Kosongkan Kursi Tengah di Pesawat, Apakah Ini Efektif Selama Pandemi?

0
ilustrasi pengosongan kursi tengah penumpang di pesawat (bbc.com)

Penguncian yang banyak dilakukan oleh negara-negara dunia juga membuat maskapai penerbangan banyak yang mendaratkan pesawat mereka saat masa pandemi ini. Namun belakangan beberapa negara mulai membuka kuncian mereka dan maskapai memeriksa seperti apa bentuk penerbangan saat pembatasan perjalanan mulai nyaman kembali.

Baca juga: Virus Corona, Petaka Buat Maskapai, Bisa Jadi Berkah Buat Perusahaan Leasing

Operator saat ini sudah mulai mengeluarkan uangnya dan sangat penting bagi mereka untuk mendapatkan pesawat kembali ke udara. Kepercayaan penumpang juga menjadi satu rintangan yang harus di atasi karena banyak yang khawatir menjaga jarak wajar dari sesama pelancong.

Dilansir KabarPenumpang.com dari bbc.com (23/4/2020), hal ini kemudian membuat maskapai memutar otak dan mencari ide untuk membuat kusri tengah kosong. Ini dilakukan untuk menghindari penumpang duduk bersisian satu sama lain. Maskapi jarak pendek Eropa yakni EasyJet menjadi maskapai terbaru yang akan melakukan hal tersebut.

Maskapai lainnya yang tengah membahas hal ini adalah Alaskan Airlines dan Wizz Air. Bisa dikatakan menghilangkan opsi kursi tengah yang jarang diinginkan penumpang membuat pelancong bisa sedikit bersorak ketika bepergian. Kemudian dengan gagasan ini, apakah mengosongkan kursi tengah bisa membantu menjaga jarak sosial yang tepat? Bila iya, sampai kapan maskapa harus melakukannya dan apakah ini pilihan realistis di luar jangka pendek?

“Saat ini, kami membutuhkannya, karena tidak melakukan hal itu akan bertentangan dengan instruksi dari otoritas dan akal sehat. Kebutuhan mendesak untuk memperlambat tingkat infeksi diutamakan secara keseluruhan, bahkan jika solusinya tidak sempurna. Namun, jangka panjang tidak berkelanjutan secara ekonomi. Setelah debu mereda, kita semua akan kembali mengharapkan mobilitas global yang terjangkau lagi. Untuk mengaktifkan tarif untuk itu, terutama jika kapasitas total telah dikurangi, maskapai penerbangan akan membutuhkan gelandangan di semua kursi, ”jelas Daniel Baron, direktur pelaksana LIFT Aero Design yang berbasis di Tokyo, yang membantu maskapai penerbangan merancang kabin dan pengalaman pelanggan

Bila mengikuti terori dua meter, maka empat orang penumpang akan membutuhkan jarak hingga 26 kursi. Meski begitu, pesawat sangat tidak diatur untuk jarak sosal sepenuhnya atau sebaliknya. Apalagi saat ini pada pesawat modern sepertinya jarak dua meter tidak memungkinkan. Di mana kursi dengan lebar sekita 45 cm atau 17-18 inci hanya membuat penumpang satu dengan yang lain hanya berjarak 45 cm saja.

Anda harus terpisah lebih dari empat kursi untuk menjaga jarak dua meter atau dengan kata lain, sekitar sejauh dua kursi jendela di deretan enam kursi yang dipisahkan oleh lorong tunggal. Ini adalah dari sisi ke sisi, namun kika jarak kursi depan dan belakang, maskapai memiliki jarak sekitar 75-80 cm atau 29-32 inci.

Jadi jika maskapai ingin membuat orang terpisah setidaknya dua meter, berarti membiarkan dua baris penuh kosong diantara setiap penumpang sehingga untuk empat penumpang berjarak 26 kursi. Pada dasarnya, maskapai perlu beroperasi setidaknya pada titik impas.

Pada dasarnya, persentase kursi di pesawat yang ditempati oleh penumpang yang menentukan apakah penerbangan impas dan layak dioperasikan. Pada load factor tertentu, penerbangan menjadi menguntungkan, dan perbedaan antara membuat kerugian atau tidak pada rute hanya menyalakan beberapa penumpang.

Pada tahun 2019, Asosiasi Transportasi Udara Internasional mengutip faktor muatan global rata-rata 84 persen, secara regional berkisar dari 89 persen di Amerika Utara hingga 71 persen di Afrika. Daniel menunjukkan bahwa ada sejumlah langkah lain yang dapat digunakan maskapai untuk mencoba dan membuat perjalanan lebih aman.

“Jangan lupa bahwa sirkulasi udara kabin setara dengan ruang operasi. Kombinasi penyaringan pra-penerbangan, sanitasi kabin menyeluruh, penugasan kursi pintar, dan masker kemungkinan akan menjadi langkah maju dalam jangka pendek hingga menengah,” katanya.

Gagasan lain akan muncul dari Delta Airlines telah mengubah cara naik pesawat, dan sekarang menaiki mereka dengan ketat dari belakang ke depan, sehingga penumpang yang duduk di belakang tidak harus melewati yang duduk di depan. Maskapai ini juga menaiki lebih sedikit orang sekaligus untuk meningkatkan jarak fisik penumpang.

Banyak maskapai penerbangan juga membatalkan atau mengurangi layanan makanan dan minuman dalam pesawat untuk mengurangi interaksi di dalam kabin. Southwest melayani kaleng air individu daripada minuman penuh seperti biasanya, misalnya. Beberapa maskapai penerbangan menawarkan tas untuk bepergian di area gerbang saja.

Baca juga: Cegah Virus Corona di Kabin, Inilah Sejumlah Langkah yang Dilakukan Maskapai Penerbangan

Covid-19 telah mengubah dunia kita dalam berbagai cara, dan akan terus melakukannya saat kita menerapkan kecerdikan manusia yang terbaik untuk melawannya. Bagi kita yang perlu melakukan perjalanan saat kita melakukannya, dan bagi kita yang cukup beruntung untuk melakukan perjalanan sesudahnya, cara kita melakukannya juga akan berubah.

Leave a Reply