Qantas Akan Hadirkan Lounge Kelas Satu di Bandara Changi

(traveller.com.au)

Bandara Internasional Changi Singapura yang menjadi salah satu hub transit terbesar kini akan kehadiran lounge baru untuk maskapai Qantas. Kehadiran lounge maskapai Australia ini sendiri datang dari perancang industri yang berbasis di Sydney, David Caon. Dimana David telah melihat pekerjaan yang tengah berlangsung di Jewel dan menyukai apa yang dilihatnya saat itu.

Baca juga: Jewel Changi, Bakal Jadi Destinasi Wisata Gaya Baru via Bandara Changi

“Saya ada di sana minggu lalu dan kami punya waktu sebelum penerbangan kami karena kami punya pertemuan di bandara dan saya memasukkan kepala saya ke belakang penimbunan. Itu tidak bisa dipercaya. Ini seperti sesuatu dari film fiksi ilmiah. Aku benar-benar tidak bisa melihat banyak, tetapi apa yang kulihat tampak luar biasa. Singapura sebagai perhentian, akan menjadi fantastis. Hal ini benar-benar unik,” ujar David yang dikutip KabarPenumpang.com dari traveller.com.au (15/2/2019).

Lounge kelas satu yang akan berada di Changi tersebut menjanjikan aspek serupa untuk membantu kesehatan penumpang dalam perjalanan seperti cahaya yang diatur, kualitas udara yang tinggi dan koneksi ke alam. Studio David sendiri bekerja sama dengan Akin Atelier telah mendesai Qantas First lounge khusus maskapai tersebut.

Nantinya kehadiran lounge di Singapura akan menambah rentetan louge kelas satu Qantas selain di Sydney, Melbourne dan Los Angeles. Sejak Maret tahun lalu, lebih dari 50 penerbangan Qantas kembali transit setiap minggu melalui Changi, menjadikannya hub terbesar maskapai di luar Australia.

Dengan konstruksi yang dimulai pada bulan April, Qantas telah meluncurkan desain lounge baru, yang dikembangkan menggunakan teknologi realitas virtual untuk membantu dalam menyempurnakan nuansa dan aliran fasilitas yang akan dapat menampung hingga 240 pelancong saat dibuka menuju akhir 2019. Lounge ini akan menggabungkan “bahan warisan” yang sama dengan lounge kelas utama Sydney Qantas Sydney seperti marmer dan kayu ek Carrara, dengan sentuhan seperti layar kisi yang mengingatkan pada ruko yang menambahkan citarasa Singapura.

Namun warna akan tetap tenang dan netral untuk meminimalkan rasa kesibukan, salah satu elemen dalam skema peningkatan kesejahteraan yang sangat penting itu. Tanaman hijau yang akan tumbuh lebih dari sekadar ode ke fitur taman dan kanopi hutan Jewel. Berdasarkan survei pelanggan dan penelitian ilmiah, ini merupakan alat penting dalam membantu menciptakan normalitas dunia luar bagi mereka yang transit.

Demikian juga, desain pencahayaan yang inovatif direkayasa untuk membantu ritme jam tubuh dan untuk merangsang sistem internal yang stagnan. Kualitas udara adalah prioritas lain. Tentu saja, persembahan makanan Neil Perry akan memiliki tujuan yang sama untuk memberi makan, menyegarkan dan menyenangkan. Tapi seperti angsa yang meluncur dengan anggun di atas air dengan kakinya mendayung dengan panik, para pelanggan mudah-mudahan hanya akan menikmati lounge mewah sementara semua sains sibuk mengerjakan keajaibannya.

Kemitraan Coen dengan Qantas termasuk peralatan makan Qantas, kursi dan desainnya untuk Qantas Perth International Transit Lounge, tempat asal penerbangan non-stop Australia-London, dan di mana fitur-fitur peningkatan kesehatan termasuk yoga di dalam ruang dan ruang meditasi pertama di dunia.

Baca juga: Wow, Harry Potter dan Fantastic Beast Ada di Bandara Changi

“Ini benar-benar tentang memberi orang kesempatan untuk membuat perjalanan mereka lebih mudah pada tubuh dan pikiran mereka,” kata Coen, yang juga sedang mengerjakan perbaikan Qantas A380s, dan lagi menggunakan realitas virtual untuk memastikan efektivitas optimal dalam tahap perencanaan.