Terbang Solo Keliling Dunia, Gadis Remaja 19 Tahun Berharap Pecahkan Rekor

0
Pilot Inggris-Belgia Zara Rutherford, 19, berpose sebelum lepas landas untuk perjalanan keliling dunia dengan pesawat ringan di Wevelgem, Belgia pada 18 Agustus 2021. Foto: Nicolas Maeterlinck, AFP

Remaja perempuan asal Inggris-Belgia bermimpi suatu hari menjadi astronot dan untuk saat ini tujuannya adalah menjadi wanita termuda yang mengelilingi Bumi sendirian. Jalur keberangkatan pertama adalah melintasi Selat Channel dari kota asalnya di Belgia yakni Kortrijk ke Inggris.

Baca juga: Inilah Travis Ludlow, Pilot Termuda yang Terbang Solo Keliling Dunia

Namun, jangan salah rute dari Belgia ke Inggris bukan ditempuh langsung, melainkan dilakukan dengan berlawanan arah. Dalam perjalanan selama tiga bulan itu, akan membawa gadis 19 tahun itu melintasi lautan, gurun pasir dan hutan belantara Siberia yang luas. KabarPenumpang.com melansir france24.com (18/8/2021), dia akan mencoba menghindari hub udara utama yang menakutkan yakni selain dari bandara JFK yang sibuk di New York dengan pesawat penyangga Shark UL berukuran 325 kilogram dan sebaliknya mendarat di bandara dan lapangan terbang yang lebih kecil untuk istirahat semalam dan mengisi bahan bakar.

Zara Rutherford akan sendirian untuk penerbangan yang berlangsung selama lima hingga enam jam. Dia telah mendapatkan izin untuk mengunjungi negara-negara termasuk Greenland, Honduras, Arab Saudi dan Myanmar. Meskipun bukan pilot termuda yang terbang solo keliling dunia, seorang warga Inggris berusia 18 tahun, Travis Ludlow (pria), menyelesaikan perjalanannya pada bulan Juli, namun Rutherford adalah wanita termuda yang mencoba prestasi tersebut.

“Saya benar-benar berharap untuk mendorong anak perempuan dan perempuan muda untuk masuk ke penerbangan dan STEM sains, teknologi, teknik dan matematika,” katanya sebelum lepas landas.

“Tumbuh dewasa, saya tidak melihat banyak wanita di bidang itu dan itu cukup mengecewakan. Jadi saya berharap untuk mengubahnya,” tambah Zara.

Pengembaraan udaranya dapat diikuti di situs web Rutherford, FlyZolo.com, dan di aplikasi media sosial TikTok. Zara memiliki telepon satelit dan radio untuk berkomunikasi dengan pengatur lalu lintas udara di semua negara di rutenya, tetapi di kokpit dia akan sendirian dengan musik dan podcastnya.

Tidak ada pesawat berikut dengan cadangan, tetapi kru pendukungnya di Belgia termasuk ayahnya, mantan pilot angkatan udara Inggris telah merencanakan petualangan dengan hati-hati. Terutama dengan menyiapkan terlebih dahulu otorisasi yang diperlukan untuk terbang ke banyak wilayah udara nasional yang berbeda.

Zara mengatakan, menyeberangi Atlantik akan menjadi tantangan besar pertama, tetapi perjalanan panjang melintasi Siberia ke Mongolia juga akan membuatnya sering jauh dari peradaban jika dia mendapat kesulitan.

“Saya tidak tidur nyenyak, saya cukup gugup tetapi saya sangat bersemangat. Saat ini, saya merasa sedikit tidak percaya. Saya pikir saya baru akan mulai menyadari bahwa saya telah benar-benar memulai ketika saya telah mendarat di Inggris,” katanya.

Keluarga, teman, jurnalis, staf bandara, dan walikota datang ke Bandara Kortrijk Wevelgem untuk mengantarnya, momen emosional bagi ibu Belgianya yang bangga, Beatrice De Smet.

“Jelas saya memiliki banyak emosi yang campur aduk. Saya seorang ibu dan jantung saya berdetak lebih keras ketika saya melihatnya pergi seperti ini, dan dengan semua perhatian ini yang menambah stres, itu tidak mudah baginya. Tapi saya sangat bangga, bukan hanya penerbangan yang akan dia lakukan, tetapi misi yang ada di baliknya, untuk menginspirasi gadis kecil untuk mengejar impian mereka dan meraih bintang,” kata De Smet.

Baca juga: Mengenal Wiley Post, Pilot Pertama yang Terbang Solo Keliling Dunia! Ada Peran Autopilot

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Rutherford akan tiba kembali di Belgia pada 4 November, kakinya kembali ke tanah tetapi matanya terpaku pada cakrawala lain saat dia ingin melanjutkan studi tekniknya.