Tak Ada Lockdown di Swedia, Warga Stockholm Justru Terlihat Santuy

0
Warga Swedia bercengkrama di kafe (bbc.com)

Hampir seluruh negara di Eropa melakukan lockdown atau penguncian wilayah masing-masing dalam menghadapi virus corona. Namun ternyata ada satu negara yang hampir berdiri sendiran dalam membiarkan kehidupan berjalan normal di tengah pandemi ini.

Baca juga: Kapal Penumpang di Swedia Dikonversi jadi Rumah Sakit

Ya, Swedia menjadi salah satu negara Eropa yang tidak melakukan penguncian. Bahkan setelah musim dingin yang panjang dan udara saat ini mulai menghangat,di  ibu kota Swedia yakni Stockholm, orang-orang mulai memanfaatkannya sebaik mungkin. Terlihat keluarga-keluarga yang mulai keluar dari rumah untuk makan es krim di bawah patung raksasa Dewa Viking Thor di alun-alun Maratorget.

Para pemuda pun menikmati happy hour mereka dengan duduk di trotoar di ujung jalan. Dilansir KabarPenumpang.com dari bbc.com (29/3/2020), negara ini sudah membuka klub malam pada beberapa minggu lalu meski pertemuan dibatasi lebih dari 50 orang dilarang. Hal ini lebih banyak jika dibandingkan dengan Denmark yang membatasi pertemuan lebih dari sepuluh orang dan Inggris yang benar-benar melarang bertemu dengan tetangga.

warga Swedia berkumpul di kursi taman (bbc.com)

Jalan-jalan di Swedia terlihat lebih tenang dari biasanya. Namun perusahaan angkutan umum Stockholm SL mengatakan, bahwa pihaknya melihat jumlah penumpang turun 50 persen di kereta bawah tanah dan kereta penumpang. Hal ini karena hampir setengah warga Stockholm bekerja jarak jauh alias dari rumah masing-masing.

Stockholm Business Region, sebuah perusahaan yang didanai negara yang mendukung komunitas bisnis global kota itu, memperkirakan bahwa naik setidaknya 90 persen di perusahaan-perusahaan terbesar di ibukota, berkat tenaga kerja yang mengerti teknologi dan budaya bisnis yang telah lama mempromosikan kerja yang fleksibel dan jarak jauh.

“Setiap perusahaan yang memiliki kemungkinan untuk melakukan ini, mereka melakukannya, dan itu bekerja,” kata CEO-nya Staffan Ingvarsson.

Pihak Otoritas kesehatan publik dan politisi masih berharap untuk memperlambat penyebaran virus tanpa perlu tindakan kejam. Ada lebih banyak pedoman daripada aturan ketat, dengan fokus untuk tinggal di rumah jika Anda sakit atau lanjut usia, mencuci tangan, dan menghindari perjalanan yang tidak penting, serta bekerja dari rumah.

“Kita yang dewasa harus persis seperti itu: orang dewasa. Tidak menyebarkan kepanikan atau rumor. Tidak ada yang sendirian dalam krisis ini, tetapi setiap orang memiliki tanggung jawab yang berat,” kata Perdana Menteri Stefan Löfven.

Sementara itu, ada tingkat kepercayaan yang tinggi pada otoritas publik di Swedia, yang diyakini banyak orang mendorong penduduk setempat untuk mematuhi pedoman sukarela. Demografi juga dapat menjadi faktor yang relevan dalam pendekatan negara. Berbeda dengan rumah multi-generasi di negara-negara Mediterania, lebih dari setengah rumah tangga Swedia terdiri dari satu orang, yang mengurangi risiko penyebaran virus dalam keluarga.

Sementara itu, orang Swedia menyukai alam bebas dan para pejabat mengatakan bahwa menjaga orang sehat secara fisik dan mental adalah alasan lain mereka ingin menghindari aturan yang akan membuat orang terkurung di rumah.

“Kita harus menggabungkan upaya meminimalkan dampak kesehatan dari wabah virus dan dampak ekonomi dari krisis kesehatan ini. Komunitas bisnis di sini benar-benar berpikir bahwa pemerintah Swedia dan pendekatan Swedia lebih masuk akal daripada di banyak negara lain,” kata Andreas Hatzigeorgiou, CEO di Kamar Dagang Stockholm.

Namun, ketika orang-orang Swedia menyaksikan seluruh Eropa terhenti, yang lain mulai mempertanyakan pendekatan unik negara mereka.

“Saya pikir orang cenderung mendengarkan rekomendasi, tetapi dalam situasi kritis seperti ini, saya tidak yakin itu cukup,” kata Dr Emma Frans, seorang ahli epidemiologi yang berbasis di universitas medis Swedia The Karolinska Institute.

Dia menyerukan “instruksi yang lebih jelas” untuk orang-orang tentang bagaimana mereka harus berinteraksi di tempat-tempat umum seperti toko-toko dan pusat kebugaran, sementara bisnis sedang berjalan untuk beberapa orang, yang lain sedang berjuang.

“Istri saya juga memiliki perusahaan sendiri, jadi kami sangat bergantung pada diri kami sendiri. Bisnis buruk. Saya masih harus membayar tagihan. Kami harus menghubungi bank,” kata pemilik Al Mocika.

Baca juga: Maskapai Swedia dan Inggris Dorong Awak Kabin Jadi Relawan Rumah Sakit Selama Pandemi

Dia menaruh uangnya pada Swedia untuk mengubah taktik dan memaksakan penguncian, sesuatu yang tidak dikesampingkan oleh pejabat di masa depan. Dr Emma Frans mengatakan sejarah akan menjadi hakim yang politisi dan ilmuwan di seluruh Eropa telah membuat panggilan terbaik sejauh ini.

“Tidak ada yang benar-benar tahu pengukuran apa yang akan paling efektif. Aku cukup senang bahwa aku bukan orang yang membuat keputusan ini,” kata dia.

Leave a Reply