Konversi Stasiun Jadi Rumah Lengkap dengan Peron, Berharap Terjual Rp7,9 Miliar

0
Stasiun yang dikonversi menjadi rumah tinggal

Di Inggris, Sebuah stasiun lengkap dengan peron sepanjang 32 meter dikonversi menjadi sebuah rumah. Setelah menjadi sebuah rumah tinggal, sayangnya stasiun tersebut tak lagi bisa dengan mudah dimasuki oleh penumpang karena tidak lagi digunakan. Meski begitu ada beberapa fitur karakter yang luar biasa dan terlihat dengan jelas seperti sinyal kereta, gerbang hingga kotak telepon berwarna merah.

Baca juga: Stasiun Dent, Jadi Stasiun Tertinggi di Inggris dan Disewakan untuk Penginapan

Bekas Stasiun Victoria yang sudah dirawat dan direnovasi ini adalah milik Brian Read. Stasiun ini akan dijual oleh Brian yang berharap bisa mendapatkan £400 ribu (sekitar Rp7,9 miliar) dari hasil penjualannya. Namun dia terpaksa memangkas £65 ribu dari harga yang diminta karena belum terjual selama masa pandemi.

Bagian peron kereta yang dikonversi jadi halamn rumah

Dilansir KabarPenumpang.com dari metro.co.uk (31/1/2021), Brian berharap ada seseorang yang menyukai serta menghargai fitur-fitur yang dimilikinya dan membeli stasiun tersebut. Pria berusia 67 tahun itu mengatakan, dirinya sedang mencari penggemar kereta api untuk mengambil alih stasiun yang sudah dikonversi menjadi sebuah rumah itu.

“Mudah-mudahan, ini akan menjadi tujuan liburan bagi penggemar kereta api untuk datang dan tinggal. Itu akan menjadi brilian jika menjadi seperti itu. The Station House adalah bagian dari stasiun Pulham Market, dekat Diss, Norfolk,” ujarnya.

Stasiun tersebut dibuka pada tahun 1855 dan melayani kereta jalur lembah Waveney yang berangkat dari Tivetshall di Norfolk Selatan ke Beccles di Suffolk, tetapi jalur ditutup untuk penumpang pada tahun 1953 dan pengiriman pada tahun 1966. Brian sendiri dibesarkan di dekat Pulham St Mary yang memiliki rumah stasiun serupa.

“Garis itu selalu menarik minat saya. Kami bermain di halaman stasiun. Sebagai anak laki-laki kami akan bertahan di belakang kereta,” katanya.

Sebagai seorang pembangun, dia bekerja pada sebuah pekerjaan di rumah stasiun itu dan melihatnya dirobohkan dan diganti sehingga ketika rumahnya yang sekarang dijual pada tahun 1985, dia tidak melakukannya, tidak ingin mengalami nasib yang sama

“Sangat menyedihkan saat kami membelinya. Mereka tidak menyukainya, seperti yang kita miliki. ‘Saya mulai mencoba memulihkan sebanyak mungkin bagian asli yang saya bisa.’ Dengan menggunakan keahliannya sebagai pembuat, dia memulihkan semuanya termasuk platform,” katanya.

Brian menambahkan, saat ini banyak rumah stasiun telah dirobohkan atau diubah menjadi kantor. Ini belum diubah di dalam atau di luar sehingga cukup unik. Dia menyebutkan tidak ada bangunan lain yang seperti itu. Agen real estate Durrants mengatakan, masa pandemi, properti telah mengalami renovasi besar-besaran, sambil dengan hati-hati mempertahankan sejumlah fitur aslinya.

Baca juga: Berubah Jadi Rumah Tinggal, Stasiun Droxford Tua Masih Dilengkapi Dekorasi Seperti Saat Berfungsi 

Ini termasuk peron kereta 32 meter, pompa sumur, sinyal kereta di peron, kotak telepon merah, perapian Victoria, lampu kereta api dan banyak lagi. ‘Properti ini juga mendapatkan keuntungan dari bengkel besar, berukuran sekitar 800 kaki persegi, dan area parkir yang luas.’

Leave a Reply