Tanggapi Respon Pandemi, Pemerintah Jepang Izinkan Operator Taksi Antar Pesanan Makanan

0
Pengemudi taksi Jepang mengantar makanan kepada pelanggan (asia.nikkei.com)

Karena pandemi Covid-19 operator taksi di seluruh Jepang terpukul dan meluncurkan layanan pengiriman makanan dan minuman untuk menutupi kerugian mereka. Ini dilakukan oleh para operator taksi setelah pemerintah mengizinkan mereka mengangkut makanan untuk mendapat keuntungan pada April lalu sebagai langkah deregulasi.

Baca juga: Imbas Covid-19, Pengemudi Ojol Sepi Penumpang, Layanan Pesan Antar Banjir Order

Sekitar 1300 operator taksi di Jepang mulai mengirimkan makanan pada 22 Mei untuk mengatasi kesulitan yang disebabkan oleh epidemi virus. Ini bisa dilakukan operator taksi setelah pemerintah mengambil beberapa tindakan untuk memberikan pelonggaran serta membuka peluang bisnis baru dan meningkatkan kenyamanan bagi konsumen.

Pemerintahan baru mengikuti pemerintahan Perdana Menteri Shinzo Abe saat ini diharapkan mempertimbangkan untuk membuat peraturan baru efektif secara permanen. Tindakan khusus untuk penggunaan taksi ditujukan untuk mendukung industri yang terpukul di tengah pandemi dan juga menutupi kekurangan personel dalam layanan pengiriman makanan.

KabarPenumpang.com melansir asia.nikkei.com (10/9/2020), pemerintah telah mengizinkan taksi untuk mengangkut kargo hanya di daerah pedesaan, tetapi mereka akan dapat mengirimkan makanan dan minuman secara nasional. Hingga awal September, 1.739 perusahaan taksi yang mengoperasikan 54.009 kendaraan telah mendapatkan izin pengiriman tersebut dari pemerintah.

Karena banyak perusahaan taksi yang mencari keuntungan, pemerintah telah memperpanjang tenggat waktu untuk tindakan khusus tersebut hingga akhir September. Mulai Oktober, pemerintah akan memberikan izin tersebut kepada operator taksi hingga dua tahun dan memungkinkan perpanjangan jika diinginkan.

Operator taksi diharuskan memuat makanan dan minuman di bagasi kendaraan mereka, dengan tarif pengiriman ditentukan melalui negosiasi antara perusahaan taksi dan perusahaan individu. Orang-orang juga menikmati kenyamanan yang dihasilkan dari pelonggaran pembatasan di area lain.

Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan pada bulan April untuk sementara mencabut pembatasan telemedicine, memungkinkan pasien untuk mengakses pemeriksaan dan perawatan medis awal secara online atau melalui telepon. Pasien juga bisa mendapatkan obat untuk dikirim ke tempat tinggal mereka.

Kementerian Pertanahan, Prasarana, Transportasi, dan Pariwisata, sementara itu, mengizinkan restoran memasang meja dan kursi di trotoar hingga akhir November. Di daerah perkotaan, layanan pesan-antar makanan seperti Demae-can dan Uber Eats menjadi lebih umum.

Namun, hanya sedikit layanan pengiriman yang tersedia di daerah pedesaan. Oleh karena itu, pemerintah menyadari bahwa terdapat lebih banyak permintaan untuk pengiriman di daerah-daerah tersebut dan melihat taksi sebagai cara untuk mengisi kesenjangan tersebut.

Baca juga: Tak Harus Terbang untuk Nikmati Sajian di Pesawat, Harga Mulai Puluhan Ribu! Tertarik Mencoba?

Kementerian akan segera mengeluarkan pemberitahuan tentang sistem baru. Setelah pembatasan dicabut, ia akan memantau perkembangan untuk melihat apakah ada masalah yang muncul dan juga akan memeriksa dengan cermat bagaimana sistem itu sebenarnya digunakan.

Leave a Reply