Masa Pandemi, Bisnis Ride Hailing di Rusia Pertumbuhannya Terus Naik

0
(intelligenttransport.com)

Dalam masa pandemi Covid-19 perusahaan ride hailing di seluruh dunia mengalami penyurutan penumpang yang sangat signifikan. Namun, tak semuanya dapat dipukul rata, perusahaan ride hailing Citymobil di Rusia, kemudian memberikan gambaran pasaran ride hailing di negara tersebut. Bahkan Citymobil membandingkan perusahaan ride haling di Rusia dengan negara lain.

Baca juga: Layanan Ride Hailing di Amerika Serikat Sumbang 69 Persen Emisi Karbon

COO perusahaan ride hailing Citymobil Vitaly Bedarev, mengaku layanan transportasi online di Rusia masih dalam tahap pertumbuhan yang pesat. Ini tidak seperti di Amerika Serikat yang mana di Rusia masih mengalami perkembangan setiap tahun dan induristri memiliki karakteristik nasional yang unik.

Bedarev mengatakan, Uber di AS merupakan hal yang umum di mana pengemudi bekerja dengan layanan transportasi online memiliki mobil sendiri. Sedangkan di Rusia, pengemudi menyewa mobil dari perusahaan armada yang memiliki ribuan kendaraan.

KabarPenumpang.com merangkum intelligenttransport.com, Bedarev mengatakan, pembayaran secara tunai masih tinggi dan di Moskow uang tunai menjadi penyumbang sekitar 40 persen pembayaran dan ini merupakan perbedaan yang besar dari Inggris serta AS. Citymobil yang menjadi penantang Yandex.Taxi mulai berkembang pesat dengan pangsa 20-25 persen di kota-kota yang ada.

Selain itu, di kota-kota kecil pesanan taksi melalui telepon masih mendominasi dan ada pemain yang bekerja sesuai dengan prosedur ini (Maxim, Vezet). Citymobil adalah perusahaan IT besar, terutama perusahaan ride hailing berbasis aplikasi, namun di beberapa kota, 30 persen pesanan masih dilakukan melalui telepon. Di Rusia, tidak ada perbedaan antara taksi dan ride hailing.

Aplikasi ride hailing memungkinkan penggunanya memesan taksi berlisensi dan tidak ada lisensi khusus untuk ride hailing yang berbeda dari taksi. Inilah alasan utama mengapa pengemudi harus menyewa mobil berlisensi dari armada taksi daripada menggunakan kendaraan sendiri. Sebelum pandemi, ada beberapa restrukturisasi besar-besaran pasar di Rusia.

Pada 2017-18 Yandex mengakuisisi operasi Uber lokal dan monopoli de facto muncul di kota-kota besar, karena ukuran pesaing menjadi marjinal dibandingkan dengan pemimpin pasar. Kemudian Citymobil, sebagai penantang yang didanai oleh Mail.ru Group, muncul dan dengan cepat memasuki banyak kota di Rusia, mendapatkan pangsa pasar yang layak. Pandemi datang pada saat Citymobil diluncurkan di banyak kota dan seluruh pasar secara aktif bergerak menuju model yang saat ini ada di AS.

Di Rusia, pembatasan serius terkait virus korona diberlakukan pada Maret dan di bulan April, penguncian penuh diberlakukan dan penduduk harus menerima kode digital khusus untuk bergerak di sekitar Moskow, termasuk dengan taksi. Secara alami, hal ini menyebabkan penurunan permintaan transportasi termasuk pemesanan kendaraan di Moskow lebih signifikan daripada di wilayah lain.

Aturan karantina bervariasi di berbagai kota dan begitu pula dampaknya seperti di St. Petersburg hal itu menyebabkan sedikit penurunan permintaan sedangkan di wilayah Selatan seperti Krasnodar kami bahkan mengalami pertumbuhan permintaan selama pandemi. Minggu terburuk untuk permintaan adalah dari 31 Maret hingga 6 April. Pada puncaknya, permintaan di Moskow turun sekitar 50 persen dari periode sebelum virus korona.

Meskipun signifikan, ini jauh lebih kecil daripada dampak yang terlihat di New York dan Cina, di mana aturan karantina yang sangat ketat diberlakukan. Permintaan di Moskow mulai pulih dengan sangat cepat, dan pada akhir Juni melampaui tingkat sebelum virus Corona, yang juga berbeda dari AS dan Cina, di mana pemulihan pasar jauh lebih lambat.

Di Rusia, selama pandemi, layanan transportasi online harus mengendalikan pengemudi dan perusahaan taksi, dengan desinfeksi mobil dan distribusi masker, sarung tangan, dan pembersih. Selain itu, kami harus membeli masker dan pembersih untuk pengemudi dengan biaya sendiri dan membiayai desinfeksi mobil.

“Ini tidak umum untuk layanan ride hailing. Sejauh yang kami sadari, di seluruh dunia ini tidak pernah menjadi persyaratan, tetapi regulator mewajibkan kami untuk melakukannya. Ini mengakibatkan biaya yang signifikan. Namun, kami berhasil memberikan kompensasi kepada mereka dengan menghemat subsidi untuk pengemudi jumlah mereka yang dipertaruhkan hanya sedikit dan pasar masih berada dalam situasi kelebihan pasokan karena penurunan permintaan perjalanan yang lebih besar,” kata Bedarev.

Baca juga: Menyusup di Aplikasi RadickRadio, Aplikasi Ride Hailing Asal Iran Dihapus dari App Store!

Setelah pemulihan permintaan, Citymobil sedikit kehilangan pangsa pasar, tetapi ini sebanding dengan tingkat pertumbuhan dan masih memiliki pangsa yang lebih tinggi daripada operasi sebelum Covid. Menurut data terbaru dari Departemen Transportasi Moskow, Taksi Yandex pada Agustus memiliki sekitar 67,7 persen perjalanan per hari, Citymobil – 23,1 persen per hari, dan Gett 5,8 persen per hari.

Leave a Reply