Kata Ahli Medis: Cuci Tangan dengan Sabun Lebih Baik Dibanding Terus-terusan Pakai Masker

0
Ilustrasi pelancong gunakan masker

Meledaknya wabah corona tak pelak memicu kepanikan di tengah masyarakat, salah satu imbasnya terlihat dari ramainya orang yang menggunakan masker, dimana pun dan kapan saja. Bahkan petugas bandara, awak kabin dan seluruh awak darat juga menggunakan masker untuk melindungi diri mereka karena menjadi garda terdepan dalam pariwisata. Namun Centers for Disease Control and Prevention (CDC) tidak merekomendasi penggunaan masker wajah di kalangan masyarakat umum.

Baca juga: Lupakan Masker dan Sarung Tangan Karet! Ini Cara Hindari Virus Corona Versi Penasehat Medis Penerbangan Dunia

KabarPenumpang.com merangkum laman washingtonpost.com (3/2/2020), para profesional medis mengatakan, jenis masker biasa yang ditemukan di online tidak terlalu membantu melawan segala jenis virus. Amy Shah seorang dokter dalam bidang alergi dan imunologi mengatakan penggunaan masker tidak buruk, namun hal terbaik yang dapat dilakukan adalah mencuci tangan sesering mungkin dengan air dan sabun selama setidaknya 20 detik untuk menjaga sistem kekebalan tubuh tetap tinggi.

Bahkan Amy lebih menawarkan sarung tangan sekali pakai sebagai bentuk pencegahan yang lebih efektif saat bepergian daripada masker bedah.

“Lebih baik membantu pertahanan diri dengan banyak vitamin C dalam bentuk makanan. Sayuran hijau adalah sumber yang bagus dan lebih dari sekedar makan satu ton jeruk. Kunyit dan vitamin D juga berfungsi sebagai penambah kekebalan tubuh,” jelas Amy.

Richard Seidman, kepala petugas medis dari L.A. Care Health Plan mengatakan, masker N-95 yang digunakan petugas kesehatan akan menjadi yang paling efektif. Sebab masker ini lebih pas dan mampu menyaring partikel udara yang lebih kecil. Dia menyebutkan bila dalam keadaan darurat, pastikan masker membentuk segel ketat disekitaran hidung dan mulut.

Tak hanya itu ternyata ada beberapa situasi ketika mengenakan topeng lebih masuk akal daripada yang lain. Patrick Sanchez, seorang profesional perawatan kesehatan yang berbasis di Sacramento, merekomendasikan masker untuk orang-orang yang sudah sakit, daripada mereka yang khawatir akan datang dengan sesuatu.

“Sebagian besar penelitian telah menunjukkan masker menjadi manfaat terbesar bagi mereka yang benar-benar sakit, membantu mencegah mereka menyebarkan infeksi kepada orang lain,” katanya.

Dia menganjurkan ketika merasakan gejala demam atau kepala dingin bisa menggunakan masker. Patrick menyebutkan bisa menggunakan masker ketika di sekitaran banyak orang sakit atau tengah merawat orang sakit. Penggunaan masker juga bisa bagi mereka yang rentan terhadap alergi atau polutan udara karena masker jauh lebih mungkin untuk menangkal debu dan serbuk sari daripada patogen di udara.

Administrasi Keamanan Transportasi, pada bagiannya, telah memberi wewenang kepada personel garis depan yang secara rutin melakukan kontak dekat dengan publik yang melakukan perjalanan untuk secara sukarela memakai masker bedah. Seorang juru bicara Delta mengatakan bahwa maskapai mendukung pilihan karyawannya untuk mengenakan masker, bahkan bertindak lebih jauh lagi dengan menyediakan mereka untuk kru yang berbasis di Asia untuk digunakan atas kebijakan mereka.

Mark Mulligan, direktur divisi penyakit menular dan direktur Pusat Vaksin di NYU Langone Health, menyarankan rata-rata pelancong Amerika untuk tidak membeli masker, karena virusnya tidak beredar di Amerika Serikat seperti di Cina.

“Ingat, sejauh ini, tidak ada orang Amerika yang meninggal karena Covid-19. Sebaliknya, musim flu 2019-20 saat ini telah membuat 15 juta orang Amerika sakit flu dan 8200 kematian di Amerika,” kata dia.

Dia mendesak para pelancong untuk memperhitungkan risiko flu dan mengambil langkah-langkah yang tepat untuk pencegahannya. Tindakan pencegahan dan praktik yang masuk akal jauh lebih berperan dalam pencegahan virus pernapasan musiman seperti influenza. Yang paling utama di antara mereka, menurut Mulligan, termasuk sering mencuci tangan, membersihkan dan mendisinfeksi benda dan permukaan yang sering disentuh, dan mendapatkan vaksinasi flu.

“Saya mendorong semua orang untuk mendapatkan suntikan flu musim ini secepat mungkin,” katanya. “Ini sangat aman, tapi sayangnya, kurang dari 50 persen populasi A.S. mendapat suntikan flu setiap tahun.”

Baca juga: Cegah Virus Corona, Otoritas Angkutan Darat Singapura Bagikan 300 Ribu Masker ke Sopir Taksi

Meskipun manfaat topeng itu kontroversial, para ahli sepakat bahwa satu-satunya kelemahan definitif adalah rasa aman yang salah.

“Ini membuat frustrasi, karena Anda ingin jawabannya menjadi pelengkap. Tapi ini benar-benar tentang tidur yang baik dan pengendalian stres. Dalam segala macam pencegahan penyakit, sistem kekebalan tubuhmu sendiri selalu merupakan senjata terbaik, “kata Shah, ahli alergi dan imunologi.

Leave a Reply