Arrival Hadirkan Konsep Bus Listrik Publik dengan Beragam Fitur Khas Pandemi Covid-19

0
Arrival Bus (newatlas.com)

Bus listrik yang digunakan untuk angkutan umum dapat membantu menggerakkan massa kota yang terdistribusi secara padat tanpa asap knalpot yang memicu polusi udara. Namun saat pandemi Covid-19 melanda seluruh dunia, semua angkutan umum massal seperti musuh untuk manusia saat ini.

Baca juga: Implementasi Bus Listrik, Tak Hanya Berbicara Armada Tapi Juga Sistem Pendukung

Namun Arrival yang merupakan kendaraan listrik telah menghadirkan bus nol emisi yang bertujuan menjadikan transportasi umum layak di masa pandemi ini. KabarPenumpang.com melansir newatlas.com (17/6/2020), bus ini memiliki sejumlah fitur yang memastikan perjalanan penumpang yang aman termasuk bel tanpa sentuhan dan kursi yang dapat dilepas untuk memfasilitasi jarak sosial.

Dengan tempat duduk katliver dan permukaan interior yang halus tanpa lapisan antara dinding dan lantai membuat kendaraan mudah di bersihkan. Juru bicara Arrival Victoria Tomlinson mengatakan, kursi yang dapat dikonfigurasi berarti bahwa operator dapat mengubah konfigurasi di depo untuk menambah atau mengurangi jumlah memenuhi permintaan atau arahan pemerintah pada tingkat kapasitas.

Dia mengatakan, seperti selama masa pandemi saat ini. Arrival Bus menghasilkan atap panorama dan jendela besar untuk meningkatkan cahaya alami. Adapula layar informasi di bagian dalam dan luar bus untuk memberikan informasi tentang seberapa sibuk rute dan kursi yang tersedia.

Penumpang dapat mengakses informasi ini dari jarak jauh dan meminta bus untuk berhenti melalui smartphone mereka sebelum mereka meninggalkan rumah. Kendaraan listrik, yang siap untuk diproduksi, mengikuti van listrik merek yang berbasis di London, yang diresmikan awal tahun ini dan merupakan salah satu dari sejumlah kendaraan yang ingin diluncurkan oleh startup dalam beberapa bulan mendatang.

Kendaraan penumpang yang baru menggunakan platform “skateboard” yang sama dengan van, yang memiliki sasis aluminium linier yang memiliki komponen modular termasuk baterai, motor dan drivetrain. Semua bagian mekanis yang terdapat dalam sasis, kendaraan ini memiliki ruang yang lebih bermanfaat daripada bus tradisional.

Adanya konstruksi modular memungkinkan sasis diperpanjang dengan peningkatan 1,5 meter, dengan model terkecil berukuran 10,5 meter dan terpanjang berukuran 15 meter dan memiliki kapasitas maksimum 125 penumpang. Alih-alih mengandalkan rantai pasokan kendaraan tradisional yang terdiri dari puluhan subkontraktor yang berlokasi di berbagai belahan dunia, Arrival mengembangkan serangkaian “pabrik mikro” lokal di mana komponen-komponen dirakit untuk membuat kendaraan yang dekat dengan tempat mereka akan dibutuhkan.

Chassis dan bodywork terbuat dari komponen ringan yang tidak memerlukan perkakas mahal, yang mengarah pada penghematan yang diklaim Arrival memungkinkannya untuk menjual kendaraan dengan harga yang sama dengan model yang menggunakan mesin pembakaran internal. Seperti kendaraan lain dalam keluarga Arrival, bus-bus itu dimaksudkan untuk dibangun di pabrik mikro setempat di mana mereka akan dikerahkan.

Arrival berencana untuk membangun seribu pabrik mikro ini di seluruh dunia pada tahun 2026 dan mengatakan telah mengembangkan teknologi manufaktur yang unik untuk mendukung mereka. Pabrik-pabrik akan menyuntikkan pekerjaan, rantai pasokan dan pendapatan pajak ke dalam ekonomi lokal, daripada hanya membawa kendaraan yang dibangun di tempat lain.

Baca juga: Malaga, Kota Pertama di Eropa yang Operasikan Bus Listrik Otonom di Jalan Raya

Arrival mengatakan bus akan dikenakan biaya yang sama kepada pelanggan sebagai bahan bakar fosil yang setara, menghemat uang dalam jangka panjang berdasarkan pada penurunan biaya operasi. Semua itu mungkin terdengar seperti kue kecil di langit untuk saat ini, tetapi Arrival telah bekerja dengan beberapa perusahaan yang sangat terkenal. Pada bulan Januari, perusahaan itu menerima investasi €100 juta dari Hyundai dan Kia sambil juga menandatangani kesepakatan untuk mengirimkan 10 ribu van listrik ke UPS.

Leave a Reply