Ruam Pada Jari Kaki Bisa Jadi Gejala Covid-19, Tapi Jangan Langsung Panik

0
ilustrasi kaki ruam

Batuk kering, demam dan sesak napas menjadi salah satu gejala virus corona Covid-19 atau yang paling umum. Selain itu, kehilangan penciuman, muntah dan diare serta banyak masalah kulit juga menjadi gejala namun kurang umum. Bahkan para dokter pun mengaku bingung dengan gejala dari virus yang terus menyebar ini.

Baca juga: Canggih! Airbus Kembangkan Sensor ‘Ubur-ubur’ untuk Deteksi Virus Corona dan Bahan Peledak

Dilansir KabarPenumpang.com dari laman mrt.com (17/5/2020), baru-baru ini dokter kulit tiba-tiba melihat banyak jari kaki melalui gambar atau kunjungan video di email dengan kekhawatiran tumbuh pada sebagian orang dan mengatakan virus corona gejalanya mungkin muncul di tempat yang tidak biasa. Ahli dermatologi Boston, Esther Freeman berharap melihat keluhan kulit ketika pandemi terjadi di mana berbagai jenis ruam terlihat muncul ketika orang sakit parah akibat virus lain.

“Tapi saya tidak mengantisipasi itu akan menjadi jari kaki,” kata Esther.

Dia mengatakan, telah melihat melalui telemedis jari kaki lebih dalam beberapa minggu terakhir daripada seluruh karirnya. Mereka disebut “jari kaki Covid-19” di mana terlihat adanya pembengkakan merah, sakit dan kadang-kadang gatal di jari kaki yang terlihat seperti chilblains, sesuatu yang biasanya dilihat dokter di kaki dan tangan orang-orang yang telah menghabiskan waktu lama di luar rumah dalam dingin.

Meski ada gejala ruam pada kulit, baiknya tidak berlomba ke ruang gawat darurat untuk melakukan pemeriksaan ketika merasa hal itu menjadi kekhawatiran. American Academy of Dermatology mengatakan awal bulan ini mengeluarkan saran bahwa pemeriksaan telemedis adalah langkah pertama bagi orang-orang bertanya-tanya apakah mereka memiliki “jari kaki Covid” dan yang tidak memiliki alasan lain untuk perawatan darurat.

Kemudian setelah dilakukan pemeriksaan telemedis, dokter harus memutuskan apakah pasien harus tinggal di rumah isolasi atau di tes. Dalam satu laporan, dokter kulit mengevaluasi 88 pasien Covid-19 di rumah sakit Italia dan menemukan satu dari lima orang memiliki semacam gejala kulit, sebagian besar ruam merah.

Di tempat lain, dokter Spanyol melaporkan serangkaian 375 pasien virus dikonfirmasi dengan berbagai keluhan kulit, dari gatal-gatal sampai lesi seperti cacar air sampai pembengkakan jari kaki. Gambar-gambar dari jari-jari kaki yang memerah dan ruam di seluruh media sosial dan kelompok-kelompok obrolan dokter telah “memungkinkan pengenalan cepat tanda-tanda kulit oleh para ahli kulit.

Dr. Kanade Shinkai dari University of California, San Francisco menulis dalam editorial JAMA Dermatology baru-baru ini bahwa sekarang saatnya bagi ilmu sains ”untuk memahami tautan tersebut. Esther mengarahkan registrasi Covid-19 internasional bagi dokter untuk melaporkan kasus gejala kulit yang mungkin terkait virus.

“Dari 500 laporan sejak akhir Maret, sekitar setengahnya adalah bintik-bintik seperti chilblain di kakinya,” katanya.

Sedangkan pada anak-anak dokter menyebutnya “pernio,” yang adalah reaksi peradangan. Ketika reaksi pernio seperti yang muncul pada pasien yang terinfeksi virus corona adalah salah satu dari banyak misteri. Bagi sebagian orang, itu adalah gejala pertama atau bahkan satu-satunya yang mereka perhatikan dan yang lain melihat masalah jari kaki pada saat yang sama atau bahkan beberapa minggu setelah mengalami gejala Covid-19 yang lebih umum dan serius.

Menurut Dr. Amy Paller dari Northwestern University, ini juga muncul pada orang muda yang merupakan bagian dari daftar dermatologi anak yang juga mengumpulkan gambar-gambar jari kaki pasien. Di antara teori, “Apakah itu hanya peradangan yang dipicu oleh infeksi, bukan flu? Apakah virus mengiritasi lapisan pembuluh darah di kulit, atau mungkin menyebabkan pembekuan darah mikroskopis?”

“Pesan kesehatan masyarakat bukanlah untuk panik,” kata Esther.

Dia mencatat bahwa sebagian besar pasien jari kaki yang dilihatnya belum menjadi sakit parah.

Baca juga: Perkenalkan Glassafe dan ‘S’, Desain Kursi Pesawat Anti Corona Besutan Aviointeriors

“Kami tidak bisa mengatakan hanya dengan melihat jari-jari kakimu,” katanya.

Kondisi medis lainnya, seperti lupus, dapat menyebabkan bintik-bintik serupa bisa menjadi alasan lain dokter harus mendiskusikan kesehatan keseluruhan pasien dan langkah selanjutnya untuk pengujian atau perawatan lain yang diperlukan.

Leave a Reply