Tak 100 Persen Aman, Aplikasi Pelacakan Bagasi Dipertanyakan Keakuratannya!

(latimes.com)

Sepasang suami istri yang tengah menikmati liburan untuk merayakan ulang tahun pernikahan pada September lalu di Yunani harus kehilangan bagasi mereka selama dua hari. Padahal pasangan Marci dan Eric Rose yang menggunakan American Airlines diberitahu oleh aplikasi di ponsel pintar mereka bahwa bagasi sudah menunggu di ban berjalan atau carousel bagasi.

Baca juga: Global Locator, Alat Pelacak Posisi Bagasi Dalam Penerbangan

Namun ternyata ketika mereka tiba di tempat pengambilan bagasi, barang mereka tidak ada dan memaksa pasangan itu membeli pakaian dan perlengkapan mandi hingga tas tersebut tiba di Athena dua hari kemudian. Kecelakaan ini ternyata, aplikasi memberitahukan tas tersebut ada pada perjalanan mereka dari Bandara Internasional Los Angeles ke Bandara Internasional O’Hare Chicago dan belum dimuat ke pesawat menuju Yunani.

“Itu sangat membuat frustasi. Saya menangis karena tidak punya pakaian untuk dipakai dan tidak ada yang bisa kami lakukan,” ujar Marci.

Padahal maskapai terbesar di Amerika itu telah menginvestasikan jutaan dolar untuk teknologi selama delapan tahun terakhir untuk memudahkan penumpang dalam melacak keberadaan tas mereka dan mengatasi kehilangan bagasi. Dilansir KabarPenumpang.com dari latimes.com, lebih dari tiga perempat maskapai penerbangan di seluruh dunia berencana untuk menawarkan penumpang mereka untuk melacak tas pada tahun 2020. Namun insiden yang menimpa pasangan Roses dan keluhan di media sosial menunjukkan bahwa teknologi pelacakan bagasi tidak akurat 100 persen.

“Ketika itu melibatkan manusia, Anda akan selalu mendapatkan kesalahan,” kata Peter Drummond, direktur portofolio untuk bagasi di SITA.

Maret lalu, SITA merilis sebuah studi dan menemukan 26 persen penumpang maskapai penerbangan di seluruh dunia menggunakan perangkat mobile tahun lalu untuk melacak bagasi mereka dan jumlah ini naik 14 persen dari tahun 2017. Studi SITA sebelumnya menyebutkan 77 persen maskapai berencana menawarkan penumpang update secara real time informasi pelacakan bagasi tahun depan.

Model dan teknologi pelacakan tas ini pun bervariasi tergantung maskapai dan semua bergantung pada pekerja, titik tertentu dalam bongkar muat bagasi untuk secara manual memindai label bagasi. Sayangnya keakuratan bisa menurun jika pekerja maskapai lupa untuk memindai tas atau label bagasi terlepas.

American, United dan Delta, tiga dari operator terbesar di dunia, menawarkan layanan pelacakan bagasi gratis kepada penumpang yang memungkinkan mereka memantau status koper mereka di beberapa titik di setiap penerbangan, melalui aplikasi ponsel pintar, pesan teks atau peringatan email. Tak hanya itu Alaska Airlines berencana menawarkan aplikasi pelacakan tahun depan.

“Kami sedang mengembangkan teknologi baru yang akan mendukung proses pemuatan bagasi kami. Perbaikan akan memungkinkan para tamu untuk melihat pemindaian bagasi mereka melalui aplikasi kami dan harus siap pada tahun 2020,” kata juru bicara Alaska Airlines Ray Lane.

Southwest Airlines bulan ini menyelesaikan pemasangan 3400 pemindai untuk meningkatkan sistem pelacakan bagasi. Tetapi operator yang berbasis di Dallas ini tidak bekerja pada aplikasi sehingga penumpang dapat melacak barang bawaan mereka sendiri.

“Tidak ada rencana segera untuk menawarkan aplikasi pelacakan bagasi eksternal karena ini saat ini merupakan upaya untuk meningkatkan sistem pelacakan internal kami,” kata juru bicara Southwest, Brian Parrish.

Para ahli mengatakan sistem pelacakan yang lebih lama yang mengandalkan label bagasi yang dicetak dengan kode batang (QR Code) seperti yang ada pada item toko grosir dan tidak seakurat teknologi terbaru yang melibatkan Radio Frequency Identification (RFID) yang memancarkan sinyal yang dibaca oleh sensor.

Orang Amerika menggunakan label bagasi, dihiasi dengan kode batang untuk melacak tas. Manusia dengan perangkat pemindaian harus memindai setiap kode batang saat bagasi dimuat atau dibongkar di pesawat. American Airlines mengatakan sedang mempertimbangkan untuk beralih ke teknologi baru untuk sistem pelacakan kopernya tetapi menolak untuk mengungkapkan rincian tentang teknologi itu.

Delta Airlines menjadi operator besar pertama yang menawarkan aplikasi pelacakan bagasi pada tahun 2011, awalnya menggunakan label bagasi dengan kode bar yang sesuai dengan rencana perjalanan penumpang. Namun pada tahun 2016, Delta mulai beralih ke tag yang tertanam dengan chip RFID.

RFID dipindai oleh pekerja Delta atau sinyal diambil oleh puluhan sensor stasioner pada pemuat sabuk dan di tempat lain dalam proses pemuatan. Ketika Delta beralih ke tag RFID, maskapai ini menggembar-gemborkan teknologi baru itu memiliki “tingkat keberhasilan 99,9 persen.”

Baca juga:

International Air Transport Assn., Yang mewakili operator terbesar di dunia, mengeluarkan resolusi pada Juni 2018 yang menyerukan kepada semua maskapai penerbangan untuk menginstal teknologi pelacakan bagasi dan merekomendasikan agar mereka bergantung pada tag yang disematkan RFID untuk melacak tas.