Pekerja dan Bahan Didatangkan dari Cina, Proyek Jembatan Kereta di Bangladesh Terhambat

0

Berbagai hal bisa terlambat pembangunannya karena bahan baku dan pekerja dari Cina tak bisa kembali ke negara yang tengah melakukan pembangunan. Hal ini dirasakan di Bangladesh yang mengalami hambatan pada dua proyek jembatannya karena virus corona yang menginfeksi warga dari Cina. Seorang pejabat proyek mengatakan, Jembatan Serbaguna Padma dan Tautan jembatan Padma telah terpengaruh virus corona dan proyeknya bisa ditanguhkan hingga batas waktu tertentu.

Baca juga: Prank Virus Corona di Kereta Bawah Tanah Rusia, Karomatullo Dzhaborov Didakwa 5 Tahun Penjara

Proyek pembangunan jembatan Padma, Bangladesh

Dia menyebutkan, kurangnya pekerja asal Cina yang terlibat dalam dua proyek jalur cepat ini. Selain itu, gangguan impor reguler bahan bangunan dari Cina menjadi alasan utama terhambatnya proyek tersebut. Dua pejabat yang terlibat dalam pembangunan ini mengatakan jika situasi tidak membaik, batas waktu proyek diperpanjang satu atau dua bulan.

“Tentu saja, ada dampak virus corona pada proyek yang berbeda. Karena banyak insinyur tidak dapat kembali ke Bangladesh,” kata Duta Besar Cina untuk Bangladesh Li Jiming, yang dikutip KabarPenumpang.com dari thedailystar.net (5/3/2020).

Ini adalah pertama kalinya para pejabat secara resmi mengakui bahwa wabah virus corona menghambat proyek. Sejak 5 Februari, Menteri Transportasi Jalan dan Jembatan Obaidul Quader mengatakan bahwa pekerjaan pembangunan jembatan tidak akan terpengaruh jika situasi virus corona membaik dalam “dua bulan.”

“Wabah virus corona mempengaruhi pelaksanaan dua proyek besar CREC sampai batas tertentu karena beberapa badan usaha tidak beroperasi penuh di Cina. Beberapa staf proyek [anggota] di pusat epidemi tidak diizinkan untuk pergi. Untuk memastikan kelangsungan kemajuan pekerjaan, CREC telah berusaha sebaik mungkin untuk mengurangi dampak virus corona,” kata Wang Kun, direktur proyek Proyek Link Rail Bridge Padma (PBRLP).

Direktur Proyek atas nama Kereta Api Bangladesh, Golam Fakhruddin Ahmed Chowdhury, mengatakan pengurangan jumlah pekerja karena virus corona menghambat pekerjaan mereka. Selain itu, dia menambahkan, bahan bangunan tidak dapat dibawa karena mereka tidak dapat memberikan persetujuan untuk bahan setelah pergi ke Cina.

Diketahui, sekitar 260 dari 1700 warga negara Cina yang terlibat dalam proyek-proyek itu tidak dapat kembali ke Bangladesh setelah mereka pergi ke Cina untuk merayakan tahun baru di sana. Fakhruddin, bagaimanapun, mengatakan bahwa mereka telah menulis surat kepada pihak berwenang terkait untuk mengizinkan beberapa warga negara Cina datang ke Bangladesh untuk kepentingan proyek tersebut.

Najnin Ara Keya, chief engineer dari proyek tersebut, mengatakan sekitar 150 anggota staf China dari 900 telah terjebak di Cina. Namun, mereka merekrut warga negara Cina yang berasal dari provinsi “Non-Hubei”. Selain itu mereka juga mempertimbangkan inspeksi pihak ketiga terhadap produk-produk Cina.

Md Kamruzzaman, wakil direktur proyek (Teknis) dari proyek Jembatan Padma, mengatakan pekerjaan mereka sekarang bergerak maju dengan 70 persen dari kecepatan aslinya dan mereka akan mencoba untuk melanjutkan pekerjaan dalam ayunan penuh dalam bulan ini. Dia mengatakan bahwa orang-orang Cina melatih orang-orang lokal dan sudah membawa robot untuk pekerjaan itu.

Kamruzzaman mengatakan bahwa mereka memiliki target untuk membuka jembatan untuk umum pada Juni 2021. Sebanyak 25 dari 41 bentang telah dipasang dan 14 telah tiba di Bangladesh dan dua tengah dalam pembuatan di Cina. Pejabat proyek lainnya mengatakan bahwa rentang ini seharusnya datang ke Bangladesh pada bulan Januari tetapi itu masih dalam pembangunan dan mereka tidak yakin kapan itu akan tiba.

“Kami memiliki rencana untuk memasang bentang yang telah tiba di Bangladesh pada bulan Juni. Tetapi kami harus menunggu dua bentang, karena akan memakan waktu sekitar tiga bulan untuk berkumpul bahkan setelah mencapai Bangladesh,” kata seorang pejabat proyek.

Pemerintah Bangladesh juga perlu mengambil tindakan yang tepat, seperti pembukaan saluran hijau untuk visa personel Cina terkait dengan proyek-proyek besar dan mempercepat prosedur bea cukai untuk mengimpor bahan dan peralatan proyek. Dia menambahkan, bahwa dampak yang disebabkan oleh virus corona pada kemajuan proyek jalur kereta api lebih kecil daripada yang dilakukan oleh lambatnya pengadaan tanah dan pemukiman kembali.

Baca juga: Pegawai MRT Singapura Kena Pengurangan Gaji 5 Persen Akibat Virus Corona

Fakhruddin mengatakan bahwa setiap kali kontraktor Cina membawa masalah terkait tanah, mereka berusaha menyelesaikannya dengan cepat. Bangladesh Railway sedang melaksanakan proyek jalur kereta api dengan biaya Tk 39.246 crore untuk menghubungkan ibu kota ke Jashore dengan jalur kereta api ganda sepanjang 169 km di atas Jembatan Padma yang sedang dibangun. Otoritas Jembatan Bangladesh sedang melaksanakan proyek jembatan dengan biaya Tk 30.193 crore untuk menghubungkan Dhaka dengan 21 distrik selatan.

Leave a Reply