Pengemudi Uber Diserang dan Diejek oleh Penumpang Tak Bermasker

0
Subhakar Khadka

Diserang dan diejek penumpang? Sepertinya kerap kali terjadi pada para pengemudi kendaraan baik konvensional maupun berbasis aplikasi. Salah satunya terjadi pada pengemudi asal Nepal yang mencari nafkah sebagai pengemudi Uber di San Francisco, Amerika Serikat.

Baca juga: Masa Pandemi, Bisnis Ride Hailing di Rusia Pertumbuhannya Terus Naik

Pengemudi bernama Subhakar Khadka itu mengaku dia hanya tidur selama tiga jam setiap malam sejak rekaman dirinya diejek dan diserang penumpang menjadi viral. Dilansir KabarPenumpang.com dari theguardian.com (11/3/2021), Khadka mengatakan, dirinya bekerja untuk menghidupi keluarganya dan senang memiliki bukti tentang pelecehan yang sering kali tidak diakui.

Dia mengatakan bukan hanya orang-orang di Uber dan Lyft tetapi mereka yang bekerja di pom pengisian bensin. Dalam video memperlihatkan Khadka sedang dimarahi dan batukkan oleh salah seorang wanita yang duduk di kursi belakang mobil tanpa masker.

Khadka mengatakan sebelum kejadian tersebut di rekam dalam video, dia menjemput ketiga wanita itu pada Minggu (6/3/2021), dia menyebutkan bahwa seorang dari tiga wanita itu tidak mengenakan masker meski kebijakan Uber yang mana penumpang harus membuktikan bahwa mereka menggunakan masker sebelum mengonfirmasi perjalan mereka.

Khadka setelah melihat itu, dia mengingatkan mereka tentang kebijakan tersebut dan menepi. Kemudian para penumpang wanita itu bertanya apakah dirinya memiliki masker ekstra. Karena pandemi, Khadka mengatakan tidak memilikinya.

“Mereka berusaha agar seolah-olah itu salah saya padahal mereka memesan Uber tanpa masker. Gadis yang menyerangku mulai mengejekku dan bertanya bagaimana aku bisa menghentikan mobil di antah berantah tapi kami berada setengah blok dari tempat aku mengambilnya,” ujar Khadka.

Khadka mengatakan dia kemudian berhenti di pom bensin sehingga pengendara bisa membeli masker. Saat dia berada di dalam toko, dua penumpang lainnya diduga memulai rentetan ancaman dan penghinaan.

“Sebelum gadis itu kembali dengan maskernyaa, saya harus mendengarkan ejekan tentang bagaimana mereka bisa menembak wajah saya dan memanggil pacar dan sepupu mereka untuk saya. Mereka berbicara tentang betapa kecilnya testis saya karena ras saya. Mereka menyebut saya kata-N konyol setelah setiap kalimat,” kenangnya.

Pada saat penumpang kembali ke mobil dengan satu pak masker, Khadka memutuskan bahwa perjalanan itu tidak sepadan dengan risikonya bagi keselamatannya. Dia mengatakan perjalanan berakhir dan meminta para penumpang tersebut keluar dari mobilnya.

Bahkan para penumpang itu terus mengejeknya dan mengatakan dia bukan siapa-siapa. Khadka mengatakan bahwa dia menyalakan kameranya ketika dia menyadari mereka tidak bergeming, dan saat itulah wanita itu mulai terbatuk-batuk di wajahnya dan berteriak padanya. Beberapa detik kemudian, video tersebut menunjukkan wanita itu mengambil ponsel Khadka dari tangannya.

Khadka mengklaim bahwa salah satu wanita menyemprot Mace ke dalam mobil setelah keluar. Karena insiden ini, polisi San Francisco mengatakan mereka sedang menyelidiki insiden tersebut.

Baca juga: Metro Beijing Hadirkan Kamera yang Mampu Identifikasi Penumpang Tanpa Masker

Baik Uber dan Lyft men-tweet bahwa pengendara yang menolak memakai masker telah dihapus secara permanen dari platform mereka. Dia sejak itu tampaknya mencoba untuk mengontekstualisasikan tindakannya dalam video Instagram, mengakui bahwa dia salah karena batuk pada Khadka, tetapi dia mengatakan bahwa dia takut akan keselamatan dirinya dan sesama penumpangnya karena Khadka diduga mencoba untuk mengusir mereka keluar. daerah asing dan menolak menunggu sampai rideshare baru tiba.

Leave a Reply