderung mencuci tangan, dan ketika melakukannya, mereka tidak menghabiskan selama di bawah keran. Sebuah studi tahun 2008 menemukan bahwa dokter yang melaporkan membuat keputusan secara intuitif lebih mungkin untuk mencuci tangan daripada mereka yang mengatakan mereka berpikir dengan cara yang lebih rasional. Ini mengisyaratkan bahwa memberikan serangkaian argumen untuk mencuci tangan mungkin bukan cara terbaik untuk meyakinkan orang untuk melakukannya.

“Ini ‘mengusir kami’ yang merupakan hal yang paling membantu,” kata Dick Stevenson, seorang psikolog dari Macquarie University, Australia.

Yang terakhir adalah jaga agar tetap bersih yakni seperti beberapa waktu belakangan di mana banyak lembaga, badan amal, politisi dan gabungan masyarakat yang meluncurkan kampanye mencuci tangan. Selebriti telah melangkah untuk menunjukkan teknik yang tepat, banyak meme cuci tangan telah membanjiri internet, dan bahkan situs-situs porno telah terlibat.

Baca juga: Setelah ‘Tulis’ Pesan Cuci Tangan, Kini Pilot Ingatkan Pesan ‘Stay Home’ di Langit

“Ini adalah pertanyaan penting, karena pada awalnya Anda harus terus memotivasi orang tersebut untuk mencuci tangan dalam situasi tertentu, seperti melalui iklan dan tanda-tanda. Tapi jika ini terus dipertahankan maka perilakunya menjadi kebiasaan. Apa yang kita tidak tahu adalah berapa lama ini berlangsung,” kata Stevenson.

Leave a Reply