Mudahkan Tunanetra, Ransel ini Dibekali “Kecerdasan Buatan” untuk Bantu Navigasi

0
Backpack teknologi AI mudahkan tunanetra (newatlas.com)

Berbagai macam teknologi untuk memudahkan tunanetra makin berkembang. Hal ini agar para penyandang tunanetra lebih mudah memahami lingkungan yang ada disekitar mereka. Sehingga ketika melalui lingkungan tersebut mereka bisa menghindari rintangan yang menghalangi jalan.

Baca juga: Kombinasi Teknologi Ponsel Pintar dan Kode QR Bantu Penyandang Tunanetra di Stasiun

Salah satu yang terbaru dan dibuat para teknisi adalah mengembangkan sistem perangkat yang dapat digunakan dengan aktivitas suara sehingga bisa melacak rintangan secara real-time dan mendeskripsikan lingkungan sekitar seseorang. Dilansir KabarPenumpang.com dari newatlas.com (28/3/2021), sistem bantuan visual ini terdiri dari beberapa komponen yang dapat dikenakan tanpa beban lebih dari yang digunakan setiap kali meninggalkan rumah.

Tim teknik pembuat sistem mengatakan, bahwa menyembunyikan elektronik adalah tujuan utama sehingga pengguna tidak terlihat seperti cyborg yang berjalan di jalan. Nantinya ini bisa digunakan di rompi atau tas pinggang yang mengemas serangkaian kamera 4K untuk memberikan informasi warna dan sepasang kamrea stereoskopik yang memetakan kedalaman bidang.

Informasi visual ini kemudian diumpankan ke otak operasi, disimpan di ransel. Di sana, unit komputasi seperti laptop atau Raspberry Pi menjalankan antarmuka dengan AI (artificial intelligence) atau kecerdasan buatan yang disebut OpenCV’s AI Kit with Depth (OAK-D), yang menggunakan jaringan saraf untuk menganalisis data visual.

Ini juga berisi baterai portabel yang dapat digunakan hingga delapan jam, dan unit GPS yang terhubung dengan USB. Data visual yang diolah kemudian diteruskan melalui Bluetooth ke sepasang earphone, memberi tahu pengguna apa yang ada di sekitarnya.

Ini dapat memperingatkan rintangan dari berbagai bentuk, ukuran dan jenis serta menyatakan di mana mereka dalam kaitannya dengan pengguna, menggunakan deskriptor seperti depan, atas, bawah, kiri, kanan dan tengah. Jadi, misalnya, sistem dapat memberi tahu seseorang yang sedang berjalan di jalan bahwa mereka mendekati tempat sampah di “bawah, kiri” atau cabang yang menggantung rendah dengan “atas, tengah”.

Bahaya tersandung seperti trotoar atau tangga dapat terlihat sebagai perubahan ketinggian, dan sistem bahkan dapat mengenali hal-hal penting seperti rambu Berhenti atau penyeberangan saat mendekati sudut. Pengguna juga dapat mengeluarkan perintah suara untuk meminta informasi lebih lanjut.

Tim menjelaskan akan membuat sistem merespons dengan daftar apa yang ada di sekitar mereka dan di mana, seperti “mobil, jam 10”, “orang jam 12”, dan “lampu lalu lintas, jam 1”. Tempat tertentu juga dapat disimpan untuk referensi di masa mendatang dengan perintah seperti “simpan lokasi, kedai kopi”.

Nanti, ketika Anda ingin kembali ke sana, pengguna dapat mengatakan “cari kedai kopi” dan sistem akan memberikan petunjuk arah dan mengatakan seberapa jauh jaraknya.
Alat bantu berteknologi tinggi lainnya untuk penyandang tunanetra bermunculan, seperti tongkat laser yang mendeteksi objek dan perubahan medan, dan kerah pemandu Toyota yang berdengung di sisi kiri atau kanan untuk memberi tahu orang ke mana harus berbelok.

Baca juga: Tak Dapat Kursi, Inilah Derita Penumpang Tunanetra di Kereta Komuter Inggris

Tetapi sistem baru ini terlihat jauh lebih detail dan berpotensi memungkinkan orang dengan penglihatan terbatas untuk menavigasi dunia secara mandiri. Ini masih awal, tetapi tim berharap untuk mempercepat sistem dengan menjadikan proyek non-komersial dan open source.

Leave a Reply