Tim Fisikawan Internasional Temukan Cara Terbaik Minimalisir Kepadatan Dalam Kabin

0
Ilustrasi Bagasi Kabin. Sumber: istimewa

Ketika tiba di gerbang keberangkatan dan dipanggil untuk naik pesawat, penumpang mengantri dan menemukan kursi masing-masing setiba di dalam kabin. Tapi ternyata tidaklah semudah itu, sebab ada saja masalah yang akan dihadapi penumpang sebelum benar-benar tiba di kursi mereka.

Baca juga: Rahasia di Bandara yang Tak Semua Diketahui Penumpang

Salah satunya adalah penyimpanan bagasi di atas kepala yang sudah penuh dengan barang penumpang lainnya. Bahkan selama bertahun-tahun sebagian besar maskapai terjebak dengan sistem yang sama di mana penumpang kelas satu atau bisnis naik terlebih dahulu dan baru penumpang lainnya.

Karena hal ini kemudian sebuah tim fisikawan internasional mengklaim telah menemukan cara terbaik untuk meminimalisir hal tersebut. KabarPenumpang.com merangkum laman thenational.ae (26/1/2020), rahasianya adalah dengan memberikan prioritas kepada penumpang yang lebih lambat dan menempatkan mereka pada pola tertentu.

Dipimpin oleh Profesor Sveinung Erland dari Western Norway University, tim menemukan bahwa yang terbaik untuk mendudukkan penumpang ini mulai dari belakang dalam urutan nomor kursi yang zig-zag menyusuri lorong. Ini menciptakan lebih banyak ruang di sekitar penumpang ini saat mereka memilah diri mereka sendiri, mengurangi risiko kemacetan di lorong yang memperlambat orang lain naik setelah mereka.

Menggambarkan temuan mereka di Ars Technica, sebuah situs web yang mencakup sains dan teknologi, para peneliti menjelaskan teknik tersebut dengan analogi pengemasan batu dan pasir ke dalam toples. Jika Anda mendapatkan batu terlebih dahulu, pasir dapat mengisi celah di sekitarnya dengan lebih mudah.

Simulasi komputer menunjukkan kebijakan paling lambat-pertama dapat memotong waktu naik hingga 28 persen dibandingkan dengan memberikan prioritas kepada penumpang yang bepergian lebih ringan atau tanpa tas. Setidaknya itu teorinya, yang didukung oleh beberapa matematika yang sangat canggih. Tetapi apakah ini akan berhasil dalam praktiknya?

(Tribunnews)

Para peneliti mengakui ada beberapa masalah praktis yang masih harus diselesaikan dan paling tidak menghentikan penumpang “bermain” sistem. Maskapai saat ini memberikan prioritas kepada mereka yang telah membayar hak istimewa, atau lambat karena mereka membutuhkan bantuan atau memiliki anak kecil.

Namun jika kebijakan baru ini memiliki dampak besar, penumpang yang “lebih lambat” akan termasuk mereka yang perlu menyimpan banyak barang bawaan. Itu, pada gilirannya, dapat mendorong penumpang untuk membawa barang bawaan sebanyak mungkin, dalam upaya untuk duduk lebih awal, sehingga meningkatkan penundaan.

Seperti kata pepatah, penelitian lebih lanjut jelas diperlukan dan sedang berlangsung. Bandara Gatwick di Inggris baru saja menyelesaikan studi selama dua bulan dari berbagai metode naik pesawat untuk mengetahui teori mana yang terbaik di dunia nyata. Salah satunya adalah penumpang dengan kursi jendela berjalan lebih dulu, diikuti oleh mereka yang duduk di tengah dan akhirnya lorong.

Itu lebih cepat daripada pendekatan “kursi blok” yang biasa, karena orang tidak mencoba untuk menyimpan bagasi dan duduk di area kecil yang sama, atau menunggu sementara mereka yang sudah duduk di kursi berlengan berdiri untuk membiarkan mereka masuk. Tetapi sementara lebih baik daripada pendekatan blok, metode ini juga memiliki masalah seperti orang yang memesan kursi tetangga tidak dapat naik bersama.

Hal ini memaksa pengecualian untuk dibuat misalnya, untuk keluarga dengan anak kecil bisa merusak perolehan kecepatan. Kemudian ada rahasia kecil kotor tentang naik ke dalam pesawat yakni maskapai ingin agar semua orang duduk dengan cepat tetapi mereka tidak ingin itu sepenuhnya bebas masalah.

Sebab mereka membuat keuntungan rapi dari skema tempat duduk prioritas, yang memungkinkan orang untuk melenggang di atas pesawat sambil menyeringai pada mereka yang terjebak di belakang para shopaholic. Meski begitu, uji coba Gatwick cenderung mengidentifikasi tweak kecil yang bisa membuat perbedaan signifikan.

Hasil dari studi tersebut dalam Teori Optimalisasi, cabang ilmu terapan yang dapat membantu membuat hidup sedikit lebih menjengkelkan. Setiap penumpang udara mendapat manfaat dari wawasannya dan langsung dari titik di mana mereka check in.

“Ketika segala sesuatunya tidak terlalu sibuk, kami mungkin memilih antrian di depan salah satu check out hanya untuk mengetahui kami terjebak di belakang pasangan dengan koper yang tampak cerdik dan tanpa paspor. Kami kemudian mengutuk keberuntungan kami, sambil menonton antrian di sebelah kami,” ujar tim fisikawan.

Pada waktu sibuk, Teori Optimasi datang menyelamatkan penumpang dengan sengaja merampok dari pilihan apa pun. Semua check in dilayani oleh satu baris, yang menjalin dengan cara ini dan itu di seluruh ruang pertemuan. Meskipun sering disambut dengan cemas, sistem antrian “satu-kanal multi-server” seperti itu secara matematis terbukti jauh lebih cepat dan tidak membuat frustrasi daripada membiarkan penumpang menebak check in mana yang akan melayani Anda terlebih dahulu.

Memiliki saluran pengumpan tunggal memastikan semua orang berakhir di mana pun check out baru saja mengalahkan semua tetangganya. Maskapai itu sendiri mengandalkan Teori Optimasi untuk menyelesaikan masalah yang benar-benar mengerikan di mana pesawat penjadwalan yang tergantung pada koneksi penumpang, transfer kru dan waktu istirahat dan pemeliharaan pesawat.

Dengan menggunakan algoritma dan komputer ultra-cepat, maskapai penerbangan menghitung jadwal optimal yang meminimalkan waktu henti dan memaksimalkan efisiensi. Tetapi bandara yang terikat kabut atau pesawat yang rusak dapat menuntut agar seluruh jadwal yang dioptimalkan untuk dihitung ulang dengan penundaan minimal.

Yang mengherankan, Delta Air Lines baru saja mengungkapkan bahwa pihaknya bekerja sama dengan IBM untuk menggunakan komputer kuantum untuk pengolah angka terbesar dalam “mengatasi tantangan di sepanjang hari perjalanan”. Itu kode untuk mengoptimalkan jadwal ketika tiba-tiba ada masalah.

Baca juga: Dear Maskapai, Mau Kejar OTP Tinggi? Perhatikan Pengaturan Masuknya Penumpang Ke Kabin!

Tapi ada satu masalah optimasi yang ingin diselesaikan semua wanita sekarang adalah menghilangkan antrian untuk loos. Sepintas sepertinya cukup mudah. Studi menunjukkan bahwa wanita membutuhkan waktu sekitar dua kali lebih lama daripada pria. Jadi jelas wanita harus mendapat dua kali lebih banyak bilik daripada pria. Sebuah kekhasan matematis berarti akan membutuhkan empat kali lebih banyak bilik untuk memberikan pengalaman antrian yang sama dengan laki-laki kepada perempuan yang sangat mahal.

Leave a Reply